JURNAL TRANSLATE fix.doc

  • Published on
    03-Oct-2015

  • View
    7

  • Download
    5

Embed Size (px)

Transcript

<p>Pengaruh Hipotermia Untuk Perinatal Asfiksia Dalam Kehidupan AnakDenis Azzopardi, M.D., Brenda Strohm, R.N., Neil Marlow, D.M., Peter Brocklehurst, F.F.P.H., Aniko Deierl, M.D., Ph.D., Oya Eddama, Ph.D., Julia Goodwin, Ph.D., Henry L. Halliday, M.D., EdmunD Juszczak, M.Sc., Olga Kapellou, M.D., Malcolm Levene, M.D., Louise Linsell, M.Sc., Omar Omar, M.Sc., Marianne Thoresen, M.D., Ph.D., Nora Tusor, M.D., Andrew Whitelaw, M.D., and A. David Edwards, D.Sc., for the TOBY Study GroupN Engl J Med 2014;371:140-9. DOI: 10.1056/NEJMoa1315788ABSTRAKLATAR BELAKANGDalam Total Body Hypothermia for Neonatal Encephalopathy Trial (Toby), bayi yang baru lahir dengan asfiksia ensefalopati yang menerima terapi hipotermia telah mendapat hasil neurologis yang membaik pada usia 18 bulan, namun belum pasti apakah terapi tersebut hasilnya bermanfaat pada neurokognitif jangka panjang.METODEKami secara acak 325 bayi baru lahir dengan asfiksia ensefalopati yang lahir pada usia kehamilan 36 minggu atau lebih untuk menerima perawatan standar saja (kontrol) atau perawatan standar dengan hipotermia ke suhu rektal 33-34 C selama 72 jam dalam waktu 6 jam setelah lahir. Kami mengevaluasi fungsi neurokognitif dari anak-anak ini di 6 sampai 7 tahun. Hasil utama dari analisis ini adalah frekuensi bertahan hidup dengan skor IQ dari 85 atau lebih tinggiHASILSebanyak 75 dari 145 anak (52%) pada kelompok hipotermia dibandingkan 52 dari 132 (39%) di kelompok kontrol selamat dengan skor IQ dari 85 atau lebih (risiko relatif, 1,31; P = 0,04). Proporsi anak yang meninggal adalah serupa pada kelompok hipotermia dan kelompok kontrol (29% dan 30%, masing-masing). Lebih banyak anak di hipotermia yang kelompok dibandingkan pada kelompok kontrol selamat tanpa kelainan neurologis (65 dari 145 [45%] vs 37 dari 132 [28%]; risiko relatif, 1,60; Interval kepercayaan 95%, 1,15-2,22). Di antara korban, anak-anak dalam kelompok hipotermia, dibandingkan dengan mereka yang berada di kelompok kontrol, memiliki penurunan yang signifikan pada risiko cerebral palsy (21% vs 36%, P = 0,03) dan risiko cacat sedang atau berat (22% vs 37%, P = 0,03); mereka juga memiliki skor motorik-fungsi secara signifikan lebih baik. Tidak ada yang signifikan antara kelompok perbedaan dalam penilaian orang tua pada status kesehatan anak-anak dan hasilnya pada 10 dari 11 tes psikometri.KESIMPULANHipotermia moderat setelah asfiksia perinatal mengakibatkan peningkatan neurokognitifhasil-hasil di masa kecil menengah. PEMBAHASANPerinatal asfiksia encephalopati dikaitkan dengan risiko tinggi kematian atau awal gangguan perkembangan saraf. Di Kalangan selamat, cerebral palsy, cacat fungsional, dan gangguan kognitif sering berkembang pada masa kanak-kanak di kemudian hari . Biaya pada kondisi ini untuk pasien, keluarga, dan masyarakat adalah tinggi. Dalam beberapa acak, percobaan terkontrol yang melibatkan bayi dengan bukti yang jelas dari asfiksia ensefalopati, hipotermia sedang (33-34 C) selama 72 jam, dimulai dalam waktu 6 jam setelah melahirkan, telah terbukti mengurangi risiko kematian atau cacat pada 18 sampai 24 bulan usia dan meningkatkan tingkat kelangsungan hidup bebas disability.1 Pengamatan bahwa hipotermia mengurangi proporsi bayi dengan kelainan seperti yang terlihat pada neuroimaging mendukung hipotesis bahwa perbaikan awal hasil harus persis.2 Namun, penilaian awal perkembangan saraf hasil dapat diubah nanti tindak lanjut, ketika penilaian yang lebih tepat adalah mungkin, dan perbaikan diamati dalam jangka pendek mungkin hanya sementara.3,4 Data hasil jangka panjang setelah hipotermia neonatal kurang. Dalam sebelumnya studi neurologis capaian pada usia 6 sampai 7 