Comparison of Sagital Spine Lordosis

  • Published on
    03-Dec-2015

  • View
    215

  • Download
    2

Embed Size (px)

DESCRIPTION

spine lordosis

Transcript

Artikel penelitian Perbandingan Lordosis Spinal Sagital dengan Computed Tomography Terlentang dan Radiografi Konvensional Tegak pada Pasien dengan Trauma SpinalSamy Bouaicha, Claudia Lamanna, Thorsten Jentzsch,Hans-Peter Simmen, and Clment M. L. Werner

Desain penelitian. Analisis data retrospektif. Tujuan. Untuk membandingkan lordosis sagital dari tulang belakang lumbar oleh terlentang Computed Tomography (CT) dan radiografi konvensional tegak. Ringkasan Latar Belakang Data. Ada data jarang tentang posisi dan modalitas perubahan tergantung dari pengukuran radiografi di lumbal tulang belakang sagital. Metode. Anatomi dan fungsional Cobb sudut tulang belakang torakolumbalis di 153 pasien dengan cedera tulang belakang diukur dengan sagitalis tegak konvensional radiografi dan CT scan terlentang. Pasien ditugaskan baik untuk kelompok A ( = 101), dengan radiologis dikonfirmasi vertebral patah tulang, atau kelompok B ( = 52), tanpa lesions.The pertukaran tulang dari dua modalitas pencitraan dihitung menggunakan 3 dan 5 berbagai penerimaan. Hasil. Grup A menunjukkan perbedaan intraindividual rata-rata -3.8 untuk kedua anatomi dan sudut Cobb fungsional. Hanya 25,7% dan 27,7% dari 101 pasien menunjukkan perbedaan dalam ditoleransi 3 margin. Menggunakan 5 batas, hanya 46 dan 47 orang jatuh dalam rentang yang dapat diterima, masing-masing. Pada pasien dalam kelompok B, mean Perbedaan intraindividual adalah -2.1 untuk anatomi dan -1.5 untuk sudut Cobb fungsional. Dari 52 pasien, hanya 14 dan 13 pasien, masing-masing menunjukkan perbedaan intraindividual dalam 3. Sehubungan dengan ambang batas 5, baik fungsional dan nilai-nilai anatomi berada dalam margin yang ditetapkan hanya 25 (48%) pasien. Kesimpulan. Penggunaan CT pengukuran terlentang sebagai penilaian dasar dari lordosis sagital dari torakolumbalis tulang belakang cedera tampaknya tidak cocok ketika tegak radiografi pesawat sagittal konvensional digunakan untuk pengukuran tindak lanjut.

