Bab Iv_praktikum Biokimia Klinis_pemeriksaan Sgpt Dan Sgot

  • Published on
    11-Apr-2016

  • View
    36

  • Download
    4

Embed Size (px)

DESCRIPTION

laporan

Transcript

<p>BAB IVHASIL DAN PEMBAHASANA. Hasil Pengamatan 1. Tabel hasil uji SGPT pada kelompok 3D dengan probandus perempuan dewasa yang diukur pada suhu 370 CWaktu (menit)Absorbansi</p> <p>00,289</p> <p>10,289</p> <p>20,290</p> <p>30,290</p> <p>2. Tabel hasil uji SGOT pada kelompok 3D dengan probandus perempuan dewasa yang diukur pada suhu 370 CWaktu (menit)Absorbansi</p> <p>00,303</p> <p>10,304</p> <p>20,302</p> <p>30,303</p> <p>Rumus Perhitungan :A / menit x 1765 atau Perhitungan SGPT = = = 22,992 U/L Perhitungan SGOT = = = 24,06 U/L</p> <p>B. Pembahasan Pada praktikum kali ini, dilakukan pemeriksaan pada SPGT (Serum Piruvic Glutamic Transaminase) dan SGOT (Serum glutamic oksaloasetat Transaminase). Tujuan dari pemeriksaan ini adalah untuk memperlihatkan dan memahami konsep aktivitas spesifik dari SGPT dan SGOT. Kedua enzim tersebut merupakan enzim yang mengkatalisis pemindahan reversible satu gugus amino antara suatu asam amino dan suatu asam alfa-keto yang disebut aminotransferase atau transaminase.SGPT (Serum Glutamic Piruvic Transaminase), juga dinamakan ALT (alanin aminotransferase) merupakan enzim yang banyak ditemukan pada sel hati serta efektif untuk mendiagnosis destruksi hepatoseluler. Enzim ini dalam jumlah yang kecil dijumpai pada otot jantung, ginjal dan otot rangka. Pada umumnya nilai tes SGPT/ALT lebih tinggi daripada SGOT/AST pada kerusakan parenkim hati akut, sedangkan pada proses kronis didapat sebaliknya. Sedangkan SGOT singkatan dari Serum Glutamic Oxaloacetic Transaminase, Sebuah enzim yang biasanya hadir dalam dan jantung sel-sel hati. SGOT dilepaskan ke dalam darah ketika hati atau jantung rusak. Tingkat darah SGOT ini adalah demikian tinggi dengan kerusakan hati (misalnya,dari hepatitis virus ) atau dengan kerusakan terhadap jantung (misalnya, dari serangan jantung). Beberapa obat juga dapat meningkatkan kadar SGOT. SGOT juga disebut aspartate aminotransferase (AST). SGPT/ALT dan SGOT/AST serum umumnya diperiksa secara fotometri atau spektrofotometri, secara semi otomatis atau otomatis.Dalam uji SGOT dan SGPT, hati dapat dikatakan rusak bila jumlah enzim tersebutdalam plasma lebih besar dari kadar normalnya. Kondisi yang meningkatkan kadar SGPT dan SGOT adalah : Peningkatan SGOT/SGPT &gt; 20 kali normal : hepatitis viral akut, nekrosis hati (toksisitasobat atau kimia). Peningkatan 3-10 kali normal : infeksi mononuklear, hepatitis kronis aktif, sumbatan empedu ekstra hepatik, sindrom Reye, dan infark miokard (SGOT&gt;SGPT). Peningkatan 1-3 kali normal : pankreatitis, perlemakan hati, sirosis Laennec, sirosisbiliaris.Pada pemeriksaan ini sampel yang digunakan adalah plasma darah (hindarkan dari hemolisis) yang diambil dari probandus dengan menggunakan jarum suntik sebanyak 3 ml dan dimasukkan kedalam vaccutest. Kemudian sampel tersebut di sentrifugasi dengan kecepatan 3000 rpm untuk mendapatkan serum darah. Dalam serum darah ini terdapat enzim SGOT dan SGPT karena SGOT dan SGPT yang dihasilkan dari sel hati akan disalurkan juga ke darah, dimana darah ini menjadi media penyaluran enzim transaminase untuk membantu metabolisme kimiawi di jaringan lain.Kemudian dilanjutkan dengan memasukan 50 L serum darah ke dalam masing-masing tabung (tabung 1 untuk SGOT dan tabung 2 untuk SGPT). Dalam tabung 1 dimasukkan GOT reagen 1 sebanyak 500 L, dimana reagen tersebut mengandung tris buffer pH 7,5 yang berfungsi menstabilkan dan mempertahankan pH yang diinginkan selama reaksi, sehingga aktivitas enzim GOT tetap berfungsi dengan baik karena kinerja enzim sangat sensitif terhadap perubahan pH. Selain itu pada GOT reagen 1 juga terkandung L-aspartat, LDH dan MDH. Laspartat berfungsi sebagai substrat asam amino yang akan direaksikan oleh enzim GOT menjadi L-glutamat dan oksaloasetat dan LDH dan MDH akan ikut membantu dalam mereduksi oksaloasetat menjadi malat. Setelah penambahan GOT reagen 1 kemudian di inkubasi pada suhu 37oC selama 5 menit, dg tujuan agar reaksi yang terjadi antara reagen dan plasma dapat berjalan sempurna. Setelah proses inkubasi kemudian ditambahkan GOT reagen 2 sebanyak 125 L. Reagen 2 ini mengandung 2-oxoketoglutarat yang akan bereaksi dengan L-aspartat