Materi Diklat Guru Tik Kurikulum 2013

  • Published on
    16-Sep-2015

  • View
    182

  • Download
    13

Embed Size (px)

DESCRIPTION

Materi Diklat TIK K13

Transcript

<p>Modul Pelatihan Implementasi Kurikulum 2013</p> <p>Materi Pelatihan Implementasi Kurikulum Jenjang SMP/SMA/SMK Tahun 2015Materi Pelatihan Implementasi KurikulumJenjang SMA/SMK Tahun 2015</p> <p>Materi Pelatihan Implementasi Kurikulum Jenjang SMP/SMA/SMK Tahun 2015</p> <p>MATERI PELATIHAN GURU TIKIMPLEMENTASI KURIKULUM 2013SMP/SMA/SMK</p> <p>TEKNOLOGI INFORMASI DAN KOMUNIKASIKEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN</p> <p>2015</p> <p>Diterbitkan oleh:</p> <p>Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Pendidikan dan Kebudayaan</p> <p>dan Penjaminan Mutu PendidikanKementerian Pendidikan dan Kebudayaan</p> <p>2015</p> <p>Copyright 2015, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan</p> <p>Hak Cipta Dilindungi Undang-Undang</p> <p>Dilarang mengcopy sebagian atau keseluruhan isi buku ini untuk kepentingan komersial tanpa izin tertulis dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.</p> <p>SAMBUTANKEPALA BADAN PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN</p> <p>DAN PENJAMINAN MUTU PENDIDIKANDengan mengucapkan puji dan syukur kehadirat Allah SWT, Kurikulum 2013 pada tahun 2015 dilaksanakan untuk kelas III, VI, IX dan XII di16.991 sekolah yang tersebar pada jenjang SD, SMP, SMA, dan SMK. Kurikulum 2013 merupakan pengembangan dari kurikulum sebelumnya untuk merespon berbagai tantangan internal dan eksternal.</p> <p>Pengembangan Kurikulum 2013 dilaksanakan atas dasar beberapa prinsip utama. Pertama, standar kompetensi lulusan diturunkan dari kebutuhan. Kedua, standar isi diturunkan dari standar kompetensi lulusan melalui kompetensi inti yang bebas mata pelajaran. Ketiga, semua mata pelajaran harus berkontribusi terhadap pembentukan sikap, keterampilan, dan pengetahuan peserta didik. Keempat, mata pelajaran diturunkan dari kompetensi yang ingin dicapai. Kelima, semua mata pelajaran diikat oleh kompetensi inti. Keenam, keselarasan tuntutan kompetensi lulusan, isi, proses pembelajaran, dan penilaian. Aplikasi yang taat asas dari prinsip-prinsip ini menjadi sangat esensial dalam mewujudkan keberhasilan implementasi Kurikulum 2013.</p> <p>Implementasi Kurikulum 2013 merupakan langkah strategis dalam menghadapi globalisasi dan tuntutan masyarakat Indonesia masa depan.Titik tekan pengembangan Kurikulum 2013 adalah penyempurnaan pola pikir, penguatan tata kelola kurikulum, pendalaman dan perluasan materi, penguatan proses pembelajaran, dan penyesuaian beban belajar agar dapat menjamin kesesuaian antara apa yang diinginkan dengan apa yang dihasilkan. Pengembangan kurikulum menjadi amat penting sejalan dengan kontinuitas kemajuan ilmu pengetahuan, teknologi, dan seni budaya serta perubahan masyarakat pada tataran lokal, nasional, regional, dan global di masa depan. Aneka kemajuan dan perubahan itu melahirkan tantangan internal dan eksternal pada bidang pendidikan.</p> <p>Untuk menjamin keterlaksanaan implementasi Kurikulum 2013 pada 16.991 sekolah maka kepada semua guru dan kepala sekolah di sekolah sasaran serta pengawas diberikan pelatihan implementasi Kurikulum 2013. Pelatihan sudah dimulai pada tahun 2013 dan berlanjut pada tahun 2014 dan 2015 untuk semua mata pelajaran. Mengingat jumlah peserta pelatihan yang cukup besar maka pelatihan ini melibatkan semua stakeholder pendidikan baik di pusat maupun daerah. </p> <p>Mudah-mudahan pelatihan implementasi Kurikulum 2013 ini bisa berjalan dengan baik dan lancar. Akhirnya, kepada semua pihak yang telah mendedikasikan dirinya dalam memberikan kontribusi dan mempersiapkan pelatihan Kurikulum 2013, saya mengucapkan banyak terima kasih. Semoga bermanfaat untuk mencerdaskan bangsa Indonesia.