Flexible Partial Dentures

  • View
    289

  • Download
    0

Embed Size (px)

Transcript

FLEXIBLE PARTIAL DENTURES A HOPE FOR CHALLENGED MOUTH (Gigi Tiruan Sebagian Lepas Fleksibel Satu Penemuan Bagi Mulut Yang Sukar) ABSTRAK: Bahan dari gigi tiruan fleksibel yang kuat dan bersifat lentur sangat sesuai dengan pelbagai kondisi alami dalam mulut, desain yang sederhana memungkinkan flexible nylon resin berfungsi sebagai stress breaker yang memberikan fungsi yang baik dan mendistribusi tekanan. Pasien dengan kehilangan sebagian gigi disertai kondisi mulut yang menantang seperti ridges yang tidak baik, alergi terhadap bahan resin, undercut akibat dari angulasi sisa gigi yang ada, lesi kanker dan cleft palate merupakan kondisi yang dapat mempersulit pembuatan gigi tiruan sebagian lepas yang baik. Gigi tiruan fleksibel menawarkan perawatan yang lebih sederhana dengan biaya yang lebih efektif bagi rehabilitasi oral dari beberapa kasus. Sifat alami dari bahan yang flexible dapat mendistribusikan tekanan secara merata. Prosedur klinik adalah sederhana sehingga tidak membutuhkan ahli. Sebuah model cor dibuat dengan menggunakan cetakan konvensional, alginate yang kemudiannya dikirim ke laboratorium untuk dijadikan protesa yang diinginkan. Distribusi tekanan dari gigi tiruan sebagian di bantu oleh kelenturan dari konektor mayor yang bertindak sebagai stress breaker. Saddle pada jaringan pendukung menempel diatas ridge yang tidak bergigi dengan sendiri sehingga tidak memberikan beban tekanan pada gigi penyangga. Dalam jangka waktu panjang, kelenturan dari gigi tiruan penuh atau sebagian dapat juga bertindak sebagai tissue conditioner. Gigi tiruan sebagian yang fleksibel pasti memberikan lebih banyak keuntungan dibanding gigi tiruan konvensional dari aspek estetik, fungsi yang lebih baik, bahan yang tahan lama dan dapat di pakai dalam jangka waktu yang lebih lama. PENGENALAN Kedokteran gigi modern menawarkan pelbagai pilihan restorasi pada mulut dengan kehilangan gigi sebagian, seperti gigi tiruan sebagian lepas, jembatan cekat dan implant. Gigi

tiruan sebagian lepas sangat dikenal sejak beberapa dekade yang lalu dengan pengenalan dari polimer akrilik dan chrome cobalt alloys dalam kedokteran gigi. Banyak pasien yang memilih untuk menggunakan gigi tiruan sebagian lepas karena beberapa faktor dari biaya sehingga faktor fisiologis. Kini, banyak dokter gigi menyarankan untuk menggunakan gigi tiruan lepasan fleksibel karena ia merupakan alat yang lebih baik dan kuat serta lebih nyaman dan tahan lama (Naylor & Manor 1983). Sifat bahannya yang fleksibel dan kuat sangat sesuai dan cocok dengan pelbagai kondisi mulut yang sangat bervariasi, desain yang sederhana dan memungkinkan flexible nylon resin untuk bertindak sebagai stress breaker dalam tujuan untuk memberikan fungsi yang baik dan distribusi tekanan dari gigi tiruan sebagian lepas. BAHAN MATERIAL UMUM : Gigi tiruan akrilik adalah relatif lebih mudah dibuat dibanding pembuatan metal frame. Gigi tiruan sebagian logam memerlukan preparasi gigi yang akurat untuk dijadikan patokan dan penempatan dari tahanan oklusal. Surveying yang sangat akurat diperlukan pada model diagnostik untuk membantu menginformasikan tentang preparasi gigi (Lowe, 2004). Namun, batas utama dari bahan ini (gigi tiruan akrilik) adalah kehilangan fungsi yang terus menerus karena ridge edentulous akan mengalami proses resorbsi alami serta estetik yang tidak baik karena cengkeram metal dapat dilihat pada gigi penyangga (Shamnur dkk, 2005). Pasien harus datang untuk melakukan kontrol gigi tiruan lepas secara rutin untuk penyesuaian dan relining, karena jika ada sebagian dari komponen yang terganggu, alat tidak dapat berfungsi seperti yang diharapkan. Jika hal-hal yang memberikan keakuratan terhadap gigi tiruan sebagian metal seperti yang dijelaskan di atas gagal dipenuhi, maka secara tidak langsung dapat menyebabkannya tidak dapat memberikan fungsi yang maksimal setelah di insersi. Rasa tanggungjawab untuk menjadikan hidup individu yang menggunakan gigi tiruan lepasan menjadi lebih baik telah menyebabkan beberapa penelitian dalam bidang kedokteran gigi dilakukan. Fungsi yang terbatas dan dan estetik dari kerangka yang mendukung gigi tiruan lepasan telah menyebabkan penggantian tehnik dari desain dan pembuatan gigi tiruan lepasan. Hal ini telah menyebabkan gigi tiruan fleksibel diperkenalkan pada lewat 1940-an. Dua anak muda, Arpad dan Tibor Nagy, telah memiliki visi untuk menguji polimer baru (nylon) untuk

