BCS kelas 1

  • Published on
    16-Oct-2015

  • View
    32

  • Download
    0

Embed Size (px)

DESCRIPTION

mengatasi masalah kelarutan Fenitoin

Transcript

<ul><li><p>5/26/2018 BCS kelas 1</p><p> 1/26</p><p>NATRIUM FENITOIN INJEKBIOPH RM CEUTIC L CL SSIFIC TIO</p><p>BCMuhammad Hafizh</p><p>I21112003</p><p>PuryantoI21112006</p><p>untoro I21112071</p></li><li><p>5/26/2018 BCS kelas 1</p><p> 2/26</p><p>Suatu model eksperimental yang mengukur permeabilitas dasuatu zat dalam kondisi tertentu. Sistem ini dibuat untuk pembsecara oral. Untuk melewati studi bioekivalen secara in vivo, harus memenuhi persyaratan kelarutan dan permeabilitas ya</p><p>Kecepatan Disolusi</p><p>Waktu Tinggal Obat</p></li><li><p>5/26/2018 BCS kelas 1</p><p> 3/26</p><p>1. Untuk meningkatkan efisiensi pengembangan obatpeninjauan dengan merekomendasikan stratmengidentifikasi uji bioekivalensi.</p><p>2. Untuk merekomendasikan kelas pelepasan cepat dsediaan padat oral yang secara bioekivalensi dberdasarkan uji disolusi in vitro.</p><p>3. Untuk merekomendasikan suatu metode untuk klassesuai dengan disolusi bentuk sediaan dengan kelarutan dan permeabilitas produk obat.</p></li><li><p>5/26/2018 BCS kelas 1</p><p> 4/26</p><p>1. Kelas I (Permeabilitas tinggi, Kelarutan tinggi)</p><p>2. Kelas II (Permeabilitas tinggi, Kelarutan rendah</p><p>3. Kelas III (Permeabilitas rendah, Kelarutan tingg</p><p>4. Kelas IV (Permeabilitas rendah, Kelarutan rend</p></li><li><p>5/26/2018 BCS kelas 1</p><p> 5/26</p><p> Diformulasikan sebagai produk dengan pelepasan disolusi umumnya melebihi pengosongan lambung.</p><p> Hampir 100% penyerapan dapat diharapkan jika setiddari produk larut dalam 30 menit dalam pengujian disdalam berbagai nilai pH, oleh karena itu data bioevivo tidak diperlukan untuk menjamin perbandingan p</p><p> Misalnya Metoprolol, Diltiazem, Verapamil, Propranolo</p></li><li><p>5/26/2018 BCS kelas 1</p><p> 6/26</p><p> Dalam disolusi obat secara in vivo maka tingkat p</p><p>terbatas kecuali dalam jumlah dosis yang sangat ting</p><p> Penyerapan obat untuk kelas II biasanya lebih lambkelas I dan terjadi selama jangka waktu yang lamavitro-in vivo (IVIVC) biasanya diterima untuk obat kelas II.</p><p> Bioavailabilitas produk ini dibatasi oleh tingkat pelarut</p><p> Misalnya Fenitoin, Danazol, Ketokonazol, asam Nifedipine.</p></li><li><p>5/26/2018 BCS kelas 1</p><p> 7/26</p><p> Karena pelarutan yang cepat, variasi ini disebabkan</p><p>permeabilitas membran fisiologi dan bukan faksediaan tersebut.</p><p> Misalnya Simetidin, Acyclovir, Neomycin B, Captopril.</p></li><li><p>5/26/2018 BCS kelas 1</p><p> 8/26</p><p> Senyawa ini memiliki bioavailabilitas yang buruk. Bia</p><p>diserap dengan baik dalam mukosa usus. Senyawa ini tidak hanya sulit untuk terdisolusi te</p><p>didisolusi, sering menunjukkan permeabilitas yang mukosa GI.</p><p> Obat ini cenderung sangat sulit untuk diformulasikan.</p><p> Misalnya taxol, hydroclorthiaziade, furosemid.</p></li><li><p>5/26/2018 BCS kelas 1</p><p> 9/26</p><p> Laju Disolusi</p><p> Kelarutan</p><p> Permeabilitas</p></li><li><p>5/26/2018 BCS kelas 1</p><p> 10/26</p><p>NATRIUM FENITOIN INJEKSBIOPH RM CEUTIC L CL SS</p><p>SYSTEM BC</p></li><li><p>5/26/2018 BCS kelas 1</p><p> 11/26</p><p>Absorpsi fenitoin yang diberikan per oral berlangsung lambat,lengkap, 10% dari dosis oral diekskresikan bersama tinja dalam</p><p>Kadar puncak dalam plasma dicapai dalam 3 12 jam.</p><p>Pengikatan fenitoin oleh protein, terutama oleh albumin pla90%.</p><p>Pada orang sehat, termasuk wanita hamil dan wanita pkontrasepsi oral, fraksi bebas kira-kira 10% sedangkan dengan penyakit ginjal, penyakit hati atau penyakit hepneonatus fraksi bebas rata-rata di atas 5,8 12,6 %.