</p> <p>Jakarta, Mei 2015</p> <p>Kepala Badan PSDMPK-PMP</p> <p>Syawal Gultom</p> <p>NIP 196202031987031002KATA PENGANTAR</p> <p>Puji dan syukur kami panjatkan ke hadirat Allah SWT atas selesainya Perangkat (Pedoman, Panduan, Modul beserata perangkat pendukung lainnya) Pelatihan Implementasi Kurikulum 2013. Perangkat ini merupakan dokumen wajib dalam rangka pelatihan calon narasumber, instruktur, dan guru untuk memahami Kurikulum 2013 dan kemudian mengiimplementasikannya dalam proses pembelajaran di sekolah. </p> <p>Kurikulum 2013 ini diberlakukan secara bertahap mulai tahun ajaran 2013/2014. Pada tahun 2013 telah dilakukan pelatihan Implementasi Kurikulum 2013 untuk Kelas I, IV, VII, dan X. Pada Tahun ajaran 2014 telah dilaksanakan pelatihan untuk kelas I, II, IV, V, VII, IX, dan X. Selanjutnya pada tahun Ajaran 2015/2016 diharapkan Kurikulum 2013 telah dilaksanakan di seluruh kelas I sampai dengan Kelas XII pada 16.991 sekolah, yaitu sekolah yang pada tahun ajaran 2015/2016 yang sudah melaksanakan Kurikulum 2013 selama 3 (tiga) semester berturut turut.Menjelang implementasi Kurikulum 2013 pada tahun ajaran 2015/2016 pada kelas III, VI, IX dan XII penyiapan tenaga guru dan tenaga kependidikan lainnya sebagai pelaksana kurikulum perlu dilakukan. Sehubungan dengan itu, Badan Pengembangan Sumberdaya Manusia Pendidikan dan Kebudayaan dan Penjaminan Mutu Pendidikan (BPSDMPK dan PMP), telah menyiapkan strategi Pelatihan Implementasi Kurikulum 2013 bagi guru, kepala sekolah, dan pengawas. </p> <p>Pada tahun 2015 pelatihan dilakukan bagi pengawas SD/SMP/SMA/SMK, kepala sekolah SD/SMP/SMA/SMK, dan guru Kelas III, VI, IX, dan XI. Guna menjamin kualitas pelatihan tersebut, maka Badan PSDMPK dan PMP telah menyiapkan Pedoman Pelatihan, Buku 1 Panduan untuk Narasumber Nasional dan Instruktur Nasional, dan Buku 2 Modul Materi Pelatihan Implementasi Kurikulum 2013 sesuai dengan kelas, mata pelajaran, dan jenjang pendidikan. Modul ini diharapkan dapat membantu semua pihak menjalankan tugas dalam Pelatihan Implementasi Kurikulum 2013.</p> <p>Saya mengucapkan terima kasih dan penghargaan atas partisipasi aktif kepada pejabat dan staf di jajaran BPSDMPK dan PMP, dosen perguruan tinggi, konsultan, widyaiswara, pengawas, kepala sekolah, dan guru yang terlibat di dalam penyusunan modul-modul tersebut di atas.</p> <p>Jakarta, Mei 2015Kepala Pusat Pengembangan Profesi Pendidik</p> <p>Unifah RosyidiNIP 196204051987032001DAFTAR ISIiiiSAMBUTAN</p> <p>vKATA PENGANTAR.</p> <p>DAFTAR ISIviiSTRUKTUR MATERI PELATIHAN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013..viiiMATERI PELATIHAN 1: RASIONAL DAN ELEMEN PERUBAHAN KURIKULUM 201311.1 Rasional Kurikulum 2013...41.2 Elemen Perubahan Kurikulum 2013..7MATERI PELATIHAN 2: PERAN DAN TUGAS GURU TIK DALAM IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013142.1 Pemahaman Peran dan Tugas Guru TIK182.2 Pemahaman Konsep, Kompetensi, Materi dan Pembimbingan TIK22MATERI PELATIHAN 3: PERENCANAAN PROGRAM.333.1 Penyusunan Rancangan Pelaksanaan Bimbingan TIK.383.2 Pemahaman Rencana Fasilitasi Guru dan Tenaga Kependidikan453.3 Pemahaman Rencana Penilaian Bimbingan TIK47MATERI PELATIHAN 4: PELAKSANAAN PROGRAM..534.1 Pelaksanaan Bimbingan TIK ..574.2 Pelaksanaan Fasilitasi Guru dan Tenaga Kependidikan.614.3 Penilaian dan Pelaporan Program..62MATERI PELATIHAN 5: PENGEMBANGAN MEDIA PEMBELAJARAN BERBASIS TIK....795.1 Penyusunan Rancangan Media Pembelajaran/Storyboard..815.2Pembuatan Media Pembelajaran berbasis TIK.. 92DAFTAR PUSTAKA.116</p> <p>GAMBARAN STRUKTUR MATERI PELATIHAN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013</p> <p>MATERI PELATIHAN 1: RASIONAL DAN ELEMEN PERUBAHAN KURIKULUM 2013</p> <p>Kurikulum merupakan salah satu unsur yang memberikan kontribusi untuk mewujudkan proses berkembangnya kualitas potensi peserta didik tersebut. Kurikulum 2013 dikembangkan berbasis pada kompetensi sangat diperlukan sebagai instrumen untuk mengarahkan peserta didik menjadi: (1) manusia berkualitas yang mampu dan proaktif menjawab tantangan zaman yang selalu berubah; (2) manusia terdidik yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri; dan (3) warga negara yang demokratis, bertanggung jawab. </p> <p>Pada materi pelatihan ini Anda mempelajari konsep Kurikulum 2013 yang meliputi Rasional dan Elemen Perubahan Kurikulum 2013.