PKP Matematika Kelas VI Bangun Ruang

  • View
    5.165

  • Download
    313

Embed Size (px)

Transcript

LAPORAN PEMANTAPAN KEMAMPUAN PROFESIONAL (PKP) PDGK 4501

UPAYA MENINGKATKAN HASIL BELAJAR MENGHITUNG VOLUME PRISMA SEGI TIGA DAN TABUNG LINGKARAN MELALUI PENGGUNAAN ALAT PERAGA PADA SISWA KELAS VI SD NEGERI PERMANA UTAMA, KECAMATAN MADUKARA, KABUPATEN ASTINAPURADiajukan untuk memenuhi salah satu tugas mata kuliah Pemantapan Kemampuan Profesional (PDGK 4501)

Penyusun: Nama NIM Program Studi Pokjar Masa Registrasi

: : : : :

CITRA RESMI 817800529 S.1 PGSD INDRAPRAHASTA 2010.2

UNIVERSITAS TERBUKA UPBJJ JONGRING SALAKA 20101

ABSTRAK CITRA RESMI NIM. 817800529. Upaya Meningkatkan Hasil Belajar Menghitung Volume Prisma Segi Tiga dan Tabung Lingkaran melalui Penggunaan Alat Peraga pada Siswa Kelas VI SD Negeri Permana Utama, Kecamatan Madukara, Kabupaten Astinapura. Laporan PKP. S.1-PGSD. Universitas Terbuka. 2010. UPBJJ Jongring Salaka. Penelitian ini bertujuan untuk mendeskripsikan peningkatan hasil belajar siswa kelas VI SD Negeri Permana Utama, Kecamatan Madukara, Kabupaten Astinapura dalam menghitung volume prisma segi tiga dan tabung lingkaran dengan menggunakan alat peraga buatan sendiri berbentuk prisma segitiga dan tabung lingkaran satuan melalui pembelajaran kontekstual fokus pemodelan. Lokasi yang dipilih untuk penelitian ini adalah siswa kelas VI SD Negeri Permana Utama Kecamatan Madukara Kabupaten Astinapura dengan jumlah siswa sebanyak 19 siswa yang terdiri dari 14 siswa laki-laki dan 5 siswa perempuan. Kelas VI SD Negeri Permana Utama, Kecamatan Madukara, Kabupaten Astinapura ini merupakan tempat tugas peneliti. Metode penelitian yang digunakan adalah metode tindakan (action research) dalam bentuk penelitian tindakan kelas. Penelitian ini dilaksanakan dalam dua siklus tindakan dan masing-masing siklus terdiri atas tahap-tahap perencanaan, pelaksanaan tindakan, pengamatan, dan refleksi. Pada siklus I diperoleh fakta bahwa siswa masih canggung dalam penggunaan alat peraga. Kegiatan diskusi kelompok selama ini yang dilakukan siswa baru sebatas saling menyalin hasil pekerjaan jika memperoleh tugas mengerjakan soal. Hasl perolehan nilai rata-rata pada siklus I penelitian ini adalah 64,80 dengan nilai tertinggi sebesar 87,50 dan nilai terendah sebesar 50,00. Rata-rata perolehan nilai ini masih berada di bawah kriteria ketuntasan minimum yang dipersyaratkan, yakni 65, sehingga diperlukan penelitian tindakan siklus II. Pada penelitian tindakan siklus II dilakukan beberapa perbaikan yang meliputi perubahan komposisi anggota kelompok, pengarahan atas materi pokok yang lebih jelas, serta latihan-latihan soal pendahuluan. Hasil pembelajaran yang diperoleh meliputi rata-rata nilai hasil pembelajaran siklus II adalah 81,25 dengan nilai tertinggi 100 dan nilai terendah 68,75. Di samping itu, tingkat ketuntasan pembelajaran pada siklus II ini mencapai 100 % yang ternyata lebih tinggi dari prasyarat ketuntasan klasikal sebesar 85 % Oleh karena itu, tidak diperlukan perlakuan pembelajaran pada siklus berikutnya.

2

DAFTAR ISIhalaman LEMBAR PERNYATAAN ........................................................................ LEMBAR IDENTITAS DAN PENGESAHAN ........................................... FORMAT KESEDIAAN SEBAGAI TEMAN SEJAWAT DALAM PENYELENGGARAAN PKP . SURAT PERNYATAAN TEMAN SEJAWAT ... KATA PENGANTAR .. HALAMAN JUDUL PKP EKSAK .............................................................. ABSTRAK .................................................................................................. DAFTAR ISI .............................................................................................. BAB I PENDAHULUAN .............................................................. A. Latar Belakang Masalah ................................................ B. Identifikasi Masalah ..................................................... C. Analisis Masalah ........................................................... D. Rumusan Masalah ......................................................... E. Tujuan Penelitian .......................................................... F. Manfaat Penrlitian ......................................................... BAB II KAJIAN PUSTAKA ...... A. Landasan Teoretis ............................................................. 1. Hakikat Belajar ......................................................... 2. Hasil Belajar .................................................................. 3. Prinsip-prinsip Mata Pelajaran Matematika .................... 4. Evaluasi Pelajaran Matematika ........................................ 5. Alat Peraga ....................................................................... ii iii iv v vi viii ix x 1 1 3 3 4 4 4 6 6 6 7 11 13 14

