Landasan Ideologi Muhammadiyah

  • Published on
    24-Sep-2015

  • View
    30

  • Download
    2

Embed Size (px)

DESCRIPTION

Kemuhammadiyahan

Transcript

<p>Slide 1</p> <p>Landasan Ideologi Muhammadiyah</p> <p>Muqaddimah Anggaran Dasar MuhammadiyahHakekat Muqaddimah Anggaran Dasar MuhammadiyahMuqaddimah Anggaran Dasar Muhammadiyah pada hakekatnya merupakan suatu kesimpulan dari perintah dan ajaran Al-Quran dan As-Sunah tentang pengabdian manusia kepada Allah SWT, amal dan perjuangan bagi setiap umat muslim yang sadar akan kedudukannya selaku hamba dan Khalifah dimuka bumi.</p> <p>serta merupakan ideologi Muhammadiyah yang merupakan pandangan Muhammadiyah mengenai kehidupan manusia di muka bumi ini.</p> <p>Fungsi Muqaddimah Anggaran Dasar MuhammadiyahMuqaddimah Anggaran Dasar Muhammadiyah merupakan jiwa, nafas dan semangat pengabdian dan perjuangan ke dalam tubuh dan segala gerak organisasinya, yang harus dijadikan asas dan pusat tujuan perjuangan Muhammadiyah.</p> <p>Faktor yang Melatar Belakangi Mukaddimah Anggaran Dasar Muhammadiyah Belum adanya rumusan formal tentang dasar dan cita-cita perjuangan Muhammadiyah. Kehidupan rohani warga Muhammadiyah menampakkan gejala menurun akibat pengaruh kehidupan duniawi.Semakin kuatnya berbagai pengaruh alam pikiran luar , yang langsung atau tidak langsung bersinggungan dengan faham dan keyakinan hidup Muhammadiyah.Dorongan disusunnya Pembukaan Undang-Undang Dasar 1945.</p> <p>Kandungan Muqaddimah Anggaran Dasar MuhammadiyahPokok pikiran pertamaHidup manusia harus berdasarkan Tauhid (Mengesakan) Allah; ber-Tuhan beribadah serta tuduk hanya kepada Allah.Pokok pikiran keduaHidup manusia itu bermasyarakat.Pokok pikiran ketigaHanya hukum Allah yang sebenara-benarnyalah satu-satunya yang dapat dijadikan sendi untuk membentuk pribadi yang utama dan mengatur ketertiban hidup bersama (bermasyarakat) dalam menuju hidup bahagia dan sejahtera yang haqiqi, didunia dan akhirat.Pokok pikiran keempatBerjuang menegakkan dan menjunjung tinggi agama Islam untuk mewujudkan masyarakat Islam yang sebenar-benarnya, adalah wajib, sebagai ibadah kepada Allah berbuat ihs dan islah kepada manusia / mayarakat.Pokok pikiran kelimaPerjuangan menegakkan dan menjunjung tinggi agama Islam yang sebenar-benarnya, hanyalah akan dapat berhasil bila dengan mengikuti jejak (ittiba) perjuangan para Nabi terutama perjuangan Nabi Besar Muhammad SAW.</p> <p>Pokok pikiran keenamPerjuangan mewujudkan pikiran-pikiran tersebut hanyalah kan dapat dilaksanakan dengan sebaik-baiknya dan berhasil, bila dengan cara berorganisasi. Pokok pikiran ketujuhPokok pikiran / prinsip / pendirian seperti yang diuraikan dan diterangkan di muka itu, adalah yang dapat untuk melaksanakan ideloginyaterutama untuk mencapai tujuan yang menjadi cita-citanya, ialah terwujudnya masyarakat adil dan makmur lahir batin yang di ridhai Allah, ialah Masyarakat Islam yang sebenar-benarnya. </p> <p>Kepribadian Muhammadiyah</p> <p>Kepribadian MuhammadiyahKepribadian berasal dari kata pribadi yang berarti manusia sebagai perorangan. Kepribadian (dengan imbuhan an) bersifat hakiki yang tercemin pada sikap seseorang atau suatu bangsa yang membedakan dirinya dengan orang lain.Muhammadiyah tidak buta politik, tidak takut politik, tetapi Muhammadiyah bukan organisasi politik.Muhammadiayh telah mempunyai cara perjuangan yang khas. Muhammadiyah bergerak dan berjuang untuk tegaknya islam, untuk kemenangan Kalimah Allah, untuk terwujudnya masyarakat yang diridhai Allah.