</p> <p>Kompetensi yang ingin dicapai:</p> <p>1. Memahami secara utuh rasional kurikulum 20132. Memahami elemen perubahan Kurikulum 2013.Indikator:1. Menjelaskan rasional pengembangan Kurikulum 2013 dalam kaitannya dengan perkembangan masa depan.2. Menjelaskan elemen-elemen perubahan pada Kurikulum 2013.Langkah Kegiatan </p> <p>1. Rasional Kurikulum 2013: </p> <p>Menyimak paparan tentang rasional Kurikulum 2013Tanya jawab tentang rasional Kurikulum 2013</p> <p>2. Elemen Perubahan Kurikulum 2013 </p> <p>Menyimak paparan tentang elemen perubahan Kurikulum 2013Tanya jawab tentang elemen perubahan Kurikulum 2013</p> <p>1.1. Rasional Pengembangan Kurikulum 2013A. Pengertian KurikulumUndang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional menyebutkan bahwa kurikulum adalah seperangkat rencana dan pengaturan mengenai tujuan, isi, dan bahan pelajaran serta cara yang digunakan sebagai pedoman penyelenggaraan kegiatan pembelajaran untuk mencapai tujuan pendidikan tertentu. Berdasarkan pengertian tersebut, ada dua dimensi kurikulum, yang pertama adalah rencana dan pengaturan mengenai tujuan, isi, dan bahan pelajaran, sedangkan yang kedua adalah cara yang digunakan untuk kegiatan pembelajaran.</p> <p>Kurikulum 2013 yang diberlakukan mulai tahun ajaran 2013/2014 memenuhi kedua dimensi tersebut.</p> <p>B. Rasional Pengembangan Kurikulum 2013Kurikulum 2013 dikembangkan berdasarkan faktor-faktor sebagai berikut:</p> <p>1. Tantangan Internal</p> <p>Tantangan internal antara lain terkait dengan kondisi pendidikan dikaitkan dengan tuntutan pendidikan yang mengacu kepada 8 (delapan) Standar Nasional Pendidikan yang meliputi standar isi, standar proses, standar kompetensi lulusan, standar pendidik dan tenaga kependidikan, standar sarana dan prasarana, standar pengelolaan, standar pembiayaan, dan standar penilaian pendidikan.</p> <p>Tantangan internal lainnya terkait dengan perkembangan penduduk Indonesia dilihat dari pertumbuhan penduduk usia produktif. Saat ini jumlah penduduk Indonesia usia produktif (15-64 tahun) lebih banyak dari usia tidak produktif (anak-anak berusia 0-14 tahun dan orang tua berusia 65 tahun ke atas). Jumlah penduduk usia produktif ini akan mencapai puncaknya pada tahun 2020-2035 pada saat angkanya mencapai 70%. Oleh sebab itu tantangan besar yang dihadapi adalah bagaimana mengupayakan agar sumberdaya manusia usia produktif yang melimpah ini dapat ditransformasikan menjadi sumberdaya manusia yang memiliki kompetensi dan keterampilan melalui pendidikan agar tidak menjadi beban.</p> <p>2. Tantangan Eksternal</p> <p>Tantangan eksternal antara lain terkait dengan arus globalisasi dan berbagai isu yang terkait dengan masalah lingkungan hidup, kemajuan teknologi dan informasi, kebangkitan industri kreatif dan budaya, dan perkembangan pendidikan di tingkat internasional. Arus globalisasi akan menggeser pola hidup masyarakat dari agraris dan perniagaan tradisional menjadi masyarakat industri dan perdagangan modern seperti dapat terlihat di World Trade Organization (WTO), Association of Southeast Asian Nations (ASEAN) Community, Asia-Pacific Economic Cooperation (APEC), dan ASEAN Free Trade Area (AFTA). Tantangan eksternal juga terkait dengan pergeseran kekuatan ekonomi dunia, pengaruh dan imbas teknosains serta mutu, investasi, dan transformasi bidang pendidikan. Keikutsertaan Indonesia di dalam studi International Trends in International Mathematics and Science Study (TIMSS) dan Program for International Student Assessment (PISA) sejak tahun 1999 juga menunjukkan bahwa capaian anak-anak Indonesia tidak menggembirakan dalam beberapa kali laporan yang dikeluarkan TIMSS dan PISA. Hal ini disebabkan antara lain banyaknya materi uji yang ditanyakan di TIMSS dan PISA tidak terdapat dalam kurikulum Indonesia.C. Penyempurnaan Pola Pikir</p> <p>Kurikulum 2013 dikembangkan dengan penyempurnaan pola pikir sebagai berikut:</p> <p>1. Penguatan pola pembelajaran yang berpusat pada peserta didik.