ALK- Analyzing Financial Activities

  • Published on
    24-Sep-2015

  • View
    10

  • Download
    6

Embed Size (px)

DESCRIPTION

Analyzing Financial ActivitiesAnalisa Laporan Keuangan

Transcript

<p>PT. Kalbe Farma</p> <p>PT. Kalbe Farma</p> <p>Try Yurisandi (120110110178)Mochammad Dzikri (120110110180)Rizky Muharam (120110110185)Muhammad Arif (120110110199)Erwin Ginanjar (120110110204)</p> <p>LiabilitasPada tahun 2012, total Liabilitas Perseroan meningkat dari Rp 1.759 miliar menjadi Rp 2.046 miliar. Peningkatan ini terutama disumbangkan oleh peningkatan liabilitas jangka pendek yang mencapai sebesar Rp 1.892 miliar, atau mencapai 92,4% dari total liabilitas. Liabilitas jangka panjang mencapaiRp 0,15 miliar atau 7,6% dari total liabilitas.Liabilitas Jangka PendekLiabilitas lancar meningkat sebesar 16% menjadi Rp 1.892 miliar pada tahun 2012 dibandingkan Rp 1.631 miliar pada tahun sebelumnya.</p> <p>Utang BankSecara keseluruhan, Perseroan mencatat rasio utang terhadap ekuitas yang rendah sebesar 2,8%, cukup stabil dibandingkan 2,2% pada tahun 2011. Di tahun 2012, utang bank meningkat 45,8% mencapai Rp 204 miliar dari Rp 140 miliar di tahun 2011. Peningkatan ini berasal dari utang bank untuk kebutuhan modal kerja, dimana pinjaman jangka pendek dalam mata uang Rupiah diperoleh dari PT Bank CIMB Niaga Tbk., fasilitas cerukan (overdraft) dari PT Bank Central Asia Tbk. dan PT Bank Permata Tbk. Kredit berjangka dalam mata uang asing diperoleh dari The Hong Kong dan Shanghai Banking Corporation Ltd. cabang Jakarta dan PT Bank Central Asia Tbk. dalam Dolar A.S., serta pinjaman tetap dalam mata uang Dolar Singapura dari DBS Bank.Utang UsahaUtang usaha timbul dari pembelian bahan baku dan barang jadi dari principal pihak ketiga di bidang usaha distribusi. Utang usaha mengalami penurunan mencapai Rp 809 miliar di tahun 2012, menurun 4,9% dari Rp 850 miliar di tahun 2011. Rata-rata perputaran utang usaha mengalami penurunan sebesar 16 hari, dari 57 hari tahun 2011 menjadi 41 hari pada tahun 2012.</p> <p>Utang Lain-lainUtang lain-lain terutama terdiri dari utang kepada agen periklanan dan perusahaan ekspedisi. Utang lain-lain Perseroan pada tahun 2012 juga mengalami peningkatan sebesar 43,8% dari Rp 202 miliar pada tahun 2011 dan menjadi Rp 291 miliar pada tahun 2012.Beban AkrualBeban akrual terdiri dari akrual untuk biaya-biaya penjualan, royalty, rapat kerja dan biaya lain-lain. Perseroan mencatat adanya peningkatan biaya masih harus dibayar sebesar 37,6%, dari Rp 263 miliar pada tahun 2011 menjadi Rp 362 miliar di tahun 2012. Peningkatan ini terutama disebabkan oleh naiknya beban akrual untuk biaya promosi.Utang PajakUtang pajak Perseroan meningkat 26,9% daru Rp 154 miliar di tahun 2011 menjadi Rp 196 miliar di tahun 2012, terutama akibat peningkatan taksiran utang pajak penghasilan pasal 29.Bagian Jangka Pendek Utang Sewa PembiayaanDi tahun 2012, bagian jangka pendek utang sewa pembiayaan meningkat 2,9% dari Rp 0,285 miliar di tahun 2011 menjadi Rp 0,293 miliar tahun 2012.Liabilitas Jangka PanjangLiabilitas jangka panjang meningkat sebesar 20,8% mencapai Rp 155 miliar pada tahun 2012 dibandingkan Rp 128 miliar pada tahun sebelumnya.</p> <p>Liabilitas Pajak Tangguhan NetoDi tahun 2012 liabilitas pajak tangguhan neto meningkat 11% dari Rp 10 miliar di tahun sebelumnya menjadi Rp 11 miliar.Utang Sewa Pembiayaan Setelah Dikurangi Bagian Jangka PendekDi tahun 2012, utang sewa pembiayaan setelah dikurangi bagian jangka pendek tercatat sebesar Rp 0,08miliar, menurun sebesar 78,5% dari sebesar Rp 0,36 miliar pada tahun 2011.Liabilitas Imbalan Kerja Jangka PanjangDi tahun 2012, Perseroan membukukan kenaikan estimasi liabilitas imbalan kerja karyawan sebesar 21,9 % menjadi Rp 144 miliar dibandingkan Rp 118 miliar pada tahun 2011.