membuat satu tipe gigi tiruan yang dapat mengatasi kebutuhan dasar dari retensi, dukungan dan stabilitas, serta pada masa yang sama turut memberikan estetik yang lebih baik dibanding logam. (Kaplan, 2008; Gambar 1). Penelitian mereka menghasilkan apa yang dikenal kini sebagai Valplast - bahan gigi tiruan flexible. Produk itu diperkenalkan dalam rangka untuk memperbaiki keterbatasan estetik dan fungsional dari gigi tiruan sebagian lepasan yang konvensional. Ia juga dikembangkan untuk memberi estetik pada restorasi sehingga diharapkan dapat memberikan fungsi dalam jangka waktu yang panjang (Goiato dkk, 2008).

Gambar 1: cengkeram pada gigi tiruan sebagian fleksibel yang lebih baik estetiknya dibanding gigi tiruan sebagian logam.

MANFAAT FUNGSIONAL DARI BAHAN FLEKSIBEL:

Keuntungan fungsional dari bahan fleksibel masih kurang jelas. Namun, kunci dari manfaat fungsional adalah fleksibilitas dari bahan yang dapat mendistribusi tekanan dengan merata pada seluruh daerah gigi. Sebuah pengungkit lebih efisien jika dibuat dari bahan yang kaku. Tuas (leverage) adalah komponen penting dari desain gigi tiruan lepasan konvensional yang dapat dikendalikan menggunakan bahan yang fleksibel. Sebuah tuas fleksibel tidak bekerja seperti tuas biasa. Oleh karena itu, gigi tiruan sebagian fleksibel dapat mengurangi efek ungkitan tanpa menganggu retensi dan dukungannya.

TAHANAN OKLUSAL: Gigi tiruan sebagian fleksibel tidak memerlukan penempatan tahanan oklusal baik secara horizontal maupun vertikal (Zhao dkk, 2003). Tahanan oklusal adalah komponen

struktural yang kaku sebagian, yang mana fungsi utamanya adalah untuk mengkompensasi dari hal yang berpotensi untuk merusakkan tekanan akibat dari efek fulkrum yang kaku pada konektor mayor. Fungsi ini sering dipandang mudah dengan alasan bahwa tahanan oklusal di desain untuk menahan tekanan ke residual ridge. Sebenarnya, hal tersebut merupakan suatu efek samping dari fungsi yang sebenarnya, yaitu untuk melawan ketidakseimbangan kekuatan karena kombinasi gigi dan jaringan pendukung dalam kerangka yang kaku. Basis yang fleksibel telah menghilangkan kebutuhan dari menggunakan tahanan oklusal karena distribusi tekanan dapat menjadi seimbang secara alami(Gambar II).

