ikan pari yang terancam punah

  • Published on
    24-Sep-2015

  • View
    37

  • Download
    1

DESCRIPTION

hewan yang terancam punah dari data IUCN

Transcript

MAKALAHKONSERVASI SUMBER DAYA ALAM

Hewan yang Hampir PunahPari Manta Karang Manta alfredi NAMA: NUR SAKINAHNIM : H41112293

JURUSAN BIOLOGIFAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAMUNIVERSITAS HASANUDDINMAKASSAR2015BAB IPENDAHULUAN

I.1 Latar BelakangHewan langka adalah species hewan yang populasinya semakin sedikit dan memiliki resiko punah lebih tinggi. Di Indonesia maupun di dunia, daftar hewan langka ini terus meningkat dari tahun ke tahun. Keberlangsungan hidup berbagai satwa langka yang dilindungi di Indonesia teranca mengalami kepunahan akibat kerusakan lingkungan karena alam dan perbuatan manusia.Suatu jenis satwa dapat digolongkan sebagai satwa yang dilindungi apabila telah memenuhi tiga kriteria yaitu pertama memenuhi populasi yang kecil, kedua adanya penurunan yang tajam pada jumlah individu di alam dan ketiga daerah penyebaranya terbatas (endemik) hal ini sesuai dengan ketentuan Pasal 5 ayat (1) Peraturan Pemerintah No. 7 Tahun 1999 tentang Pengawetan Jenis Tumbuhan dan Satwa. Hal ini penting untuk diketahui untuk mempermudah dalam menentukan jenis satwa langka dilindungi. Kepunahan satwa langka ini dapat dicegah dengan ditetapkan perlindungan hukum dan konservasi terhadap satwa langka. Secara hukum upaya pemerintah dalam melindungi satwa langka dari ancaman kepunahan dilakukan dengan dikeluarkannya peraturan perundang-undangan, yaituUndang-Undang No. 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan Ekosistemnya selanjutnya di ikuti dengan ditetapkanya Peraturan Pemerintah No. 13 Tahun 1994 tentang Perburuan Satwa Buru, Peraturan Pemerintah Nomer 18 Tahun 1994 tentang Pengusahaan Pariwisata Alam di Zona Pemanfaatan Taman Nasional, Peraturan Pemerintah No. 68 Tahun 1998 tentang Kawasan Suaka Alam dan Kawasan Pelestarian Alam, dan Peraturan Pemerintah No. 7 Tahun 1999 tentang Pengawetan Jenis Tumbuhan dan Satwa, serta Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 1999 tentang Pemanfaatan Jenis Tumbuhan dan Satwa. Dengan adanya aturan yang jelas penegakan hukum dapat berjalan lebih efektif untuk melindungi satwa khusunya satwa langka. Salah satu jenis satwa endemik dari papua adalah hiu karpet berbintik (Hemiscyllium freycineti ) yang akan di bahas dalam makalah ini.I.2 TujuanTujuan dari pembuatan makalah ini yaitu sebagai berikut :1. Untuk mengetahui persebaran Pari manta karang Manta alfredi2. Untuk mengetahui penyebab hampir punahnya Pari manta karang Manta alfredi3. untuk mengetahui bagaimana cara konservasinya.