</p> <p>Sewa (Lease)Definisi menurut PSAK 30 Sewa (revisi 2011) paragraf 4, menyebutkan:Sewa adalah suatu perjanjian dimana lessor memberikan kepada lessee hak untuk menggunakan suatu aset selama periode waktu yang disepakati. Sebagai imbalannya, lessee melakukan pembayaran atau serangkaian pembayaran kepada lessor.Sewa pembiayaan adalah sewa yang mengalihkan secara substansial seluruh risiko dan manfaat yang terkait dengan kepemilikan suatu aset. Hak milik pada akhirnya dapat dialihkan, dapat juga tidak dialihkan.Sewa operasi adalah sewa selain sewa pembiayaan.Terhitung tanggal 1 Januari 2012, Grup Kalbe Farma menerapkan PSAK No. 30 (Revisi 2011), Sewa. Revisi terhadap PSAK No. 30 ini menetapkan bahwa klasifikasi dari setiap elemen sebagai sewa pembiayaan atau sewa operasi secara terpisah bagi suatu perjanjian sewa yang mengandung elemen tanah dan bangunan. Grup mengklasifikasikan sewa berdasarkan sejauh mana risiko dan manfaat yang terkait dengan kepemilikan aset sewaan berada pada lessoratau lessee, dan pada substansi transaksi daripada bentuk kontraknya, pada tanggal pengakuan awal.Sewa Pembiayaan sebagai LesseeSuatu sewa diklasifikasikan sebagai sewa pembiayaan jika sewa tersebut mengalihkan secara substansial seluruh risiko dan manfaat yang terkait dengan kepemilikan aset sewa. Sewa tersebut dikapitalisasi sejak awal masa sewa sebesar nilai wajar aset sewaan atau sebesar nilai kini dari pembayaran sewa minimum, jika nilai kini lebih rendah dari nilai wajar. Pembayaran sewa minimum harus dipisahkan antara bagian yang merupakan beban keuangan dan bagian yang merupakan pelunasan liabilitas, sedemikian rupa sehingga menghasilkan suatu tingkat suku bunga periodik yang konstan atas saldo liabilitas. Beban keuangan dibebankan langsung pada laba rugi.Jika terdapat kepastian yang memadai bahwa lessee akan mendapatkan hak kepemilikan pada akhir masa sewa, aset pembiayaan disusutkan selama masa penggunaan aset yang diestimasi berdasarkan umur manfaat aset tersebut. Jika tidak terdapat kepastian tersebut, maka aset pembiayaan disusutkan selama periode yang lebih pendek antara umur manfaat asetsewaan atau masa sewa. Laba atau rugi yang timbul dari transaksi jual dan sewa kembali ditangguhkan dan diamortisasi selama sisa masa sewa.Sewa Operasi sebagai LesseeSuatu sewa diklasifikasikan sebagai sewa operasi jika sewa tidak mengalihkan secara substansial seluruh risiko dan manfaat yang terkait dengan kepemilikan aset. Dengan demikian, pembayaran sewa diakui sebagai beban di tahun berjalan pada operasi dengan menggunakan metode garis lurus (straight-line method) selama masa sewa.</p> <p>Kegiatan sewa perusahaan Grup mempunyai perjanjian-perjanjian sewa dimana Perusahaan bertindak sebagai lessee untuk beberapa sewa outlet dan gudang. Dan berdasarkan hasil penelaahan yang dilakukan Grup atas perjanjian sewa outlet dan gudang yang ada saat ini, maka transaksi sewa tersebut diklasifikasikan sebagai sewa operasi.GCM mengadakan perjanjian sewa gudang dengan PT Swadaya Agung Perkasa untuk jangka waktu dua (2) tahun yang akan berakhir pada tanggal 31Agustus 2013.KI, Entitas Anak, mengadakan perjanjian sewa pembiayaan dengan Toyota Financial Services dan Orix Metro Leasing and Finance Corporationdengan jangka waktu antara tiga (3) sampai dengan lima(5) tahun untuk kendaraan.Dan melakukan pembayaran sewa pembiayaan minimum di masa yang akan datang yang dilakukan pada Desember 2011 dan 2010. berdasarkan perjanjian-perjanjian tersebut adalah sebagai berikut:</p> <p>Utang Sewa Yang Memasuki Jatuh Tempo</p> <p>Pada tahun 2012 ini Grup Kalbe mengalami kenaikan beban utang sewa jangka pendek, yang dikarenakan seiring jatuh tempo dari perjanjian sewa yang dilakukan oleh Grup Kalbe itu sendiri. Tabel di atas