</p> <p>Dalam perjuangan melaksanakan usahanya menuju tujuan terwujudnya masyarakat Islam yang sebenar-benarnya, Muhammadiyah mendasarkan segala gerak dan amal usahanya atas prinsip-prinsip yang tersimpul dalam Muqaddimah Anggaran Dasar, yaitu:Hidup manusia harus berdasar tauhid, ibadah, dan taat kepada Allah.Hidup manusia bermasyarakat.Mematuhi ajaran-ajaran agama Islam dengan berkeyakinan bahwa ajaran Islam itu satu-satunya landasan kepribadian dan ketertiban bersama untuk kebahagiaan dunia akhirat.</p> <p>Menegakkan dan menjunjung tinggi agama Islam dalam masyarakat adalah kewajiban sebagai ibadah kepada Allah dan ikhsan kepada kemanusiaan.Ittiba kepada langkah dan perjuangan Nabi Muhammad SAW.Melancarkan amal usaha dan perjuangannya dengan ketertiban organisasi</p> <p>Muhammadiyah memiliki dan wajib memelihara sifat-sifatnya, terutama yang terjalin di bawah ini:Beramal dan berjuang untuk perdamaian dan kesejahteraan.Memperbanyak kawan dan mengamalkan ukhuwah Islamiyah.Lapang dada, luas pandangan, dengan memegang teguh ajaran Islam.Bersifat keagamaan dan kemasyarakatan.Mengindahkan segala hukum, undang-undang, peraturan, serta dasar dan falsafah negara yang sah.</p> <p>Amar maruf nahi munkar dalam segala lapangan serta menjadi contoh teladan yang baik.Aktif dalam perkembangan masyarakat dengan maksud ishlah dan pembangunan, sesuai dengan ajaran Islam.Kerjasama dengan golongan Islam manapun juga dalam usaha menyiarkan dan mengamalkan agama Islam serta membela kepentingannya.Membantu pemerintah serta bekerjasama dengan golongan lain dalam memelihara dan membangun Negara untuk mencapai masyarakat adil dan makmur yang diridlai Allah SWT.Bersifat adil serta kolektif ke dalam dan keluar dengan bijaksana.</p> <p>Dengan demikian yang dimaksud dengan Kepribadian Muhammadiyah ialah rumusan yang menggambarkan hakekat Muhammadiyah, serta apa yang menjadi dasar dan pedoman amal usaha dan perjuangan Muhammadiyah, serta sifat-sifat yang dimilikinya. Memahami Kepribadian MuhammadiyahMemahami Kepribadian Muhammadiyah berarti:Memahami apa sebenarnya Muhammadiyah.Karena Muhammadiyah ini sebagai organisasi, sebagai suatu persyarikatan yang beraqidah Islam dan bersumber pada Al-Quran dan Sunnah, maka perlu pula difahami, Islam yang bagaimanakah yang hendak ditegakkan dan dijunjung tinggi itu, mengingat telah banyak kekaburan kekaburan dalam Islam di Indonesia ini. Kemudian dengan sifat-sifat dan cara-cara yang kita contoh atau kita ambil dari bagaimana sejarah dawah Rasulullah yang mula-mula dilaksanakan, itu pulalah yang kita jadikan sifat gerak dawah Muhammadiyah, dengan kita sesuaikan pada keadaan dan kenyataan kenyataan yang kita hadapi.</p> <p>Matan Keyakinan Cita-cita Hidup MuhammadiyahMatan Keyakinan Cita-cita Hidup MuhammadiyahMuhammadiyah adalah Gerakan Islam dan Dakwah Amar Maruf Nahi Munkar, beraqidah Islam dan bersumber pada Al-Quran dan Sunnah, bercita-cita dan bekerja untuk terwujudnya masyarakat utama, adil, makmur yang diridhoi Allah SWT, untuk melaksanakan fungsi dan misi manusia sebagai hamba dan khalifah Allah di muka bumi.Muhammadiyah berkeyakinan bahwa Islam adalah Agama Allah yang diwahyukan kepada Rasul-Nya, sejak Nabi Adam, Nuh, Ibrahim, Musa, Isa dan seterusnya sampai kepada Nabi penutup Muhammad SAW, sebagai hidayah dan rahmat Allah kepada umat manusia sepanjang masa, dan menjamin kesejahteraan hidup materil dan spritual, duniawi serta ukhrawi.