1. PendahuluanSeluruh tubuh computed tomography (WBCT) di multiplyPasien cedera adalah alat yang berharga yang dapat digunakan untuk menilaikeparahan trauma dan menentukan prioritas dalam kursuspengobatan [1]. Dengan menggunakan alat ini, lesi tulang belakang terdeteksidan rutin classified.Depending pada jenis fraktur, bersamaanlesi, dan karakteristik individu pasien, beberapapatah tulang belakang yang dianggap tepat untuk konservatifpengobatan. Pasien-pasien ini mengalami klinis dan radiologiikutan secara berkala untuk menilai kembali geometrivertebra patah (e) dan lordosis tulang belakang. Sagitalradiografi konvensional dalam posisi tegak biasanyadilakukan, dan pengukuran tinggi badan vertebraldan Cobb sudut digunakan untuk membandingkan gambar.Geometri tulang sagital adalah posisi tergantung, dan karena itupengukuran radiologis tidak bisa disamakan secara otomatisdari satu posisi ke posisi lain [2-5]. Selain itu,pertukaran modalitas radiologi adalah umumdiabaikan masalah dalam praktek klinis sehari-hari yang mungkin juga secara signifikanmengubah keakuratan pengukuran patologis [3, 6].Hanya beberapa studi telah meneliti pengukuran posisi tergantungdan pertukaran modalitas radiologidalam pencitraan tulang belakang lumbal [3] Data .Tidak yang tersedia mengenaisaling menukar CT pengukuran terlentang daritulang pinggang dengan tegak radiografi konvensional sagital.Pertukaran tersebut akan bermanfaat dalam semua trauma kasus yang indeks pencitraan dilakukan dengan menggunakan seluruh CT tubuh untuk menghindari tambahan radiografi dasar tegak di pertimbangan paparan radiasi dan pengurangan biaya. Untuk pengetahuan kita, penelitian ini adalah yang pertama untuk memeriksa kemungkinan pertukaran dari tulang belakang lordosis sagital diperoleh terlentang CT scan dan radiografi konvensional tegak.2. Bahan dan Metode2.1. Pasien. Kami menganalisis secara retrospektif seri berturut-turut kalikan terluka pasien dari pencitraan rumah sakit kami Database yang menjalani WBCT di departemen darurat untuk penilaian trauma cepat dan Xray konvensional, biasanya dalam waktu satu bulan, antara September 2006 dan November 2010. Kedua konvensional radiografi tegak dan CT scan terlentang tulang belakang torakolumbalis yang tersedia untuk 153 pasien dengan kecurigaan klinis cedera tulang belakang, terdiri dari 78 laki-laki dan 75 perempuan (usia rata-rata: 56). Semua pasien yang dimasukkan dibagi dalam dua kelompok. Grup A terdiri semua pasien dengan satu atau lebih patah tulang belakang ( = 101), dan pasien kelompok B menunjukkan tidak ada tulang lesi dengan radiografi konvensional atau CT scan ( = 52). Pembagian ke dalam dua kelompok dilakukan karena kita memilih menyerupai situasi di mana praktek klinis tindak lanjut kunjungan dengan sinar-X konvensional yang diperlukan untuk pasien dengan patah tulang serta pasien tanpa fraktur tapi bertahan sakit. Patah tulang belakang terdiri dari tipe A fraktur menurut Magerl et al. [7] yang setuju untuk pengobatan konservatif [8]. Semua pasien dengan primer Pengobatan operatif tulang belakang dikeluarkan.2.2.Measurements oleh Radiografi Konvensional. Thesagittal lordosis dari lumbar tulang belakang dan torakolumbalis dinilai dengan mengukur anatomi dan fungsional sudut CobbGambar 2: pengukuran sudut Cobb Fungsional di konvensional radiografi.pada film polos sagital dalam posisi tegak. Sementara anatomi Cobb sudut tulang belakang lumbar diukur dari ujung pelat tengkorak dari S1 ke ujung pelat kranial L1 (Gambar 1), sudut Cobb fungsional diukur menurut Roussouly et al. [9], dari ujung pelat kranial S1 ke titik infleksi sehubungan dengan ujung kranial sepiring vertebra netral, apakah itu lokal kranial atau ekor untuk L1 (Gambar 2). Dua pengukuran independen dilakukan untuk kedua anatomi dan fungsional Cobb sudut dalam setiap kasus. Pertama, garis singgung yang selaras mengikuti tubuh pelat akhir S1 dan ujung pelat tengkorak L1. Pengukuran kedua dilakukan berkaitan dengan karakteristik morfologi lain dari tubuh vertebral menggunakan garis yang ditarik di anterior dan posterior sudut tubuh vertebralis. Semua sudut diukur secara digital menggunakan sistem PACS.2.3. Pengukuran oleh CT Scan. Kedua anatomi dan sudut Cobb fungsional diukur dalam sagital dari CT scan yang sesuai dengan menggunakan sistem PACS yang sama. Sudut diukur sama dengan yang