BAB IITINJAUAN PUSTAKA

II.1 Pari Manta Karang Manta alfrediPari Manta Karang Manta alfredi berasal dari bahasa Spanyol manta yang berarti "mantel" disebut demikian karena hewan tersebut menyerupai mantel. Manta dimasukkan ke dalam famili Myliobatidae yang terdiri dari 40 spesies pari berbeda. Famili dari ikan pari ini juga dikenal sebagai "pari elang" (eagle ray) karena mereka tidak hidup di dasar laut dan berenang bebas sehingga saat dilihat mereka sekilas seperti elang yang "terbang" di dalam laut. Famili Myliobatidae ini dibagi dalam 4 subfamili dan pari manta dimasukkan ke dalam subfamili Mobulinae yang juga diisi oleh ikan pari dari genus Mobula yang memiliki penampilan mirip pari manta namun ukurannya lebih kecil. Ada 3 spesies yang sebelumnya dianggap merupakan bagian dari genus Manta: Manta birostris (pari manta Atlantik), Manta hamiltoni (pari manta Pasifik), dan Manta raya (pari manta Pangeran Alfred). Ketiga pari manta itu sendiri sangat mirip satu sama lain. Belakangan, setelah dilakukan penelitian terhadap contoh gen mereka, ketiga spesies itu dimasukkan dalam satu spesies yang sama: spesies Manta birostris. Namun, ada pula yang mengatakan bahwa setidaknya ada 2 spesies manta: yang satu berukuran besar dan suka bermigrasi yaitu Manta birostris, sementara yang satunya lagi berukuran lebih kecil dan lebih suka menetap yaitu Manta alfredi.Manta alfredi memiliki ciri morfologi yaitu bentuk kepala sangat lebar dan memiliki sepasang cuping yang memanjang di bagian sisi depan kepala, letak mulut di ujung/terminal, lebar tubuhnya lebih dari dua kali panjang tubuhnya. Bagian atas tubuh berwarna hitam dengan corak-corak putih yang melintang, Pangkal ekor rata, tidak memiliki duri sengat, tidak terdapat tonjolan yang mengeras di belakang sirip punggung, bagian sekitar mulut berwarna putih atau kelabu cerah (abu abu muda), memiliki bercak-bercak hitam di antara celah insang, Tanda pada bagian punggung lebih bervariasi daripada M. birostris, dengan beberapa individu hampir sepenuhnya putih di seluruh permukaan punggungnya, sementara sebagian yang lain seluruhnya berwarna hitam. Batas transisi antara tanda putih dan hitam pada permukaan punggung kabur/blur (tidak seperti M.birostris yang memiliki batasan yang lebih jelas), membentuk pola huruf Y dari bagian kepala ke arah tengah-tengah punggung, ukurannya relatif lebih kecil dibandingkan dengan M. birostris, dengan ukuran lebar tubuhnya maksimum mencapai 500 cm dan ukuran yang umum tertangkap sekitar 300 cm atau lebih, dengan ukuran anakan sekitar 130 cm.Kingdom : AnimaliaPhylum : ChordataClassis : ChondrichtyesOrdo : RajiformesFamilia : MobulidaeGenus : Manta Spesies : Manta alfrediSumber : http://www.iucnredlist.org

Gambar Pari Manta Karang Manta alfrediSumber : www.Arkive.com

Usia maksimum diestimasi mencapai 40 tahun dengan kisaran usia pertama kali dewasa antara 6-8 tahun, kemampuan reproduksinya sangat rendah dengan waktu periode reproduksi 2-3 tahun, lama kehamilan12-13 bulan, jumlah anakan satu ekor/periode reproduksi, dan waktu generasi 24-25 tahun. M.alfredi hanya dijumpai di perairan tropis dan subtropis, diperkirakan memiliki home range yang lebih kecil, memiliki pola pergerakan yang filopatrik, dan jarak migrasi musiman yang lebih pendek (hingga beberapa ratus kilometer). Umum ditemukan di perairan karang, gosong karang atau di dekat gunung-gunung karang. Di Indonesia sering ditemukan di perairan karang yang masih relatif baik dan belum banyak terganggu oleh aktivitas penangkapan, mulai dari perairan barat Sumatera, selatan Jawa, Bali, Nusa Tenggara, timur Kalimantan, Laut Cina Selatan, Laut Banda, perairan Sulawesi, Maluku dan Papua.II.2 Habitat Dan PersebaranManta alfredi memiliki jangkauan tersebar di perairan tropis dan sub-tropis. Spesies ini tersebar luas di Samudera Hindia, dengan gambar dan penampakan dari Reef Manta Ray dari Semenanjung Sinai di Laut Merah ke Durban, Afrika Selatan di Samudera Hindia Barat, dan dari Thailand ke perairan Perth, Australia Barat di Timur Samudera Hindia. Di Pasifik timur dan selatan, karang Manta Ray terjadi dari Honshu selatan dan pulau-pulau di Ryukyu Arc, Jepang di utara ke Kepulauan Solitary (New South Wales), Australia di selatan dan terlihat sejauh timur seperti Polinesia Prancis selatan dari khatulistiwa dan utara Kepulauan Hawaii khatulistiwa. Umumnya terlihat di perairan pantai, tetapi juga ditemukan di sekitar terumbu karang lepas pantai, terumbu karang dan gunung laut. Catatan penampakan jangka panjang dari Reef Manta Ray di situs agregasi menunjukkan bahwa spesies ini lebih banyak populasinya dia perairan tropis. Individu di Australia, Jepang, Maladewa dan Mozambik telah didokumentasikan membuat migrasi musiman dari beberapa ratus kilometer antara mapan situs agregasi, gerakan arah hingga 500 km, atau migrasi harian 70 km (Homma et al. 1999, Kashiwagi et al. 2010, Kitchen-Wheeler 2010, et al. 2011 Anderson, et al. Couturier 2011, A. Marshall unpubl. Data 2010). Sementara bukti masih dikumpulkan, ini kemungkinan akan mencakup migrasi lintas batas di berbagai bidang seperti Mozambik dan Afrika Selatan; Mesir, Arab Saudi dan Sudan; dan, Australia, Papua Nugini dan Indonesia. Hasil satelit tagging dari timur laut Australia telah melacak Reef Manta Ray untuk jangka waktu sampai 110 hari, di mana individu naik ke 780 km total. Selama trek ini, sinar individu pindah ke perairan lepas pantai hingga 190 km dari pantai, perjalanan di atas perairan lebih dari 1.000 m dalam. Selama trek sinar individu yang membuat penyelaman periodik hingga 300 m (F. Jaine et al. Pers. Comm. 2011). Namun, di Hawaii, karang Manta Ray menunjukkan gerakan yang lebih terbatas, dengan tidak ada gerakan didokumentasikan antar pulau 48 km terpisah meskipun foto-identifikasi yang luas dan penelitian telemetri akustik.The Reef Manta Ray sering dijumpai dalam jumlah besar ketika mencari makan. Secara keseluruhan, penyelam menemukan karang Manta Ray dengan frekuensi yang jauh lebih besar dari raksasa Manta Ray. Karena sifat global distribusi masing-masing, ukuran populasi mutlak akan selalu sulit untuk menilai. Saat ini, total ukuran populasi global keseluruhan dari kedua spesies ini tidak diketahui, tetapi beberapa populasi daerah telah diperkirakan.