menampilkan bahwa Grup Kalbe harus memiliki cadangan kas yang bersifat likuid untuk membayar hutang yang telah jatuh tempo di tahun berjalan.Dan kenaikan utang khususnya utang sewa jangka pendek yang diderita oleh Grup Kalbe dapat kita bandingkan dengan tahun 2011 dengan melihat tabel berikut:</p> <p>Dengan melihat tabel tersebut kita dapat melihat bahwa terjadi kenaikan sebesar 2.9% pada utang sewa pembiayaan jangka pendek, sebesar Rp0,293 miliar di tahun 2012 dari Rp0,285 miliar di tahun 2011. Yang di sebabkan oleh perjanjian sewa yang dilakukan oleh Grup Kalbe yang sudah memasuki masa jatuh tempo pada tahun berjalan.Meningkatnya utang sewa pembiayaan jangka pendek tentu saja berpengaruh terhadap utang sewa pembiayaan jangka panjang yang dimiliki oleh Grup Kalbe, dan perbandingan dengan tahun sebelumnya dapat kita lihat berikut:</p> <p>Dari data tersebut kita dapat menyimpulkan bahwa akun utang sewa pembiayaan yang sudah dikurangi oleh akun utang sewa pembiayaan jangka pendek mengalami penurunan yang drastis. Yang dimana di tahun 2012, utang sewa pembiayaan setelah dikurangi bagian jangka pendek tercatat sebesar Rp0,08 miliar, menurun sebesar 78,5% dari sebesar Rp0,36 miliar pada tahun 2011. Penurunan tersebut sudah kita ketahui sebelumnya terjadi karena perjanjian sewa yang dilakukan oleh pihak Kalbe Farma sudah jatuh tempo di tahun 2012 dan juga ada beberapa sewa yang dilakukan sudah memasuki masa akhir pemanfaatan dari sewa-nya tersebut.</p> <p>Commitment2011 Grup mempunyai perjanjian-perjanjian sewa dimana Perusahaan bertindak sebagai lessee untuk beberapa sewa outlet dan gudang. Grup mengevaluasi apakah terdapat risiko dan manfaat yang signifikan dari aset sewa yang dialihkan berdasarkan PSAK 30, Sewa, yang mensyaratkan Grup untuk membuat pertimbangan dan estimasi dari pengalihan risiko dan manfaat terkait dengan kepemilikan aset.</p> <p> Pada 30 april 2011 Saka melakukan perjanjian kerjasama toll manufacturing (out) dan toll manufacturing (in) dengan PT Mersifarma Tirmaku Mercusuana. Biaya toll manufacturing ditentukan berdasarkan kesepakatan kedua belah pihak. </p> <p> Pada tanggal 24 mei Saka melakukan perjanjian kerjasama toll manufacturing (out) dan toll manufacturing (in) dengan PT Rama Emerald Multi Sukses. Biaya toll manufacturing ditentukan berdasarkan kesepakatan kedua belah pihak.</p> <p> Pada bulan Desember 2011, Bifarma mengadakan perjanjian kerjasama dengan PT Astrazeneca Indonesia (AZI), dimana Bifarma akan melakukan pengujian yang sudah ditentukan di dalam perjanjian untuk kepentingan AZI dan sebagai kompensasinya, Bifarma berhak menagih AZI imbal jasa yang disepakati.</p> <p>2012 Pada tanggal 9 Juli 2012, Hexpharm melakukan perjanjian kerjasama toll manufacturing (out) dengan PT Phapros Tbk. Biaya toll manufacturing ditentukan berdasarkan kesepakatan kedua belah pihak. Perjanjian ini diperpanjang secara otomatis dengan persetujuan kedua belah pihak.</p> <p>Kalbe Farma mempunya perjanjian atas sewa dimana pihak Kalbe Farma sebagai lesse untuk beberapa sewa outlet dan gudang, dan mengadakan perjanjian kerjasama toll manufacturing (out).</p> <p>Contingency2011 Grup tertentu membeli polis asuransi dari PT Asuransi Mitra Maparya (AMM) dengan total keseluruhan nilai pertanggungan asuransi sejumlah Rp3.278 miliar, US$42,2 juta, SGD108 ribu dan JPY750 ribu pada tanggal 31 Desember 2011. Persediaan telah diasuransikan terhadap risiko kerugian akibat kebakaran, kebanjiran dan risiko lainnya berdasarkan suatu paket polis tertentu dengan nilai keseluruhan pertanggungan sejumlah Rp1.985 miliar pada tanggal 31 Desember 2011, yang berdasarkan pendapat manajemen Grup adalah cukup untuk menutup kemungkinan kerugian atas persediaan terhadap risiko yang dipertanggungkan.