</p> <p>Muhammadiyah dalam mengamalkan Islam berdasarkan Al-Quran dan Sunnah RasulMuhammadiyah bekerja untuk terlaksananya ajaran-ajaran Islam yang meliputi bidang-bidang:AqidahAkhlakIbadahMuamalah Duniawiyah</p> <p>Muhammadiyah mengajak segenap lapisan bangsa Indonesia yang telah mendapat karunia Allah berupa tanah air yang mempunyai sumber-sumber kekayaan, kemerdekaan bangsa dan Negara Republik Indonesia yang berdasar pada Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945, untuk berusaha bersama-sama menjadikan suatu negara yang adil dan makmur dan diridhoi AllahSWT:Baldatun Thayyibatub Wa Robbun Ghofur (Keputusan Tanwir Tahun 1969 di Ponorogo)</p> <p>Pedoman Hidup Islami Warga Muhammadiyah (PHIWM)Pedoman Hidup Islami Warga Muhammadiyah (PHIWM)Pedoman Hidup Islami Warga Muhammadiyah adalah seperangkat nilai dan norma Islami yang bersumber pada Al-Quran dan Sunnah untuk menjadi pola bagi tingkah laku warga Muhammadiyah dalam menjalani kehidupan sehari-hari sehingga tercermin kepribadian Islami menuju terwujudnya masyarakat Islam yang sebenar-benarnya.</p> <p>Kehidupan PribadiDalam AqidahDalam Aqidah Setiap warga Muhammadiyah harus memiliki prinsip hidup dan kesadaran iman berupa tauhid yang sebenar-benarnya kepada Allah SWT dan wajib menjadikan iman dan tauhid sebagai sumber seluruh kegiatan hidup.Dalam AkhlaqDalam Akhlaq Setiap warga Muhammadiyah melaksanakan ibadah dengan sebaik-baiknya, ikhlas dan sesuai dengan tuntunan Rasulullah sehingga menjadikan iman yang kokoh dalam diri.Dalam IbadahDalam Ibadah Setiap warga Muhammadiyah melaksanakan ibadah dengan sebaik-baiknya dan melakukan ibadah wajib dan sunnah sesuai dengan tuntunan Rasulullah serta menghiasi diri dengan iman yang kokoh, ilmu yang luas dan amal shaleh yang tulus sehingga tercermin dalam kepribadian dan tingkah laku yang terpuji</p> <p>Dalam Muamalah DuniawiyahSetiap warga Muhammadiyah harus selalu menyadari dirinya sebagai khalifah di bumi, sehingga memandang dan menyikapi kehidupan dunia secara positif. Setiap warga Muhammadiyah juga dituntut agar senantiasa berpikir secara burhani (pendekatan tekstual dan kontekstual), bayani (pendekatan fakta dan rasio) dan irfani (pendekatan dengan hati nurani) yang mencerminkan cara berpikir yang padu antara orientasi habluminallah dan habluminannas. </p> <p>Kehidupan Dalam Keluargahubungan kehidupan keluarga dengan pedoman hidup islami ialah hidup islami dapat diwujudkan di lingkungan keluarga dengan cara sosialisasi perbuatan yang melanggar moral seorang anak dan melanggar agama. Dengan memberikan pengajaran dalam bentuk terbuka, anak-anak dapat mengerti dan akan memiliki islamiah yang baik.</p> <p>beberapa aktivitas-aktivitas yang sebaiknya dilakukan oleh kepala rumah tangga dalam mengarahkan keluarganya yakni:Di tengah arus media elektronik dan media cetak yang makin terbuka, keluarga-keluarga di lingkungan Muhammadiyah kian dituntut perhatian dan kesungguhan dalam mendidik anak-anak dan menciptakan suasana yang harmonis agar terhindar dari pengaruh-pengaruh negatif dan terciptanya suasana pendidikan keluarga yang positif sesuai dengan nilai-nilai ajaran Islam.Keluarga-keluarga di lingkungan Muhammadiyah dituntut keteladannya untuk menununjukkan penghormatan dan perlakuan yang ihsan terhadap anak-anak dan perempuan serta menjauhkan iri dari praktik-praktik kekerasan terhadap anggota keluarga dan penelantaran kehidupan mereka.Keluarga-keluarga di lingkungan Muhammadiyah perlu memiliki kepedulian sosial dan membangun hubungan sosial yang ihsan, islah, dan maruf dengan tetangga sekitar maupun dalam kehiupan sosial yang lebih luas di masyarakat sehingga tercipta qaryah thayyibah dalam masyarakat setempat.Pelaksanaan Shalat dalam kehidupan keluarga harus menjadi prioritas utama, dan kepala keluarga jika perlu memberikan sanksi yang bersifat mendidik.