</p></li><li><p>5/26/2018 BCS kelas 1</p><p> 12/26</p><p>Fenitoin terikat kuat pada jaringan saraf sehingga kerjanya blama; tetapi mula kerja lebih lambat daripada fenobarbital.</p><p>Biotramsformasi terutama berlangsung dengan cara hidroksilamikrosom hati. Metabolit utamanaya ialah derivat parahidroks</p><p>Sebagian besar metabolit fenitoin diekskresikan bersam</p><p>kemudian mengalami reabsorpsi dan biotransformasi ldiekskresi melalui ginjal. Di ginjal, metabolit utamanya mengoleh tubuli, sedangkan bentuk utuhnya mengalami reabsorpsi</p></li><li><p>5/26/2018 BCS kelas 1</p><p> 13/26</p><p>Serangan tonik-klonik, tonik atonik dan parsial (kompleks dadan juga dapat untuk serangan mioklonik,</p><p>Epilepsi,</p><p>Neuralgia trigeminal,</p><p>Aritmia jantung.</p><p>Penyakit lena.</p></li><li><p>5/26/2018 BCS kelas 1</p><p> 14/26</p><p> Larutan sampel disusun menggunakan silikon bebas suntik di bangku bdisimpan pada 25 C.</p><p> Contoh larutan untuk pengukuran mikropartikel larut dibuat dengan mml natrium fenitoin injeksi (50 mg / ml) dalam botol sampel kaca.</p><p> Ditambahkan 1.5, 4.5, atau 9,5 ml larutan natrium klorida isotonik, untuk -, dan pengenceran 20 kali lipat.</p><p> Sampel lainnya dibuat dengan menyuntikkan 5 atau 10 ml natrium fenit/ ml) ke dalam kantong infus yang mengandung 100 ml natrium klorida</p></li><li><p>5/26/2018 BCS kelas 1</p><p> 15/26</p><p>Ambang batas ukuran mikropartikel 1.3, 2.0, 5.0, 10.0, 20.0, 25dan 100,0 m. itu volume masing-masing sampel adalahpengenceran 4 kali lipat, 5 ml untuk pengenceran 10 kali lipuntuk 20 kali lipat dilusi.</p><p>Sampel pertama dibuang dan mean nilai tiga sampel dihinstrumen dicuci dengan air untuk injeksi untuk mmikropartikel larut berasal dari perangkat.</p><p>Gas gelembung dalam larutan sampel dihilangkan dengan bemenit.</p></li><li><p>5/26/2018 BCS kelas 1</p><p> 16/26</p><p>Jumlah mikropartikel larut dalam diencerkan solusi diukur sepengenceran dan 3, 6, atau 24 jam kemudian, untuk evaluaset dengan filter yang berbeda, jumlah mikropartikel larut dsetelah pengenceran.</p><p>Untuk persiapan injeksi diberikan pada volume lebih dari 10ditoleransi larut mikropartikel dengan diameter 10 m atauadalah 25 atau kurang, sedangkan mikropartikel dengan diaatau lebih besar adalah 3 atau kurang, per ml.</p></li><li><p>5/26/2018 BCS kelas 1</p><p> 17/26</p><p> Lima ml fenitoin natrium injeksi (50 mg / ml)disuntikkan ke 100 ml natrium kloridadalam kantong infus menggunakan jarum suntik sil ikon bebasdi bangku bersih</p><p> Cairan infus dibiarkan menetesoleh gravitasi pada laju alir 15 ml / menit melaluinfus set (satu dengan tidak ada filter sejalan, satu dengan filter in-line dari 5 satu dengan filter in-line dari 0,2 m ukuran pori).</p><p> Cairan infus dikumpulkan melalui outlet di kaca partikel bebasgelas (10 ml) segpersiapan, dan jumlah mikropartikel tidak larut dalam setiap cairan diukur sesumetode yang dijelaskan pada bagian 2.3. di atas.</p><p> Laju aliran diasumsikan 15 ml / menit ketika 0.2-m penyaring set benar-benar takan kemungkinan besar akan segera diendapkan jika pH adalah dikurangi odioksida di udara pada sampling.</p><p> Yang pertama 20 ml dibuang untuk menghilangkan pengaruh mikropartikel ladari infus set.</p></li><li><p>5/26/2018 BCS kelas 1</p><p> 18/26</p><p> Solusi fenitoin natrium injeksi (50 mg / ml), diencerkan 4 -, 10 -, doleh isotonik natrium klorida solusi, disimpan pada 25 C.</p><p> Jumlah larut mikropartikel dalam setiap solusi diukur segera setpencampuran dan 3, 6 dan 24 jam kemudian.