Muhammadiyah ke - 9

  • Published on
    13-Jul-2015

  • View
    143

  • Download
    0

Embed Size (px)

Transcript

<p>Strategi MuhammadiyahYanuar Adi Nugraha (2007730129)</p> <p>A. Langkah Muhammadiyah tahun 1938 19401) 12 langkah Muhammadiyah Tahun 1938 19401. Memperdalam Masuknya Islam</p> <p> Hendaklah iman itu ditablighkan, disiarkan selebar lebarnya, yakni diberi riwayatnya dan diberi dalil buktinya, dipengaruhi dan digembirakan, sampai iman itu mendarah daging, masuk di tulang sumsum dan mendalam di hati sanubari kita, sekutu sekutu Muhammadiyah seumumnya.</p> <p>2. Memperluas Faham Agama Hendaklah faham agama yang sesungguhnya itu dibentangkan dengan arti yang seluas luasnya, boleh diujikan dan diperbandingkan, sehingga kita sekutu sekutu Muhammadiyah mengerti perluasan Agama Islam, itulah yang paling benar, ringan, dan berguna maka mendahulukan pekerjaan keagamaan itu.</p> <p>3. Memperbuahkan budi pekerti Hendaklah diterangkan dengan jelas tentang akhlaq yang terpuji dan akhlaw yang tercela serta diperbahaskannya tentang memakainya akhlaq yang mahmudah dan menjauhkannya akhlaq yang mazdmumah itu, sehingga menjadi amalan kita, ya seorang sekutu Muhammadiyah, kita berbudi pekerti yang baik lagi berjasa.</p> <p>4. Menuntun Amal intiqad Hendaklah senantiasa melakukan perbaikan diri kita sendiri, segala usaha dan pekerjaan kita, kecuali diperbesarkan, supaya diperbaikilah juga. Buah penyelidikan perbaikan itu dimusyawarahkan ditempat yang tentu, dengan dasar mendatangkan maslahat dan menjauhkan mudharat, sedang yang kedua ini didahuluikan dari yang pertamaHendaklah menjadi tujuan kita tujuan, akan menguatkan persatuan organisasi dan mengokohkan pergaulan persaudaraan kita serta mempersamakan hak hak dan memerdekakan lahirnya pikiran pikiran kita</p> <p>5. Menguatkan persatuan</p> <p>6. Menegakkan keadilan Hendaklah keadilan itu djalankan semestinya, walaupun akan mngenai badan sendiri dan ketetapan yang sidah seadil adilnya itu dibela dan dipertahankan di mana juga.</p> <p>7. Melakukan kebijaksanaan Dalam gerak kita tidaklah melupakan hikmah, hikmah mana hendaklah disendikan kepada kitabullah dan sunnahtullah. Kebijaksanaan yang menyalahi kedua pegangan kita itu, mestinya kita buang, karena itu bukan kebijaksanaan yang sesungguhnya. Dalam pada itu, dengan tidak mengurangi segala gerakan ke Muhammadiyahan, maka pada tahun 1938 1940 Muhammadiyah mengemukakan pekerjaan akan:</p> <p>8. Menguatkan majelis Tanwir Sebab majelis ini nyata nyata berpengaruh besar dalam kalangan kita Muhammadiyah dan sudah menjadi tangan kanan yang bertenaga di sisi PP Muhammadiyah, maka sewajibnyalah kita perteguhkan dengan diatur yang sebaik baiknya.</p> <p>9. Mengadakan konferensi bagian Untuk mengadakan garis yang tentu dalam langkah langkah bagian kita, maka hendaklah kita berikhtiar mengadakan konferensi bagian, misalnya : konferensi bagian penyiaran agama seluruh Indonesia dan lain sebagainya</p> <p>10.Mempermusyawarah putusan Agar dapat keringanan dan kemudahan dalam pekerjaan, maka hendaklah setiap ada keputusan yang mngenai kepala majelis (bagian), hendaklah dimusyawarahkan dengan yang bersangkutan itu lebih dahulu, sehingga dapatlah mentanfidzkan dengan cara menghasilkan dengan segera.</p> <p>11.Mengawaskan gerakan jalan Pemandangan kita hendaklah kita tajamkan akan mengawasi gerak kita yang ada di dalam Muhammadiyah, yang sudah lalu, yang masih langsung dan yang bertambah ( yang akan datang/berkembang).</p> <p>12. mempersambungkan gerakan luar Kita berdaya upaya akan memperhubungkan diri kepada luaran ( ekstren ), lain lain persyarikatan dan pergerkan di Indonesia, dengan dasar silaturahim, tolong menolong dalam segala kebaikan, yang tidak mengubah asasnya masing masing, terutama perhubungan kepada persyarikatan dan pemimpin Islam.