diukur dengan radiografi konvensional menggunakan yang dijelaskan sebelumnya landmark. Dengan demikian, pemotongan paling sentral antara kiri dan kanan tulang belakang tepi digunakan untuk pengukuran (Angka 3 dan 4).2.4. Analisis Statistik. Semua analisis statistik dilakukan oleh seorang ahli statistik biomedis profesional dengan menggunakan SPSS (IBM SPSS Statistik untuk Windows, Versi 21.0, Armonk, NY.: IBM Corp.). Batas perjanjian 3 dan 5 antara radiografi konvensional dan CT scan pengukuran yang didefinisikan, dan intraindividual perbedaan antara konvensional radiografi dan CT pengukuran dihitung. Semua tes dilakukan pada tingkat signifikansi = 0,05. Interval kepercayaan dihitung pada tingkat kepercayaan 95%.3. Hasil Pada kelompok pasien A (dengan patah tulang belakang), mean jumlah patah tulang adalah 1,3 (1-6), dan yang paling umum vertebra retak adalah L1 (31,7%), L2 (30,7%), dan L3 (14,9%). Themean anatomi dan fungsional Cobb sudut pada radiografi konvensional yang 43.9 dan 43.8, masing-masing, sedangkan themean sudut pada CT adalah 47.6 untuk kedua anatomi dan pengukuran fungsional. Mean intraindividual Perbedaan ([] radiografi konvensional dikurangi [] CT) adalah -3.8 untuk anatomi dan sudut Cobb fungsional. Dalam berbagai 3 hanya 26 (anatomi sudut Cobb) dan 28 (fungsional Cobb angle) dari 101 pasien di fraktur kelompok berada dalam batas-batas ini dari kesepakatan. dengan memperhatikan ambang batas ditetapkan pada 5, 46 (anatomi sudut Cobb) dan 47 (Fungsional Cobb angle) dari perbedaan intraindividual berada dalam kisaran ditoleransi. Pada pasien B kelompok (tanpa fraktur), mean anatomi dan fungsional Cobb sudut pada konvensional radiografi yang 48.0 dan 48.2, respectively.On CT scan, sudut anatomi dan fungsional rata-rata adalah 50.1 dan 49.6, masing-masing. Perbedaan intraindividual rata-rata adalah -2.1 Untuk anatomi dan -1.5 untuk fungsional Cobb angle. Berkenaan dengan sudut Cobb anatomi, hanya 14 (26,9%) dari 52 pasien dalam kelompok ini menunjukkan Perbedaan intraindividual dalam 3 margin, sedangkan pengukuran sudut Cobb fungsional hanya menghasilkan 13 (25%) Data set yang berada dalam kisaran yang sama. Di ambang batas 5, 25 (48%) pasien dengan fungsional dan anatomi pengukuran Cobb diamati dalam batas perjanjian, dan 27 pasien (52%) adalah outlier. Angka 5, 6, 7, dan 8 menunjukkan heterogenitas yang berbeda pengukuran terhadap tingkat kesepakatan. Gambar 3: pengukuran sudut anatomi Cobb oleh CT. Gambar 4: Fungsional pengukuran sudut Cobb oleh CT. Gambar 6: Scattergramof pengukuran anatomi pada pasien dengan fraktur dengan margin diterima 3 dan 5.4. Diskusi Pengobatan konservatif patah tulang belakang membutuhkan berurutan ikutan radiografi untuk mengevaluasi potensi kerusakan lordosis pasca trauma dan kehilangan tulang belakang tinggi [10-13]. Perubahan pada protokol perawatan individu dan intervensi bedah sekunder mungkin sering mengandalkan penilaian akurat dari segmental dan / atau keseluruhan Cobb angle. Dalam praktek klinis rutin, meningkat lebih dari 2-3 di sudut Cobb yang terjadi dalam tindak lanjut Periode ini biasanya dianggap signifikan dan dengan demikian ini pengukuran dapat melebihi keakuratan pencitraan teknis. Cobb kesalahan anglemeasurement dalam penilaian scoliosis telah dilaporkan antara 2 dan 4 [14, 15] .Thescarce data yang tersedia membandingkan radiografi sagital tegak dengan pengukuran terlentang menunjukkan perbedaan 3.1 kurang toraks lordosis dalam gambar terlentang relawan asimtomatik dibandingkan dengan gambar yang diperoleh dalam posisi tegak. Dengan penurunan sudut Cobb dari -5.5 di lumbal terlentang tulang belakang, perbedaan itu bahkan lebih jelas. Meskipun perbedaan yang jelas, penulis studi ini concludedthat itmight bepossible "touse radiografi terlentang untuk mengukur dan merencanakan pengobatan untuk sagitalis tegak tulang belakang torakolumbalis "[2]. Studi lain dibandingkan tidak hanya perubahan geometri sagital dari telentang ke Posisi tegak tetapi juga radiologicalmodalities berbeda menggunakan supineMRI dan radiografi konvensional tegak. Sebuah Perbedaan keseluruhan antara sudut dari lordosis lumbar dalam berdiri dan posisi terlentang dengan sepenuhnya diperpanjang ekstremitas bawah ditemukan 3 derajat [3].Dalam penelitian kami, kami menganggap berbagai 3 dapat diterima untuk kedua anatomi dan Cobb sudut