Preskes Pedsos Speech Delay

  • Published on
    10-Feb-2018

  • View
    224

  • Download
    1

Embed Size (px)

Transcript

<ul><li><p>7/22/2019 Preskes Pedsos Speech Delay</p><p> 1/32</p><p>Presentasi Kasus Pediatri Sosial</p><p>ANAK LAKI-LAKI USIA 2 TAHUN 3 BULAN DENGAN</p><p>SPEECH DELAYED DEVELOMPMENT</p><p>Oleh :</p><p>Dwi Prasetyo Nugroho G99112057/G-18-13</p><p>Syamsudduha G99112026/G-23-13</p><p>Pembimbing:</p><p>dr. Hari Wahyu Nugroho, Sp.An, M.Kes</p><p>KEPANITERAAN KLINIK SMF ILMU KESEHATAN ANAK</p><p>FAKULTAS KEDOKTERAN UNS/RSUD DR MOEWARDI</p><p>SURAKARTA</p><p>2013</p></li><li><p>7/22/2019 Preskes Pedsos Speech Delay</p><p> 2/32</p><p>BAB I</p><p>STATUS PENDERITA</p><p>I. IDENTITAS PENDERITA</p><p>Nama : An. R</p><p>Umur : 2 tahun 3 bulan</p><p>Jenis Kelamin : Laki-laki</p><p>Agama : Islam</p><p>Nama Ayah : Bp. M</p><p>Pekerjaan Ayah : Swasta</p><p>Nama Ibu : Ny. S</p><p>Pekerjaan Ibu : Ibu Rumah Tangga</p><p>Alamat : Sukoharjo</p><p>Tanggal Pemeriksaan : 16-7-2013</p><p>II. ANAMNESIS</p><p>Alloanamnesis diperoleh dari orangtua pasien pada tanggal 16 Juli 2013.</p><p>A. Keluhan Utama</p><p>Belum bisa berbicara seperti anak seusianya.</p><p>B. Riwayat Penyakit Sekarang</p><p>Pasien merupakan rujukan dari bagian THT yang akan menjalani tes</p><p>BERA. Orang tua pasien mengeluh anak belum bisa berbicara seperti anak</p><p>seusianya. Sampai saat ini, anak tersebut baru bisa mengatakan emoh, pa dan</p><p>ma dan hanya bisa menangis jika menginginkan sesuatu.Sedangkan menurut</p><p>ibu pasien teman seusianya sudah bisa berbicara banyak kata dan bisa</p><p>menyatakan keinginannya tanpa menangis. Ibu pasien merasa anak tersebut</p></li><li><p>7/22/2019 Preskes Pedsos Speech Delay</p><p> 3/32</p><p>selama ini selalu sehat, tidak pernah sakit. Juga suka bermain dengan teman </p><p>temannya, aktif bergerak. Tetapi hanya bicara nya yang agak tertinggal. Di</p><p>keluargapun tidak terdapat yang mengalami keluhan serupa. Pasien sudah</p><p>dapat makan minum sendiri (+) dan baru belajar memakai pakaian sendiri.</p><p>BAB dan BAK tidak ada kelainan.</p><p>C. Riwayat Penyakit Dahulu</p><p> Riwayat makan/ minum makanan/ minuman yang tidak biasa : disangkal</p><p> Riwayat alergi obat dan makanan : disangkal</p><p> Riwayat mondok : disangkal</p><p> Riwayat trauma : disangkal</p><p> Riwayat kejang sebelumnya : disangkal</p><p> Riwayat sakit kuning : disangkal</p><p>D. Riwayat Penyakit Keluarga dan Lingkungan</p><p> Riwayat gangguan serupa di keluarga : disangkal</p><p> Riwayat alergi obat dan makanan : disangkal</p><p>E. Riwayat Penyakit Yang Pernah Diderita</p><p> Faringitis :(+)</p><p> Bronkitis : disangkal</p><p> Pneumonia : disangkal</p><p>Morbili : disangkal</p><p> Pertusis : disangkal</p><p> Meningitis :disangkal</p><p> Malaria : disangkal</p><p> Polio : disangkal</p><p> Demam typoid : disangkal</p><p>Disentri : disangkal</p><p> Reaksi obat : disangkal</p></li><li><p>7/22/2019 Preskes Pedsos Speech Delay</p><p> 4/32</p><p>F. Riwayat Imunisasi</p><p>Jenis I II III IV</p><p>BCG 0 bulan - - -</p><p>DPT 2 bulan 4 bulan 6 bulan -</p><p>POLIO 0 bulan 2 bulan 4 bulan 6 bulan</p><p>Hepatitis B 0 bulan 2 bulan 