menghasilkan L-glutamat dan oksaloasetat dan NADH pengukur perubahan aksaloasetat menjadi malat. Dilanjutkan dengan proses inkubasi selama 1 menit lalu diukur absorbansinya menggunakan spektrofotometer UV pada panjang gelombang 365 nm, karena pada panjang gelombang tersebut, sampel akan memberikan serapan maksimum. Selanjutnya absorbansi diukur pada menit ke 0, 1, 2 ,3 dan menit ke 4.Hal yang sama dilakukan untuk memeriksa kadar SGPT. Masukan 500 L GPT reagen 1 ke dalam tabung 2. Dalam GPT reagen 1 juga terkandung tris buffer pH 7,5 seperti pada GOT reagen 1 yang berfungsi menstabilkan pH selama reaksi sehingga aktivitas enzim GPT tetap berfungsi dengan baik. Selain itu pada GPT reagen 1 terkandung L-alanin dan LDH. Lalanin berfungsi sebagai substrat asam amino yang akan direaksikan oleh enzim GPT menjadi L-glutamat dan piruvat sementara LDH berperan dalam dan membantu dalam mereduksi piruvat menjadi laktat. Setelah itu diinkubasi selama 5 menit di suhu 37oC. Setelah proses inkubasi kemudian ditambahkan GPT reagen 2 sebanyak 125 L, reagen 2 ini mengandung 2-oxoketoglutarat yang akan bereaksi dengan L-alanin menghasilkan L-glutamat dan piruvat. Sedangkan NADH berfungsi menjadi pengukur perubahan piruvat menjadi laktat. Kemudian dilanjutkan dengan proses inkubasi selama 1 menit lalu diukur absorbansinya dengan menggunakan spektrofotometer UV pada panjang gelombang 365 nm, pada menit ke 0,1,2 dan menit ke 4. Pada pemeriksaan yang dilakukan, prinsip yang terjadi pada SGPT adalah Alanine aminotransferase ( ALT ) mengkatalis transiminasi dari L alanine dan a kataglutarate membentuk l glutamate dan pyruvate, pyruvate yang terbentuk di reduksi menjadi laktat oleh enzym laktat dehidrogenase ( LDH ) dan nicotinamide adenine dinucleotide ( NADH ) teroksidasi menjadi NAD. Banyaknya NADH yang teroksidasi berbanding langsung dengan aktivitas ALT. Sedangkan prinsip pada SGOT adalah Aminotransferasi ( AST ) mengkatalis transaminasi dari L aspartate dan a kataglutarate membentuk L glutamate dan oxaloacetate. Oxaloacetate direduksi menjadi malate oleh enzym malate oleh enzym malate dehydrogenase ( MDH ) dan niconamide adenine dinucleotide ( NADH ) teroksidasi menjadi NAD. Banyaknya NADH yang teroksidasi, berbanding langsung dengan aktivitas AST.Berdasarkan hasil pemeriksaan kadar SGPT/SGOT pada probandus perempuan yang dilakukan dilaboratorium pada suhu ruangan 37oC, diketahui bahwa probandus memiliki kadar SGPT: 22,992 U/L dan SGOT: 24,06 U/L. Hasil ini dapat dibandingkan dengan hasil pemeriksaan SGPT/SGOT dari literatur. Adapun Nilai rujukan Kadar SGPT dan SGOT yang normal adalah sebagai berikut : Laki-lakiPerempuan</p> <p>SGOT0 - 37 U/L0 - 31 U/L</p> <p>SGPT0 - 35 U/L0 - 20 U/L</p> <p>Dan dapat disimpulkan bahwa kadar SGPT melebihi batas normal, sedangkan kadar SGOT masih berada pada range normalnya. Sehingga, kemungkinan saja pasien terindikasi memiliki penyakit hepatitis akut. Akan tetapi, dalam pemeriksaan fungsi hati, pada dasarnya tidak ada tes tunggal untuk menegakkan diagnosis. Terkadang beberapa kali tes berselang diperlukan untuk menentukan penyebab kerusakan hati. Ada beberapa tes tambahan yang mungkin diperlukan untuk melengkapi seperti GGT, LDH dan PT.Faktor yang dapat mempengaruhi hasil uji SGPT/SGOT di laboratorium : Pengambilan darah pada area yang terpasang jalur intra-vena dapat menurunkan kadar. Trauma pada proses pengambilan sampel akibat tidak kena sekali tusuk atau pengulangan pengambilan sampel di tempat yang sama, dapat meningkatkan kadar. Hemolisis sampel. Obat-obatan dapat meningkatkan kadar : antibiotik (klindamisin, karbenisilin, eritromisin, gentamisin, linkomisin, mitramisin, spektinomisin, tetrasiklin), narkotika (meperidin/demerol, morfin, kodein), antihipertensi (metildopa, guanetidin), preparat digitalis, indometasin (Indosin), salisilat, rifampin, flurazepam (Dalmane), propanolol (Inderal), kontrasepsi oral (progestin-estrogen), lead, heparin. Aspirin dapat meningkatkan atau menurunkan kadar.</p> <p>Daftar PustakaJoyce LeFever Kee,Pedoman Pemeriksaan Laboratorium &amp; Diagnostik, EGC, Jakarta, 2007.Ronald A. Sacher &amp; Richard A. McPherson, alih bahasa : Brahm U. Pendit dan Dewi Wulandari, editor : Huriawati Hartanto,Tinjauan Klinis Hasil Pemeriksaan Laboratorium, Edisi 11, EGC, Jakarta, 2004.</p>

Recommended

View more >