fungsional antara radiografi sagital tegak konvensional dan terlentang dengan CT pengukuran (Gambar 9). Untuk menganalisis efek dari peningkatan batas kesepakatan, kami menerapkan tingkat cut-off dari 5 juga. Menggunakan dua tingkat cut-off yang berbeda, hasil kami menunjukkan bahwa perbedaan themean dari -3.8 dalam kelompok fraktur (Grup A) dan -2.1 dan -1.5 dalam kelompok B tidak signifikan melebihi batas yang dapat diterima dari 3. Namun, ketika semua pengukuran dianggap baik menggunakan fungsional atau anatomi sudut Cobb, hanya sekitar seperempat dari Nilai intraindividual tetap dalam kisaran 3, dan hanya sekitar setengah dari measurementswere yang dalam 5 batas perjanjian. Individu-individu yang tersisa memiliki divergensi yang signifikan atas untuk 42.5 antara radiografi konvensional dan CT. Meskipun nilai rata-rata hampir (grup A) atau dalam (kelompok B) batas yang dapat diterima dari kesepakatan, heterogenitas yang luas pengukuran yang diperoleh dari posisi tubuh yang berbeda dan modalitas radiologi di sebagian besar penelitian kamiPopulasi meragukan kegunaan WBCT sebagai Penilaian radiologi dasar untuk patah tulang belakang saat tindak lanjut pencitraan terdiri dari tegak sagittal konvensional radiografi. Heterogenitas ini luas pengukuran memiliki dampak penting pada practice.Theremay klinis menjadi peningkatan risiko kehilangan tubuh vertebral klinis yang relevan keruntuhan yang akan mendapatkan keuntungan intervensi fromsurgical dengan memperoleh X-ray tegak di ikutan dan perbandingan dengan supineWBCT diperoleh sebelumnya [13].Keterbatasan penelitian ini adalah retrospektif desain dan, lebih lanjut, ketidakmampuan untuk membedakan antara Efek dari posisi tubuh dalam satu modalitas radiologi atau antara modalitas menggunakan posisi tubuh yang sama. Selain itu, sebagian besar patah tulang dalam populasi penelitian kami terjadi pada tulang belakang lumbar; Oleh karena itu, penerapan ke tulang belakang dada mungkin terbatas. Dari catatan, sudut Cobb memiliki peran penting dalam pengukuran tubuh vertebral runtuh, yang, pada gilirannya, mempengaruhi sagital tulang lordosis. Walaupun disc degenerasi juga mempengaruhi Cobb sudut dan tulang belakang sagital lordosis, mungkin diasumsikan bahwa degenerasi disc dalam kami pasien tetap stabil antara akuisisi WBCT dan X-ray. Namun, kami tidak dapat membandingkan disc ketinggian dan degenerasi di supineWBCT dan uprightX-ray. Oleh karena itu, dampak dari degenerasi disk pada perbandingan radiografi terlentang dan tegak masih belum diketahui dan studi lebih lanjut dianjurkan. 5. KesimpulanPenggunaan CT pengukuran terlentang sebagai penilaian awal dari lordosis sagital dari torakolumbalis terluka tulang belakang tidak tampak tepat bila konvensional tegak radiografi pesawat sagital digunakan untuk tindak lanjut pengukuran. Mendapatkan berdiri tambahan konvensional radiografi sebelum pemulangan pasien dirawat di rumah sakit Oleh karena itu harus dianggap sebagai praktek klinis rutin di pengobatan konservatif patah tulang belakang.Benturan Kepentingan Para penulis menyatakan bahwa tidak ada konflik kepentingan mengenai penerbitan tulisan ini.References[1] K.Venugopal,A. F.Kinghorn, C. E. Emordi,P.R.Atkinson, and R. J.Kendall, An evaluationof theuse of whole-body computed tomography in trauma patients at a United Kingdom traumacentre, European Journal of EmergencyMedicine, vol. 19, no. 3, pp. 193195, 2012.[2] K. B. Wood, P. Kos, M. Schendel, and K. Persson, Effect of patient position on the sagittal-plane profile of the thoracolumbar spine, Journal of Spinal Disorders & Techniques, vol. 9, no.2, pp. 165169, 1996.[3] M. L. Andreasen, L. Langhoff, T. S. Jensen, and H. B. Albert, Reproduction of the lumbar lordosis: a comparison of standing radiographs versus supine magnetic resonance imaging obtained with straightened lower extremities, Journal of Manipulative and Physiological Therapeutics, vol. 30, no. 1, pp.2630, 2007.[4] M. D. Peterson,L.M.Nelson, A. C.McManus, andR.P. Jackson, The effect of operative position on lumbar lordosis: a radiographic study of patients under anesthesia in the prone and 90- 90 positions, Spine, vol. 20, no. 12, pp. 14191424, 1995.[5] F. Mauch, C. Jung, J. Huth, and G. Bauer, Changes in the lumbar spine of athletes from supine to the true-standing position in magnetic resonance imaging,...