</p><p> tabel 1 menunjukkan jumlah mikropartikel tidak larut dengan dum dan 25 m per 2 ml dalam 4 kali lipat pengenceran, per 5pengenceran 10 kali lipat, dan per 10 ml dalam pengenceran </p></li><li><p>5/26/2018 BCS kelas 1</p><p> 19/26</p></li><li><p>5/26/2018 BCS kelas 1</p><p> 20/26</p><p> Tidak ada perbedaan yang signifikan antara jumlah mikropartdalam 4 - pengenceran dan 10 kali lipat.</p><p> Jumlah larut mikropartikel dalam pengenceran 4 kali lipat menpenurunan sebesar 6 jam, tetapi meningkat lagi setelah 24 jamjumlah dalam 10 - dan pengenceran 20 kali lipat mengalami psebesar 3 jam, tetapi meningkat lagi dengan 6 jam.</p><p> Jumlah larut mikropartikel dengan diameter 25 m tidak signdipengaruhi oleh tingkat pengenceran.</p></li><li><p>5/26/2018 BCS kelas 1</p><p> 21/26</p><p>pH dari 4 -, 10 - dan 20-kali lipat pengenceran adalah 10.72, 10.24,masing-masing. pH hamper tidak berubah selama 24 jam.</p><p>Perlu dicatat bahwa pH dari 10 -,dan pengenceran 20 kali lipat be10,71, pH di mana pengendapan fenitoin terjadi ketika 0,65 ml asaditambahkan ke 5 ml fenitoin natrium injeksi,sementara tidak ada edilihat dengan mata telanjang.</p><p>Mikropartikel yang paling larut yang ditemukan di 20 kali lipat pengkarena pengendapan fenitoin terjadi terutama pada pH rendah. dengan prediksi teoritis kelarutan berdasarkan pH pengukuran yanbahwa pengendapan fenitoin terjadi ketika pengenceran adalah</p></li><li><p>5/26/2018 BCS kelas 1</p><p> 22/26</p><p> Jumlah mikropartikel larut segera setelah pengenceran lebih bjumlah 3 jam setelah persiapan sampel.</p><p> Untuk menghilangkan gas gelembung dalam larutan sampel dmendiamkannya selama 2 menit tidak akan menghilangkan sgelembung gas, yang akan membutuhkan waktu pendiamanmenit.</p><p> Etanol dan propilen glikol mengganggu pergerakan film diantagas dan cairan karena peningkatan viskositas pada permukaayang disebabkan oleh gugus hidrofob (-CH3), sehingga meninstabilitas gelembung gas.</p></li><li><p>5/26/2018 BCS kelas 1</p><p> 23/26</p><p> Pengukuran ini mikropartikel larut disarankan bahwa penggunpengenceran 10 kali lipat, yang memiliki lebih rendah jumlah mlarut dari 20 kali lipat pengenceran, lebih aman, dan bahwa a</p><p>baikuntuk mengelola solusi dalam 3 jam pertama setelah pen</p><p> Dari hasil penentuan fenitoin menggunakan HPLC, penurunanfenitoin kurang, karena tingkat endapan masih di bawah 5% le</p></li><li><p>5/26/2018 BCS kelas 1</p><p> 24/26</p><p>Lima ml fenitoin natrium injeksi (50 mg / ml) disuntikkan ke 100 ml natrium klorida isotonik kantong infus menggunakan jarum suntik silikon bebas di bangku bersih.</p><p>Cairan infus diizinkan untuk menetes melalui tiga berbeda infus set: satu dengan tidak adengan filter sejalan dari ukuran pori 5- m, dan satu dengan filter sejalan ukuran pori 0.dikumpulkan menjadi partikel-bebas 10-ml tabung kaca segera setelah persiapan, dan larut diukur</p><p>Jumlah mikropartikel larut dengan diameter 10 m dalam pengenceran 20 kali lipat itu</p><p>signifikan dengan melewati 5 - atau 0,2 m menyaring. Tidak ada perbedaan yang signukuran pori.</p><p>Mikropartikel larut dengan diameter dari 25 m tidak terdeteksi dalam penelitian ini. </p></li><li><p>5/26/2018 BCS kelas 1</p><p> 25/26</p><p> Tidak ada perbedaan yang signifikan antara jumlah mikropadalam pengenceran 4 kali lipat (ditulis dalam Lembar Informpengenceran 10 kali lipat.</p><p> Administrasi pengenceran 10 kali lipat selama 5 menit atau lecara praktis terbaik untuk menghindari peredaran darah dan</p><p>pernapasan yang disebabkan oleh intravena cepat infus.</p><p> Sebagai pengendapan fenitoin dapat terjadi ketika pH injeknatrium lebih rendah, penggunaan dari infus set dengan filtedirekomendasikan untuk administrasi larutan encer fenitoin n</p></li><li><p>5/26/2018 BCS kelas 1</p><p> 26/26</p></li></ul>