</p> <p>2012 Manajemen berkeyakinan bahwa tidak terdapat indikasi atas kemungkinan penurunan nilai potensial atas aset tetap dan aset sewa pembiayaan pada tanggal 31 Desember 2012 dan 2011. Akun piutang lain-lain pihak ketiga terutama terdiri dari piutang atas klaim pembeli, potongan penjualan dan lainnya serta piutang karyawan. Berdasarkan hasil penelaahan terhadap adanya perubahan nilai pada akhir tahun, manajemen Grup berpendapat bahwa piutang lain-lain dapat tertagih sehingga tidak diperlukan penyisihan atas penurunan nilai piutang lain-lain. Grup membeli polis asuransi dari PT Asuransi Mitra Maparya (AMM) dengan total keseluruhan nilai pertanggungan asuransi sebesar Rp3.842 miliar, US$43,3 juta, SGD108 ribu, JP750 ribu dan EUR5,2 juta pada tanggal 31 Desember 2012OFF BALANCE SHEET FINANCING Off balance sheet financing adalah suatu cara yang dilakukan perusahaan dalam mencari atau mengumpulkan dana yang tidak timbul dalam neraca . Transaksi transaksi yang seringkali dilakukan off balance sheet financing misalnya adalah leases , joint venture dan R&amp;D Partnership . Tujuan dari off balance sheet ini adalah untuk membuat laporan keuangan perusahaan menjadi sangat perform . Dengan melakukan lease , khususnya operational lease , maka perusahaan mendapatkan hasil yang maksimal tanpa harus terbebani melakukan adjustment pada account depreciation of fixed assetnya . Biaya yang harus dicatatkan oleh perusahaan hanya berupa rent expense , pada bagian operating expense . tanpa ada penjelasan lebih lanjut rent expense nya digunakan untuk apa saja . Padaha secara manfaat ekonomi perusahaan mendapatkan manfaat yang paling besar dari digunakannya aktiva tetap tersebut . Transaksi transaksi pada off balance sheet sebenarnya secara akuntansi dipernolehkan . Hanya saja yang menjadi masalah besar adalah pada saat transaksi transaksi off balance sheet tersebut tidak dilakukan disclouse pada notes to financial statement . Hal tersebut menyebabkan perusahaan tidak menjalankan GCG , memberiikan imnformasi secara terbuka dan imformative kepada seluruh stakeholders . Hal ini berbahaya karena manajemen akan cenderung terus melakukan hanky panky dalam setiap kali menyajikan financial statementnya .Hal ini berbahaya . Karena bagaimanapun juga kerugian yang tidak mereka laporkan tersebut sebenarnya hanya dialihkan atau diundurkan saja saat pelaporannya . Tidak dengan serta merta bahwa transaksi off balance sheet tersebut akan seketika hilang begitu saja . hal ini sebenarnya seperti manajemen sedang menggengam bom waktu yang dapat meledak seketika , tanpda manajemen tahu kapan waktunya akan meledak . </p> <p>Transaksi tahun 2012 28 juni 2012 - Penandatanganan Perjanjian Usaha Patungan untuk pendirian PT Kalbe Milko Indonesia yang bergerak di bidang industri/manufaktur makanan dan minuman kesehatan. Di bulan Juni 2012, Kalbe telah membentuk perusahaan patungan dengan PT Milko Beverage Industry, produsen minuman berbahan dasar susu. Perusahaan patungan tersebut, PT Kalbe Milko Indonesia, akan menjadi basis produksi bagi produk-produk nutrisi cair, guna melengkapi ragam produk Kalbe yang saat ini didominasi produk-produk susu bubuk. Grup mempunyai perjanjian-perjanjian sewa dimana Perusahaan bertindak sebagai lessee untuk beberapa sewa outlet dan gudang. Dan berdasarkan hasil penelaahan yang dilakukan Grup atas perjanjian sewa outlet dan gudang yang ada saat ini, maka transaksi sewa tersebut diklasifikasikan sebagai sewa operasi. GCM mengadakan perjanjian sewa gudang dengan PT Swadaya Agung Perkasa untuk jangka waktu dua (2) tahun yang akan berakhir pada tanggal 31Agustus 2013.</p> <p>Aksi KorporasiUntuk mendorong perkembangan usaha dan mengoptimalkan nilai bagi pemegang saham, selama tahun 2012, Kalbe telah melakukan sejumlah aksi korporasi diantaranya :...</p>