</p> <p>B. Khittah Muhammadiyah Tahun 1956 1959 ( Khittah Palembang ) Muhammadiyah menetapkan Khittah untuk tahun 1956 1959, sebagai tersebut di bawah ini : 1. MENJIWAI PRIBADI PARA NAGGOTA TERUTAMA PARA PEMIMPIN MUHAMMADIYAH DENGAN :1. Memperdalam dan mempertebal tauhid 2. Menyempurnakan ibadah dengan khusyu dan tawadlu 3. Mempertinggi akhlaq 4. Memperluas ilmu pengetahuan 5. Menggerakkan Muhammadiyah dengan penuh keyakinan dan rasa tanggung jawab, hanya mengharapkan keridloan Allah dan kebahagiaan umat.</p> <p>2. MELAKSANAKAN USWATUN HASANAH 1. Muhammadiyah harus sealu di muka membimbing arah pendapat umum, sehingga mempunyai sifat yang tetap maju membangun dan membaharui. 2. Menegakkan agama Islam dengan menampakkan kepada dunia manusia tentang keindahan agama Islam, mendidik mereka ke arah budi pekerti yang mulia, supaya peraturan peraturan Islam dapat berlaku dalam masyarakat. 3. Membentuk rumah tangga bahagia menurut sepanjang kemauan agama Islam dan mewujudkan pergaulan yang baik antara penghuni yang satu dengan lainnya 4. Mengatur hidup dan kehidupan antara rumah tangga dan tetangganya, perkawinan dan kematian, sehingga akhirnya dapat mewujudkan masyarakat kampung atau desa Islam, masyarakat kota Islam dan akhirnya masyarakat Negara Islam 5. Anggota Muhammadiyah harus menyesuaikan hidup dan segala gerak geriknya sebagai anggota masyarakat Islam yang sebenar benarnya.</p> <p>3. MENGUTUHKAN ORGANISASI DAN MERAPIKAN ADMINISTRASI1. Dengan keutuhan organisasi kita buat dan kerapian administrasi kita terpelihara dari fitnah. 2. Pembaharuan dan memadukan tenaga pengurus kalau perlu dengan memindahkan tempat beberapa majelis, hingga pimpinan tetap dalam tangan yang segar dan giat. 3. Menanamkan kesadaran berorganisasi kepada para anggota untuk mewujudkan organisasi yang sehat. 4. Memelihara harta benda / kekayaan Muhammadiyah (inventaris) dengan baik dan teliti sesuai dengan pemeliharaan seorang terhadap amanah yang dipercayakan.</p> <p>4. MEMPERBANYAK DAN MEMPERTINGGI MUTU AMAL1. Memperbaiki dan melengkapkan amal usaha Muhammadiyah ( termasuk tempat ibadah pada sekolah sekolah ), sehingga dapat mendatangkan manfaat kepada sesama manusia dari segala lapisan dan golongan. 2. Menggiatkan kegiatan perpustakaan, karang mengarang, penterjemahan, penerbitan, taman bacaan dan kutub khannah 3. Mendirikan asrama di tempat tempat yang ada sekolah lanjutan dengn diberi pendidikan jasmani dan rohani</p> <p>5. MEMPERTINGGI MUTU ANGGOTA DAN MEMBENTUK KADER : 1. Menetapkan minimun pengertian dan amalan agama yang perlu dimiliki oleh tiap tiap anggota Muhammadiyah. 2. Memberi penghargaan kepada setiap keluarga Muhammadiyah dan anak Muhammadiyah pada khususnya dan umat Islam pada umumnya, yang berjasa, yang tua dihormati dan yang muda disayangi. 3. Menuntun anggota menurut bakat dan kecakapannya ( tani, buruh, pedagang, pegawai, cerdik pandai, dll ) 4. Mengadakan kursus kemasyarakatan di daerah</p> <p>6. MEMPERERAT UKHUWAH 1. Mempererat hubungan antara sesama muslimin menuju ke arah kesatuan umat Islam 2. Mengadakan ikatan yang nyata, umpamanya berjamah, himpunan berkala, taziyah, dsb 3. Mengadakan Badan Ishlah untuk :a. Sebagai penghubung bilamana ada keretakan b. Mencegah hal hal yang akan menimbulkan kerusakan c. Menghindarkan dan menjauh segala hal hal yang dapat menimbulkan perselisihan dan persengkatan</p> <p>7. MENUNTUN ANGGOTA</p> <p>PENGHIDUPAN</p> <p>1. Membimbing keluarga Muhammadiyah yang meliputi segenap persoalan persoalan, kesulitan kesulitan penghidupan, dan pencairan nafkah dan menyalurkannya kepada saluran yang menuju ke arah kesempurnaan.</p> <p>C. Khittah perjuangan Muhammadiyah Tahun 1969 ( khittah ponorogo )1) POLA DASAR PERJUANGAN1. Muhammadiyah berjuang untuk mencapai/mewujudkan suatu cita2 dan keyakian hiudup yang bersumber ajaran Islam. 