II.3 Penyebab Hampir PunahManta alfredi atau Pari manta karang termasuk hewan yang hampir punah, oleh karena itu termasuk hewan yang dilindungi. Kepunahan tersebut diakibatkan karena dagingnya sering dijual sebagai makanan, organ hati untuk obat lokal dan minyak, dan branchial piring penyaring (gill alat penyapu) dari Manta dan Mobula spesies mengambil harga tinggi di Asia dan digunakan untuk produk obat Cina. Daging dari Reef Manta Ray juga sering digunakan untuk umpan ikan hiu atau atraktan. Epidermis dari Reef Manta Ray juga kadang-kadang digunakan untuk produk kulit (sepatu, dompet, menangani pisau). Selain karena tingginya penangkapan, secara biologis ikan Pari manta mempunyai kemampuan reproduksi (fekunditas) yang rendah, hanya menghasilkan 1 anakan dalam kurun waktu 3 5 tahun/ tingkat reproduksi yang rendah. Kondisi ini menyebabkan populasi pari manta sulit kembali pulih apabila terjadi over eksploitasi.Reef Manta Rays sering tertangkap dan diangkut ke akuarium untuk digunakan dalam tangki layar. Georgia Aquarium telah merumahkan satu Reef Manta Ray diangkut dari Afrika Selatan dalam pameran mereka sejak 2008. Tiga akuarium di Jepang menjaga Reef Manta Ray di penangkaran. Uchida (1994) melaporkan jumlah hidup hari individu Reef Manta Rays di penangkaran di Churaumi Aquarium: 3; 1; 1,943+; 5; 13; 644+; 299+; dan 4 sejak tahun 1978. Saat ini (September 2010-sekarang) hewan ditangkap pada tahun 1992, 1998, 2001, 2001, 2005 dan 2008 adalah di penangkaran (al. Sato et 2010). Empat dari mereka berada di tangki layar. Selain itu, dua dari tiga yang masih hidup penangkaran hewan di tangki pameran. Kaiyukan dan Stadion Shinagawa Epson Aqua yang menunjukkan satu binatang setiap. Saat ini tidak ada program siaran aktif berlangsung di akuarium di mana spesimen sedang ditempatkan.