Gambar II : distribusi tekanan lebih baik pada gigi tiruan sebagian fleksibel tanpa oklusal rest.

DISTRIBUSI TEKANAN: Distribusi tekanan pada gigi tiruan sebagian yang kaku dikontrol oleh struktur elemen pada desain; khususnya hubungan kerjasama yang kuat dari cengkeram retentif, tahanan oklusal, cengkeram reciprocat, konektor minor, dan guides planes jika digunakan. Distribusi tekanan dicapai dengan fleksibilitas dari konektor mayor yang berfungsi sebagai stress breaker. Saddle pada jaringan pendukung menempel diatas ridge yang tidak bergigi dengan sendiri sehingga tidak memberikan beban tekanan pada gigi penyangga. Pada daerah distal extension, plat free-end mendistribusikan semua gaya pada semua titik disepanjang daerah ridge yang tidak bergigi (Gambar III, IV).

Gambar III : rahang bawah dengan bilateral free-end.

PRESERVASI JARINGAN: Bagi jangka waktu panjang, fleksibilitas dari gigi tiruan dapat bertindak sebagai tissue conditioner. Gerakan kecil yang terjadi di atas jaringan dapat merangsang sirkulasi darah yang bersirkulasi dibawah gigi tiruan, dan perpindahan gaya oklusal yang dinamis dapat mengurangi atropi dapat ditetapkan dibawah saddle yang tidak berkontak dengan jaringan dan tulang (Parvizi dkk, 2004). Pada saat yang sama, fleksibilitas dari konektor mayor menghilangkan efek fulkrum di lengkung rahang. Fulkrum merupakan salah satu dari komponen berfungsi pada gigi tiruan lepasan konvensional yang harus dikompensasi dengan struktur desain dari retensi, tahanan, dan retainer pasif. Kami juga memiliki konsep hukum Wolff dari teori ortopedi. Hukum Wolff mengacu pada hubungan antara regenerasi tulang dan reaksi dari kekutatan fisiologis. Apabila diberikan gaya terhadap struktur tulang dengan kekuatan fisiologis normal, tulang merespon dengan mencapai dan menyeimbangkan dengan massa dan densitas normal secara fisiologis. Apabila diberikan gaya dibawah normal, akan terjadi resorbsi dan pengkerutan dari tulang. Namun, jika gaya yang diberikan berlebihan, tulang berespon dengan tenjadinya pertumbuhan yang melebihi batas massa dan densitas yang normal. Kami biasanya akan dapat melihat terjadinya atropi pada ridge yang tidak bersatu dengan plat sewaktu mastikasi. Apabila ridge bersatu dengan plat secara normal, kita boleh memperkirakan untuk melihat massa dan densitas yang normal dari tulang. Konsep ini sebenarnya merupakan cara kerja implant. Implant mewujudkan lingkungan yang normal terhadap tulang pendukung (Meijer & Wolgen, 2007). Meskipun tidak ada gigi tiruan yang bisa benar-benar persis menyerupai keadaan tersebut, tissue-bearing lebih mendekati gigi tiruan dibanding gigi pendukung. Satu-satunya faktor yang

dipertimbangkan adalah menyeimbangkan distribusi gaya ke seluruh ridge yang tidak bergigi walau apa pun halangannya untuk menyatukannya dengan plat.

KEUNTUNGAN DARI GIGI PALSU SEBAGIAN FLEKSIBEL : Restorasi dan protesa yang bebas logam adalah hal yang diharapkan pada dunia kedokteran gigi akan datang. Gigi tiruan fleksibel adalah pilihan yang optimal setiap kali gigi tiruan menjadi pilihan perawatan atau pasien memilih untuk tidak menggunakan restorasi cekat. Pasien, yang sudah pernah mencoba menggunakan kedua-dua gigi tiruan lepasan konvensional dan gigi tiruan fleksibel merasakan gigi tiruan