</p> <p>Peserta didik harus memiliki pilihan-pilihan terhadap materi yang dipelajari dan gaya belajarnya (learning style) untuk memiliki kompetensi yang sama;</p> <p>2. Penguatan pola pembelajaran interaktif (interaktif guru-peserta didik-masyarakat-lingkungan alam, sumber/media lainnya);</p> <p>3. Penguatan pola pembelajaran secara jejaring (peserta didik dapat menimba ilmu dari siapa saja dan dari mana saja yang dapat dihubungi serta diperoleh melalui internet);</p> <p>4. Penguatan pembelajaran aktif-mencari (pembelajaran siswa aktif mencari semakin diperkuat dengan pendekatan pembelajaran saintifik);</p> <p>5. Penguatan pola belajar sendiri dan kelompok (berbasis tim);</p> <p>6. Penguatan pembelajaran berbasis multimedia;</p> <p>7. Penguatan pola pembelajaran berbasis klasikal-massal dengan tetap memperhatikan pengembangan potensi khusus yang dimiliki setiap peserta didik;</p> <p>8. Penguatan pola pembelajaran ilmu pengetahuan jamak (multidisciplines); dan</p> <p>9. Penguatan pola pembelajaran kritis.</p> <p>D. Penguatan Tata Kelola Kurikulum</p> <p>Kurikulum 2013 dilakukan penguatan tata kelola sebagai berikut.</p> <p>1. Penguatan tata kerja guru lebih bersifat kolaboratif;</p> <p>2. Penguatan manajeman sekolah melalui penguatan kemampuan manajemen kepala sekolah sebagai pimpinan kependidikan (educational leader); dan</p> <p>3. Penguatan sarana dan prasarana untuk kepentingan manajemen dan proses pembelajaran. </p> <p>E. Penguatan Materi</p> <p>Penguatan materi dilakukan dengan cara pengurangan materi yang tidak relevan serta pendalaman dan perluasan materi yang relevan bagi peserta didik.</p> <p>F. Karakteristik Kurikulum 2013Kurikulum 2013 dirancang dengan karakteristik sebagai berikut.</p> <p>1. Mengembangkan keseimbangan antara sikap spiritual dan sosial, pengetahuan, dan keterampilan, serta menerapkannya dalam berbagai situasi di sekolah dan masyarakat;</p> <p>2. Menempatkan sekolah sebagai bagian dari masyarakat yang memberikan pengalaman belajar agar peserta didik mampu menerapkan apa yang dipelajari di sekolah ke masyarakat dan memanfaatkan masyarakat sebagai sumber belajar;</p> <p>3. Memberi waktu yang cukup leluasa untuk mengembangkan berbagai sikap, pengetahuan, dan keterampilan;</p> <p>4. Mengembangkan kompetensi yang dinyatakan dalam bentuk Kompetensi Inti kelas yang dirinci lebih lanjut dalam kompetensi dasar mata pelajaran;</p> <p>5. Mengembangkan Kompetensi Inti kelas menjadi unsur pengorganisasi (organizing elements) Kompetensi Dasar. Semua Kompetensi Dasar dan proses pembelajaran dikembangkan untuk mencapai kompetensi yang dinyatakan dalam Kompetensi Inti;</p> <p>6. Mengembangkan Kompetensi Dasar berdasar pada prinsip akumulatif, saling memperkuat (reinforced) dan memperkaya (enriched) antar-mata pelajaran dan jenjang pendidikan (organisasi horizontal dan vertikal).</p> <p>1.2. Elemen Perubahan Kurikulum 2013Standar Nasional Pendidikan adalah kriteria minimal tentang sistem pendidikan di seluruh wilayah hukum Negara Kesatuan Republik Indonesia.</p> <p>Standar nasional pendidikan terdiri atas standar kompetensi lulusan, standar isi, standar proses, standar kependidikan, standar sarana dan prasarana, standar pembiayaan, standar penilaian pendidikan (UU No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional). </p> <p>Di dalam kerangka pengembangan kurikulum 2013, dari 8 satand...</p>