tahun pada anak-anak yang telah diperlakukan dengan hipotermia segera setelah lahir, anak anak pada kelompok hipotermia memiliki tingkat meningkat hidup dibandingkan dengan mereka yang kontrol kelompok, tapi tidak ada yang signifikan antara kelompok perbedaan tingkat gabungan titik akhir primer kematian atau IQ skor rendah dari 70 (46 dari 97 anak [47%] di hipotermia yang Kelompok vs 58 dari 93 [62%] di kontrol kelompok; risiko relatif pada kelompok hipotermia, 0,78; Interval kepercayaan 95% [CI], 0,61-1,01) .5 Selain itu, tidak ada penurunan yang signifikan dalam cacat perkembangan saraf lainnya. The Total Body Hipotermia untuk Neonatal Encephalopathy Trial (Toby) adalah besar, acak, terkontrol trial hipotermia untuk perinatal asfiksia ensefalopati.6 Pada 18 bulan, anak-anak yang telah diobati dengan hipotermia memiliki pengurangan risiko cerebral palsy dan meningkatkan nilai pada Mental Developmental Index and Psychomotor Developmental Index of the Bayley Scales of Infant Development II (BSID-II) dan pada Gross Motor Function Classification System.6 Di sini kita melaporkan hasil evaluasi penelitian pada 6 sampai 7 tahun untuk menentukan apakah rata-rata penggunaan hipotermia setelah asfiksia perinatal bermanfaat jangka panjang. Hasil utama adalah frekuensi hidup dengan skor IQ dari 85 atau lebih tinggi pada 6 sampai 7 tahun, sebagaimana dinilai dengan penggunaan dari standar tes.</p> <p>METODEStudi Desain</p> <p>Dalam percobaan Toby, 325 bayi dengan kehamilan yang usia minimal 36 minggu yang telah asfiksia ensefalopati sedang sampai berat dan hasil abnormal pada amplitudo terintegrasi electroencephalography (EEG) secara acak dalam waktu 6 jam setelah lahir untuk menerima perawatan standar saja (kontrol) atau perawatan standar dengan hipotermia pada suhu rektal 33-34C selama 72 jam, diikuti oleh penghangatan ulang yang lambat. Hipotermia dipertahankan dengan menyusui bayi di atas selimut pendingin. Anak yang terdaftar dalam penelitian ini dari tahun 2002 sampai 2006, dan tindak lanjut pada 6 sampai 7 tahun dilakukan 2009-2013. The National Etika Research Service di Inggris dan etika yang relevan tinjauan papan di masing-masing lembaga di luar Inggris menyetujui protokol Toby dan komite pengarah sidang independen pengawas penelitian. Informed consent tertulis diperoleh dari orang tua anak-anak.Sebuah surat undangan, bersama-sama dengan informasi leaflet dan formulir persetujuan, dikirimkan kepada orang tua yang anaknya masih hidup. Setelah persetujuan orangtua telah diperoleh, seorang psikolog dan dokter anak, keduanya tidak menyadari tugas kelompok studi, melakukan penilaian, biasanya di sekolah anak-anak. Penilaian terdiri dari pemeriksaan neurologis dan neuropsikologis sebuah penilaian meliputi fungsi sensorik, kognisi, memori, perhatian, dan fungsi eksekutif, semua daerah yang mungkin akan terpengaruh oleh asfiksia perinatal. Tanggapan kuesioner diminta dari orang tua dan guru. Pemeriksaan Neurologis Sebuah pemeriksaan neurologis terstruktur untuk mendeteksi tanda-tanda cerebral palsy dan minor disfungsi neurologis telah dilakukan.7,8 Fungsi neuromotor dinilai dengan menggunakan Motor Gross Fungsi Sistem Klasifikasi (Gross Motor Function Classification System) dan Manual Kemampuan Sistem Klasifikasi (Manual Ability Classification System); skor pada dua penilaian berkisar antara 1 sampai 5, dengan tinggi skor menunjukkan penurunan lebih besar.Penilaian Psikometrik</p> <p>Kami menggunakan Wechsler Preschool dan Skala Primer Intelijen III (WPPSI-III) tes atau Wechsler Skala intelijen untuk Anak IV (WISC-IV), standar untuk anak-anak di Inggris (2004) atau sesuai di negara-negara lain, untuk mengevaluasi hasil umum performance.11 Kognitif pada dua tes ini meliputi ukuran umum dari IQ (yang hasil utama) dengan hasil bagi untuk lisan dan kinerja nonverbal dan kecepatan pemrosesan. Semua hasil dinyatakan sebagai nilai standarisasi umur, dengan populasi berarti dari 100 dan standar deviasi 15.