</p> <p>Kehidupan BermasyarakatIslam mengajarkan agar setiap muslim menjalin persaudaraan dengan baikan terhadap sesama muslim maupun non-muslim, Dalam hubungan bertetanggaan Islam memberikan perhatian sampai ke area rumah yang dikategorikan sebagai tetangga yang harus dipelihara hak-haknya.Dalam bertetangga dengan yang berlainan agama juga diajarkan untuk bersikap baik dan adil,</p> <p>Dalam hubungan-hubungan sosial yang lebih luas setiap angota Muhammadiyah baik sebagai individu, keluarga maupun jama'ah (warga) dan jam'iyyah (organisasi) haruslah menunjukkan sikap-sikap social.Melaksanakan gerakan jama'ah dan dakwah jamaah sebagai wujud dari melaksanakan dakwah Islam di tengah-tengah masyarakat untuk perbaikan hidup baik lahir maupun batin sehingga dapat mencapai cita-cita masyarakat utama yang diridhai Allah SWT. </p> <p>Kehidupan dalam Berbangsa dan BernegaraWarga Muhammadiyah perlu mengambil bagian dan tidak boleh apatis (masa bodoh) dalam kehidupan politik melalui berbagai saluran secara positif sebagai wujud bermuamalah sebagaimana dalam bidang kehidupan lain dengan prinsip-prinsi etika/akhlak Islam dengan sebaik-baiknya dengan tujuan membangun masyarakat utama yang diridhai Allah SWT.Beberapa prinsip dalam berpolitik harus ditegakkan dengan sejujur-jujurnya dan sesungguh-sungguhnya.Berpolitik dalam dan demi kepentingan umat dan bangsa sebagai wujud ibadah kepada Allah dan ishlah serta ihsan kepada sesama, dan jangan mengorbankan kepentingan yang lebih luas dan utama itu demi kepentinagn diri sendiri dan kelompok yang sempit.</p> <p>Para politisi Muhammadiyah berkewajiban menunjukkan keteladanan diri (uswah hasanah) yang jujur, benar, adil serta menjauhkan diri dri perilaku politik yang kotor, membawa fitnah, fasad (kerusakan), dan hanya mementingkan diri sendiri.Berpolitik dengan kesalihan, sikap positif, dan memiliki cita-cita bagi terwujudnya masyarakat utama dengan fungsi amar ma'ruf dan nahi munkar yang tersistem dalam satu kesatuan imamah yang kokoh.Menggalang silaturahim dan ukhuwah antar politisi dan kekuatan politik yang digerakkan oleh para politisi Muhammadiyah secara cerdasa dan dewasa.</p> <p>Kehidupan dalam Melestarikan LingkunganLingkungan hidup sebagai alam sekitar dengan segala isi yang terkandung di dalamnya merupakan ciptaan dan anugerah Allah yang harus diolah/dimakmurkan, dipelihara, dan tidak boleh dirusak.Setiap muslim khususnya warga Muhammadiyah berkewajiban untuk melakukan konservasi sumber daya alam dan ekosistemnyaSetiap muslim khususnya warga Muhammadiyah dilarang malakukan usaha-usaha dan tindakan-tindakan yang menyebabkan kerusakan lingkungan alam termasuk kehidupan hayatiMemasyarakatkan dan mempraktikkan budaya bersih, sehat, dan indah lingkunagan disertai kebersihan fisik dan jasmani yang menunjukkan keimanan dan kesalihan.</p> <p>Melakukan tindakan-tindakan amar makruf dan nahi munkar dalam menghadapi kezaliman, keserakahan, dan rekayasa serta kebijakan-kebijakan yang mengarah, mempengaruhi, dan menyebabkan kerusakan lingkungan dan tereksploitasinya sumber-sumber daya alam yang menimbulkan kehancuran, kerusakan, dan ketidakadilan dalam kehidupan.Melakukan kerja sama dan aksi-aksi praksis dengan berbagai pihak baik perseorangan maupun kolektif untuk terpeliharanya keseimbangan, kelestarian, dan keselamatan lingkungan hidup serta terhindarnya kerusakan-kerusakan lingkungan hidup sebagai wujud dari sikap pengabdian dan kekhalifahan dalam mengemban misi kehidupan di muka bumi ini untuk keselamatan hidup di dunia dan akhirat.Terima Kasih </p>