3

6. Materi Pokok Bahasan Menentukan Volume Bangun Ruang ..... B. Kerangka Berpikir ........................................................ C. Hipotesis Tindakan ....................................................... BAB III PELAKSANAAN PENELITIAN PEMBELAJARAN ...... A. Subjek Penelitian ........................................................... 1. Lokasi Pelaksanaan Penelitian .......................................... 2. Waktu Penelitian ..................................................... 3. Karakteristik Siswa ................................................. B. Deskripsi Persiklus ....................................................... 1. Siklus I ................................................................... 2. Siklus II .................................................................. C. Sumber Data dan Cara Pengambikan Data .............................. D. Tolok Ukur Keberhasilan ........................................................ BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN ................. A. Hasil Penelitian ............................................................. 1. Siklus I ................................................................... 2. Siklus II .................................................................. B. ........ BAB V Pembahasan ...........................................................

19 20 21

22 22 22 22 22 23 23 25 26 27

28 28 28 31 35 40 40 41 42 44

KESIMPULAN DAN SARAN ........................................... A. Kesimpulan .................................................................... B. Saran untuk Tindakan Lebih Lanjut ..............................

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................... LAMPIRAN-LAMPIRAN ...................................................................

4

BAB I PENDAHULUANA. Latar Belakang Masalah Mata pelajaran Matematika di Sekolah Dasar merupakan mata pelajar-an yang dianggap paling sulit oleh siswa sehingga berakibat pada rendahnya hasil belajar mata pelajaran tersebut. Padahal matematika merupakan mata pelajaran yang wajib diberikan bagi siswa sejak Sekolah Dasar hingga Sekolah Menengah Atas. Jumlah jam mata pelajaran matematika cukup banyak dibandingkan dengan mata pelajaran IPA dan IPS. Kemampuan baca tulis dan berhitung bagi siswa SD merupakan syarat naik ke kelas IV. Tes Kemampuan Dasar (TKD) menjadi acuan dalam peningkatan mutu pendidikan khususnya SD kelas III. Persyaratan tersebut dipandang satu keharusan yang harus dikuasai siswa sebelum memasuki kelas tinggi (kelas IV-VI). Matematika merupakan mata pelajaran yang melatih anak untuk berpikir rasional, logis, cermat, jujur dan sistematis. Pola pikir yang demikian sebagai suatu yang perlu dimiliki siswa sebagai bekal dalam kehidupan seharihari.

5

Penerapan matematika dalam kehidupan sehari-hari akan dapat membantu manusia dalam memecahkan masalahmasalah kehidupan dalam berbagai kebutuhan kehidupan. Karena kondisi yang demikian pentingnya, maka matematika diberikan sejak anak memasuki bangku sekolah sejak kelas I sampai kelas XII (SMA). Namun demikian matematika masih kurang diminati anak didik baik di tingkat SD, SMP maupun SMA. Hal yang demikian perlu mendapatkan perhatian bagi guru untuk memperbaiki metode serta pendekatan dalam belajar mengajar sehingga anak didik merasa senang dan termotivasi untuk belajar matematika. Sebagaimana yang terjadi di kelas VI SD Negeri Permana Utama, Kecamatan Madukara, Kabupaten Astinapura di mana hasil belajar siswa pada mata pelajaran matematika merupakan urutan yang terbawah dari semua mata pelajaran yang diajarkan di kelas VI. Diketahui bahwa pada kompetensi dasar menghitung volume prisma segitiga dan tabung lingkaran dari ulangan harian yang dilakukan selama dua kali, hasilnya baru mencapai rata-rata kelas 5,6. Hal tersebut masih sangat perlu diupayakan peningkatannya. Menurut hasil analisis ulangan harian, diketahui bahwa pada Tahun Pelajaran 2008/2009 hasil belajar siswa pada pokok bahasan menentukan volume bangun ruang baru mencapai rata-rata 56 dan pada tahun 2009/2010 baru mencapai rata-rata kelas 59. Hal tersebut menunjukkan bahwa ada kesulitan yang cukup berarti bagi siswa kelas VI dalam memecah-kan dan menyelesaikan soal kompetensi dasar menghitung volume prisma segitiga dan tabung lingkaran, maka perlu upaya peningkatan kemampuan melalui upaya-upaya yang dapat dilakukan oleh guru.

6

Upaya peningkatan kemampuan siswa terhadap pokok bahasan kegiatan volume bangun ruang antara dapat lain melalui penggunaan alat peraga. Penggunaan alat peraga dalam pembelajaran yang diharapkan siswa meningkatkan konsep-konsep mudah. Konsep kemampuan matematika pemahaman terhadap dengan

dipelajarinya

matematika seperti bangun ruang akan mudah dimengerti anak didik pada saat pembelajaran berlangsung. Sifat alat peraga itu sendiri membantu memperjelas konsep-konsep abstrak agar menjadi konkret. Alat peraga akan merangsang minat siswa sekaligus mempercepat proses pemahaman siswa ketika mendapati hal-hal yang abstrak dan yang sulit dimengerti anak. Kebaikan alat peraga bagi pembelajaran juga membuat anak lebih bersemangat karena