2. Dawah Islam dan Amar maruf nahi munkar dalam arti dan proporsi yang sebenar benarnya sebagaimana yang dituntunkan oleh Muhammadiyah Rasullah SAW adalah satu satunya jalan untuk mencapai cita cita dan keyakian hidup tersebut. 3. Daawah Islam dan amar maruf nahi munkar seperti yang dimaksud harus dilakukan melalui 2 saluran bidang secara simultan :1. 2. Saluran politik kenegaraan (politik praktis) Saluran masyarakat</p> <p>4. Untuk melakukan perjuangan daawah Islam dan Amarmaruf nahi munkar seperti yang dimaksud di atas, dibuat alatnya masing masing yang berupa organisasi :1. 2. Untuk saluran politik kenegaraan (politik praktis) dengan organisasi politik (partai) Untuk saluran masyarakat dengan organisasi non partai.</p> <p>5. Muhammadiyah sebagai organisasi memilih dan menempatkan diri sebagai GERAKAN ISLAM DAN AMAR MARUF NAHI MUNKAR DALAM BIDANG MUAMALAT 6. Muhammadiyah harus menyadari bahwa partai tersebut adalah merupakan obyeknya dan wajib membinanya</p> <p>2) PROGRAM DASAR PERJUANGAN Dengan dawah dan amar maruh nahi munkar dalam arti dan proporsi yang sebenar - benarnya, Muhammadiyah harus dapat membuktikan secara teoritis konsepsionil, secara operasional dan secara konkrit riil, bahwa ajaran Islam mampun mengatur masyarakat dalam Negara Republik Indonesia yang ber Pancasila dan UUD 1945 menjadi masyarakat yang adil dan makmur serta sejahtera, bahagia, materiil, dan spiritual yang diridloi Allah SWT</p> <p>D. Khittah Muhammadiyah tahun 1971 (khittah ujung pandang )1. Muhammadiyah adalah gerakan Dawah Islam yang beramal dalam bidang kehidupan manusia dan masyarakat, tidak mempunyai hubungan organisatoris dengan dan tidak merupakan afiliasi dari sesuatu partai politik atau organisasi apapun 2. Setiap anggota Muhammadiyah, sesuai dengan hak azasinya, dapat tidak memasuki atau memasuki organisasi lain, sepanjang tidak meyimpang dari Anggaran Dasar, Anggaran Rumah Tangga, dan ketentuan ketentuan lain yang berlaku dalam persyarikatan Muhammadiyah</p> <p>3. Untuk lebih memantapkan Muhammadiyah sebagai Gerakan Dawah Islam setelah Pemilu 1971, Muhammadiyah melakukan amar maruf nahi munkar secara konstruktif dan positif terhadap partai Muslimin Indonesia seperti halnya terhadap partai partai politik dan organisasi lainnya 4. Untuk lebih meningkatkan partisipasi Muhammadiyah dalam pelaksanaan pembangunan nasional, mengamanatkan kepada pimpinan pusat Muhammadiyah untuk menggariskan kebijaksanaan dan mengambil langkah langkah dalam pembangunan ekonomi, sosial dan mental spiritual</p> <p>E. Khittah perjuangan Muhammadiyah Tahun 1978 (khittah Surabaya )1) Hakikat Muhammadiyah Muhammadiyah sebagai gerkan, dalam mengikuti perkembangan dan perubahan itu, senantiasa mempunyai perkembangan dan perubahan itu, senantiasa mempunyai kepentingan untuk melaksanakan amar maruf nahi munkar, serta menyelenggarakan gerakan dan amal usaha sesuai dengan lapangan yang dipilihnya, ialah masyarakat; sebagai usaha Muhammadiyah untuk mencapai tujuannya : menegakkan dan menjunjung tinggi agama Islam sehingga terwujud masyarakat Islam yangsebenar benarnya.</p> <p>Di dalam melaksanakan usaha tersebut, Muhammadiyah berjalan di atas prinsip gerkannya, seperti yang dimaksud di dalam matan dan Keyakinan Cita Cita Hidup Muhammadiyah.</p> <p>2) Muhammadiyah dan Masyarakat Sesuai dengan khittahnya, Muhammadiyah sebagai persyarikatan memilih dan menempatkan diri sebagai Gerakan Islam amar amruf nahi munkar dalam masyarakat, dengan maksud yang terutama ialah membentuk keluarga dan masyarakat sejahtera sesuai dengan dawah jamaah Penyelenggaraan amal usaha tersebut merupakan sebagian ikhtiar Muhammadiyah untuk mencapai cita cita hidup yang bersumber ajaran Islam, dan bagi usaha untuk terwujudnya masyakat Islam yang sebenar benarnya.