II.4 Cara KonservasiPelestarian hewan langka adalah tanggung jawab semua pihak. Hal ini terkait dengan kondisi bahwa manusia adalah salah satu pihak yang memiliki peran terbesar dalam proses musnahnya beberapa jenis spesies hewan. Meski manusia berada dalam jalur yang berlainan dengan dunia hewan dalam sebuah rantai makanan, namun pada kenyataannya manusia adalah salah satu predator dalam kehidupan hewan. Dalam proses pelestarian hewan langka ini, bertujuan untuk mempertahankan kehidupan spesies hewan yang makin sedikit. Hal ini sesuai kenyataan di lapangan, bahwa ada beberapa jenis spesies binatang yang makin sulit dijumpai. Bahkan, ada beberapa jenis binatang yang ditenggarai sudah musnah sama sekali dan tidak lagi dijumpai di alam bebas.Amerika Serikat menetapkan pada tahun 2009, Gubernur Hawaii menandatangani House Bill 366 menciptakan Act 092 (09) menetapkan hukuman pidana dan denda administrasi untuk sengaja membunuh atau menangkap pari manta di perairan Negara. Hal ini membuat Hawaii negara bagian pertama di serikat AS yang melindungi pari manta. Ada tidaknya perikanan untuk pari manta di Hawaii, tapi Bill ini akan melindungi semua spesies Manta yang tinggal di atau melewati kelompok pulau dari tekanan memancing masa depan.Republik Maladewa Sejak Juni 1995, telah ada larangan ekspor pada semua spesies ray dan bagian tubuh mereka, secara efektif mencegah perikanan komersial dari yang timbul di negeri ini yang tidak pernah ditargetkan pari manta untuk penggunaan lokal dalam jumlah yang signifikan. Selanjutnya, pada bulan Juni 2009 Pemerintah Maladewa mengumumkan pembentukan dua perlindungan laut daerah baru (KKL), khusus diidentifikasi untuk perlindungan karena pentingnya mereka sebagai daerah habitat penting bagi Maladewa populasi Reef Manta Ray dan sementara sesekali raksasa Manta Ray.Filipina, memancing dari pari manta dilarang pada tahun 1998, tetapi larangan ini dicabut pada tahun 1999 karena tekanan dari nelayan dan kurangnya data tentang perikanan. Selama survei selama setahun, dari Maret 2002 sampai Maret 2003, 156 pari manta (Giant Manta Ray) tertangkap, terutama di bulan November sampai Januari. Sejak penelitian, larangan tersebut telah didirikan kembali untuk pari manta, yang akan menawarkan perlindungan untuk kedua spesies. Mantas sekarang dilaporkan menjadi langka di Filipina, terutama di sekitar Laut Bohol di mana perikanan terfokus.Yap, sebuah MPA untuk pari manta telah dibuat di Yap bawah persetujuan dari Gubernur Sebastian Anefal. Tempat kudus, yang mencakup 8.234 mil persegi, mengambil di 16 pulau dan 145 pulau dan atol, untuk 12 mil lepas pantai, akan melindungi Reef Manta Ray dari yang ditargetkan oleh nelayan.Australia Barat: sinar Manta sementara tidak ditargetkan, dilindungi dari setiap memancing (UU Perikanan) dan gangguan atau pelecehan (DEC Act) dalam taman laut saja.Indonesia, Kementerian Kelautan dan Perikanan telah mengeluarkan keputusan No. 04 tahun 2014 tentang Penetapan Status Perlindungan Penuh Ikan Pari Manta.Sebagai ikan yang dilindungi penuh, maka pari manta tidak dapat ditangkap dan diperdagangkan, baik dalam keadaan hidup maupun mati, namun demikian peluang pemanfaatan potensi ekonominya melalui kegiatan pariwisata bahari terbuka lebar.

BAB IIIPENUTUPIII.1 Kesimpulan1. Persebaran Manta alfredi memiliki jangkauan tersebar di perairan tropis dan sub-tropis. Umum ditemukan di perairan karang, gosong karang atau di dekat gunung-gunung karang.2. Pari manta karang Manta alfredi dikatakan sebagai hewan yang hampir punah dan dilindungi karena laju penangkapan yang jauh melebihi ambang batas potensi lestarinya, namun secara biologis ikan Pari manta mempunyai kemampuan reproduksi (fekunditas) yang rendah, hanya menghasilkan 1 anakan dalam kurun waktu 3 5 tahun/ tingkat reproduksi yang rendah. Kondisi ini menyebabkan populasi pari manta sulit kembali pulih apabila terjadi over eksploitasi.3. Upaya konservasiyang dilakukan oleh negara-negara dengan mengeluarkan undang-undang yangmemberikan sanksi berupa hukuman pidana dan denda administrasi untuk sengaja membunuh atau menangkap pari manta di perairan

DAFTAR PUSTAKA

Anonim, 2010. Manta alfredi. http://limabelasikan.blogspot.com. di akses pada hari Minggu, 24 Mei 2015 pukul 15.20 WITA di Makassar.

Anonim, 2014. Fauna Indonesia Yang Hampir Punah. https://rakagalvankar.wordpress.com. di akses pada hari Minggu, 24 Mei 2015 pukul 15.00 WITA di Makassar.

Anonim, 2014. Reef Manta Ray. http://en.wikipedia.org/wiki/Reef_manta_ray. di akses pada hari Minggu, 24 Mei 2015 pukul 15.10 WITA di Makassar.

Kyne, P.M. & Heupel, M.R. 2011. Hemiscyllium freycineti. The IUCN Red List of Threatened Species. Version 2014.3. www.iucnredlist.org.

Marshall, A., Bennett, M.B., Kodja, G., Hinojosa-Alvarez, S., Galvan-Magana, F., Harding, M., Stevens, G. & Kashiwagi, T., 2011. "Manta alfredi". IUCN Red List of Threatened Species.

Rahmadi, Takdir. 2011. Hukum Lingkungan di Indonesia. PT. Raja Grafindo Persada. Jakarta.

Recommended

View more >