</p> <p>Penilaian lain Kami juga diberikan subyek yang sesuai dengan usia dipilih dari domain berikut dari Developmental Neuropsikologi Penilaian II (Developmental Neuropsychological Assessment II) (NEPSY-II): perhatian dan fungsi eksekutif, pengolahan visuospatial, fungsi sensorimotor, dan memori dan pembelajaran.12 Kami melaporkan nilai rata-rata untuk setiap wilayah, berasal dari bagian rata-rata standar skor. Karena defisit dalam memori kerja telah dilaporkan pada anak-anak setelah ensefalopati neonatal dan hipoksia, 13,14 kami juga menilai nilai dari tiga subyek berikut Working Memory Test Battery for Children: block ingat, untuk menilai memori jangka pendek nonverbal; mengingat angka, untuk menilai memori jangka pendek lisan; dan mengingat angka mundur, untuk menilai fungsi eksekutif pusat .15 </p> <p>Orang tua dan guru, yang menyadari tugas belajar kelompok, menyelesaikan kekuatan dan kesulitan questionnaire (dari skala 0 sampai 40, dengan skor yang lebih tinggi menunjukkan lebih kesulitan) dan Attention Deficit Hyperactivity- Disorder (ADHD) Rating Scale IV (pada skala 0 sampai 54, dengan skor yang lebih tinggi menunjukkan gejala lebih parah) .16 Terjemahan yang tepat tersedia untuk pusat Eropa. Orang tua juga diminta untuk menyelesaikan kuesioner menilai perilaku anak mereka, memori sehari-hari, penggunaan pelayanan kesehatan, dan informasi demografis dan memberikan informasi tentang anak mereka, status kesehatan dengan menggunakan Utilitas Kesehatan Indeks (Health Utilities Index ) (HUI) sebagai responden proxy. Kami mengubah tanggapan ke skor utilitas multi-atribut menggunakan algoritma yang diterbitkan (HUI2 dan HUI3); ini berkisar dari -0,03 sampai 1,00 untuk HUI2 dan dari -0,36 sampai 1,00 untuk HUI3; skor terendah merupakan utilitas yang mungkin pada negara terburuk, dengan 0.00 menunjukkan kematian dan 1,00 kesehatan yang sempurna, meskipun mungkin skor. Perubahan dari 0,03 poin pada nilai rata-rata keseluruhan dianggap secara klinis bermakna. </p> <p>Kami mendapat izin dari orang tua untuk meminta informasi tentang pencapaian pendidikan dari sekolah anak. Guru dan orang tua kemudian menyelesaikan dua kuesioner rinci - Total Prestasi Akademik Score dan Kekuatan dan Kesulitan Questionnaire (dengan yang terakhir termasuk tanggapan dari kedua guru dan orang tua) dan memberikan informasi tentang setiap kebutuhan pendidikan khusus.Studi Hasil</p> <p>Hasil utama adalah frekuensi kelangsungan hidup dengan skor IQ dari 85 atau lebih tinggi (1 SD di bawah ini yang standar skor IQ rata-rata untuk populasi umum). Hasil lain yang sudah ditentukan adalah komponen hasil primer; frekuensi hidup tanpa kelainan neurologis, yang didefinisikan sebagai nilai IQ dari 85 atau lebih tinggi, pemeriksaan neurologis normal, penglihatan normal, dan pendengaran normal; skor IQ skala penuh dan skor subskala pada WPPSI-III atau WISC-IV; Skor domain NEPSY-II; skor memori secara keseluruhan; skor total kesulitan dari kuesioner orang tua; keseluruhan Peringkat ADHD; prevalensi cerebral palsy; skor untuk fungsi motorik kasar dan Kemampuan manual; kelas kecacatan, yang dikategorikan sebagai cacat ringan (skor IQ dari 70 sampai 84, tingkat 1 gross fungsi motorik [mampu berjalan mandiri tetapi mungkin memiliki beberapa kelainan gaya berjalan], atau kelainan pada satu atau kedua mata dengan yang normal atau mendekati visi normal), cacat sedang (Skor IQ 55-69, level 2 atau 3 fungsi motorik kasar [memiliki kemampuan minimal untuk melakukan gross keterampilan motorik atau membutuhkan bantuan dengan berjalan], atau cukup mengurangi penglihatan), atau cacat berat (Skor IQ </p>