</p> <p>3) Muhammadiyah dan Politik Dalam hubungan ini Muktamar Muhammadiyah ke 38 telah menegaskan bahwa :1. Muhammadiyah adalah gerakan Dawah Islam yang beramal dalam segala bidang kehidupan manusia dan masyarakat, tidak mempunyai hubngan organisatoris dengan dan tidak merupakan afiliasi dari suatu Partai Politik atau Organsasi apapun 2. Setiap anggota Muhammadiyah sesuai dengan hak asasinya dapat tidak memasuki atau memasuki organisasi lain, sepanjang tidak menyimpang dari Anggaran Dasar, Anggaran Rumah Tangga, dan ketentuan yang berlaku dalam persyarikatan Muhammadiyah</p> <p>4) Muhammadiyah dan Ukhuwah Islamiyah Sesuai dengan kepribadiannya, Muhammadiyah akan bekerja sama dengan golongan Islam manapun juga dalam usaha menyiarkan dan mengamalkan agama Islam serta membela kepentingan Dalam melakukan kerjasama tersebut, Muhammadiyah tidak bermaksud menggabungkan dan mensubordinasikan organisasinya dengn organisai atau institusi lainnya.</p> <p>5) Dasar program Muhammadiyah Memulihkan kembali Muhammadiyah sebagai persyarikatan yang menghimpun sebagian anggota masyarakat, terdiri dari muslimin dan muslimat yang beriman teguh, taat beribadah, berakhlaq mulia dan menjadi teladan yang baik di tengah tengah masyarakat. Meningkatkan pengertian dan kematangan anggota Muhammadiyah tentang hak dan kewajiban sebagai warga Negara dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia dan meningkatkan kepekaan sosialnya terhadap persoalan persoalan dan kesulitan hidup Indonesia.</p> <p> Menempatkan persyarikatan Muhammadiyah sebagai gerakan untuk melaksanakan dawah amar maruf nahi munkar ke segenap penjuru dan lapisan masyarakat serta di segala bidang kehidupan di Negara Republik Indonesia yang berdasarkan Pancasila dan Undang Undang Dasar 1945. Mengamanatkan kepada PP Muhammadiyah untuk menyusun penjelasan Khittah Perjuangan Muhammadiyah tersebut. Agar tidak menimbulkan pentafsiran ganda dari kalangan anggota Muhammadiyah yang dapat mengkaburkan identitas Muhammadiyah dan perjuangan sebagai gerkan Dawah amar maruh mahi munkar.</p> <p>E. Khittah Muhammadiyah dalam kehidupan berbangsa dan bernegara Tahun 2002 ( Khittah Denpasar) Muhammadiyah adalah Gerakan Islam yang melaksanakan dawah amar maruf nahi munkar dengan maksud dan tujuan menegakkan dan menjunjung tinggi Agama Islam sehingga terwujudnya masyarakat Islam yang sebenar benarnya. Muhammadiyah berpandangan bahwa berkiprah dalam kehidupan bangsa dan negara merupakan salah satu perwujudan dari misi dan fungsi melaksanakan dawah amar maruf nahi munkar sebagaimana telah terjadi menjadi panggilan sejarahnya sejak zaman pergerakan hingga masa awal dan setelah kemerdekaan Indonesia.</p> <p> Peran dalam kehidupan berbangsa dan bernegara, dilakukan 2 strategi : Pertama, melalui kegiatan politik yang berorientasi pada perjuangan kekuasaan/kenegaraan ( politik praktis) Kedua, melalui kegiatan kemasyarakatan yang bersifat pembinaan atau pemberdayaan masyarakat maupun kegiatan politik tidak langsung yang bersifat mempengaruhi kebijakan negara dengan perjuangan moral</p> <p> Muhammadiyah secara khusus mengambil peran dalam lapangan kemasyarakatan dengan pandangan bahwa aspek kemasyarakatan yang mengarah kepada pemberdayaan masyarakat tidak kalah penting dan strategis daripada aspek perjuangan politik kekuasaan.</p> <p> Kiprah Muhammadiyah dalam kehidupan berbangsa dan bernegara dengan berdasarkan pada khittah perjuangan sebagai berikut :1. Muhammadiyah menyakini bahwa politik dalam kehidupan bangsa dan bernegara merupakan salah satu aspek dari ajaran Islam dalam urusan keduniawian yang harus selalu dimotivasi, dijiwai, dan dibingkai oleh nilai nilai luhur agama dan moral yang utama. 2. Muhammadiyah meyakini bahwa negara dan usaha usaha membangun kehidupan berbangsa dan bernegara, baik melalui perjuangan politik maupun melalui pengembangan masyarakat, untuk terwujudny...</p>