4 bulan -</p><p>Campak 9 bulan - - -</p><p>Kesimpulan : imunisasi sesuai jadwal IDAI</p><p>G. Riwayat Pertumbuhan dan Perkembangan</p><p> Senyum : umur 2 bulan</p><p> Tengkurap : umur 3 bulan</p><p> Merangkak : umur 5 bulan</p><p> Mengoceh : umur 3 bulan</p><p> Duduk : umur 6 bulan</p><p> Berdiri : umur 1 tahun</p><p> Berjalan : umur 1,5 tahun</p><p> Berbicara 1 kata : 1,5 tahun</p><p> Mengoceh : 1 tahun</p><p> Menyatakan keinginan tanpa menangis : -</p><p>Kesimpulan:</p><p>Kemampuan motorik kasar : setara dengan usiaKemampuan bahasa : tidak setara dengan usia</p><p>Kemampuan adaptif-motorik halus : setara dengan usia</p><p>Kemampuan personal sosial : setara dengan usia</p></li><li><p>7/22/2019 Preskes Pedsos Speech Delay</p><p> 5/32</p><p>H. Riwayat Kesehatan Keluarga</p><p>Ayah : baik </p><p>Ibu : baik </p><p>Saudara kandung : baik </p><p>I. Riwayat Makan dan Minum Anak</p><p> ASI diberikan sejak lahir sampai usia 2 tahun. Frekuensi pemberian 8x/</p><p>hari, lama menyusui + 10 menit, bergantian antara payudara kanan dan</p><p>kiri, setelah menyusu anak tidak menangis.</p><p> Susu formula diberikan sejak usia 6 bulan sampai dengan usia 2 tahun,</p><p>frekuensi pemberian 4-6x/ hari, setiap pemberian 80-120 cc, cara</p><p>pembuatan 2-4 sendok takar dalam 80-120 cc air matang.</p><p> Bubur saring diberikan sejak usia 1 tahun, 3x/ hari</p><p> Buah-buahan mulai diberikan sejak usia 1 tahun, macamnya pisang, jeruk,</p><p>pepaya; frekuensi pemberian 1-2x/ hari.</p><p>J. Pemeliharaan Kehamilan dan Prenatal</p><p>Pemeriksaan di : bidan</p><p>Frekuensi : Trimester I : 1x/ bulan</p><p>Trimester II : 1x/ bulan</p><p>Trimester III : 2x/ bulan</p><p>Keluhan selama kehamilan : Disangkal</p><p>Obat-obatan yang diminum selama kehamilan : vitamin, tablet penambahdarah.</p></li><li><p>7/22/2019 Preskes Pedsos Speech Delay</p><p> 6/32</p><p>K. Riwayat kelahiran</p><p>Lahir sectio secarea di rumah sakit dengan usia kehamilan 36 minggu, berat</p><p>badan lahir 2900 gram, panjang badan 50 cm, menangis kencang setelah lahir.</p><p>L. Pemeriksaan Postnatal</p><p>Pemeriksaan di rumah sakit, frekuensi 3 bulan 3 kali.</p><p>M. Riwayat Keluarga Berencana :</p><p>Ibu penderita menggunakan pil KB</p><p>N. Pohon Keluarga</p><p>An. R, 2 tahun 3 bulan</p></li><li><p>7/22/2019 Preskes Pedsos Speech Delay</p><p> 7/32</p><p>III.PEMERIKSAAN FISIK</p><p>A. Keadaan Umum : CM, gizi kesan baik</p><p>Berat badan : 13 kg</p><p>Tinggi badan : 80 cm</p><p>B. Tanda vital</p><p>Nadi : 112 x/menit, regular, teraba kuat</p><p>Laju Pernapasan : 24 x/menit, reguler</p><p>Suhu : 36,7 0C</p><p>C. Kulit : warna sawo matang, lembab, pucat (-), ikterik (-)</p><p>D. Kepala : bentuk mesocephal, rambut hitam sukar dicabut</p><p>E. Mata : conjungtiva anemis (-/-), sclera ikterik (-/-), air mata</p><p>(+/+), Refleks cahaya (+/+), pupil isokor (3 mm/ 3</p><p>mm), bulat, di tengah, mata cekung (-/-)</p><p>F. Hidung : nafas cuping hidung (-/-), sekret (-/-)</p><p>G. Mulut : sianosis (-), mukosa basah (+)</p><p>H. Telinga : sekret (-), mastoid pain (-), tragus pain (-)</p><p>I. Tenggorok : uvula di tengah, mukosa faring hiperemis (-), tonsil</p><p>T1 T1</p><p>J. Leher : kelenjar getah bening tidak membesar</p><p>K. Thorax</p><p>Bentuk : normochest</p><p>Cor</p><p>Inspeksi : ictus cordis tidak tampak</p><p>Palpasi : ictus cordis tidak kuat angkat</p><p>Perkusi : batas jantung kesan tidak melebar</p><p>Kanan atas : SIC II linea parasternalis dextra</p><p>Kiri atas : SIC II linea parasternalis sinistra</p><p>Kanan bawah : SIC IV linea parasternalis dextra</p></li><li><p>7/22/2019 Preskes Pedsos Speech Delay</p><p> 8/32</p><p>Kiri bawah : SIC V linea medioclavicularis sinistra</p><p>Auskultasi : bunyi jantung I-II intensitas normal, regular, bising (-)</p><p>Pulmo</p><p>Inspeksi : pengembangan dada kanan = kiri, retraksi (-)</p><p>Palpasi : fremitus raba dada kanan = kiri</p><p>Perkusi : sonor di seluruh lapang paru</p><p>Batas paru hepar : SIC VI dextra</p><p>Batas paru lambung : SIC VII Sinistra</p><p>Redup relatif : batas paru hepar </p><p>Redup absolut : hepar </p><p>Auskultasi : suara dasar vesikuler (+/+), suara tambahan RBK (-/-), RBH</p><p>(-/-), wheezing (-/-)</p><p>L. Abdomen</p><p>Inspeksi : dinding perut sejajar dinding dada</p><p>Auskultasi : peristaltik (+) normal</p><p>Perkusi : timpani</p><p>Palpasi : supel, nyeri tekan (-), hepar tidak teraba, lien tidak teraba,</p><p>turgor kulit baik</p><p>M. Ekstremitas :</p><p>Akral dingin Oedema</p><p>- - - -</p><p>- - - -</p><p>Sianosis ujung jari Capilary refill time &lt; 2 detik</p><p>Arteri dorsalis pedis teraba kuat</p><p>- -</p><p>- -</p></li><li><p>7/22/2019 Preskes Pedsos Speech Delay</p><p> 9/32</p><p>N. Status Neurologis</p><p>Koordinasi : baik </p><p>Sensorik : baik </p><p>Motorik : kekuatan +5 +5 tonus N N</p><p>+5 +5 N N</p><p>O. Perhitungan Status Gizi</p><p>1. Secara klinis</p><p>Nafsu makan : baik</p><p>Kepala : rambut jagung (-), susah dicabut (+)</p><p>Mata : CA (-/-), SI (-/-)</p><p>Mulut : bibir kering dan pecah-pecah (-)</p><p>Ekstremitas : pitting oedem (-)</p><p>Status gizi secara klinis : gizi kesan baik</p><p>2. Secara Antropometri</p><p>BB = 13 x 100 % = 104 %(WHO 2006) 2 SD &lt; Z score </p></li><li><p>7/22/2019 Preskes Pedsos Speech Delay</p><p> 10/32</p><p>IV.RESUME</p><p>Pasien merupakan konsulan dari bagian THT yang akan menjalani tes BERA.</p><p>Orang tua pasien mengeluh anak belum bisa berbicara seperti anak seusianya.</p><p>Sampai saat ini, anak tersebut baru bisa mengatakan emoh, pa dan ma dan hanya</p><p>bisa menangis jika menginginkan sesuatu.Sedangkan menurut ibu pasien teman</p><p>seusianya sudah bisa berbicara banyak kata dan bisa menyatakan keinginannya</p><p>tanpa menangis. Ibu pasien merasa anak tersebut selama ini selalu sehat, tidak</p><p>pernah sakit. Juga suka bermain dengan teman temannya, aktif bergerak. Tetapi</p><p>hanya bicara nya yang agak tertinggal. Di keluargapun tidak terdapat yang</p><p>mengalami keluhan serupa. Pasien sudah dapat makan minum sendiri (+) dan</p><p>baru belajar memakai pakaian sendiri. BAB dan BAK tidak ada kelainan.</p><p>Dari hasil pemeriksaan fisik didapatkan tanda vital nadi: 112 x/menit, regular,</p><p>teraba kuat, laju pernapasan: 24 x/menit, reguler dan suhu: 36,7 0C. Tidak</p><p>didapatkan kelainan pada pemeriksaan kepala sampai ekstremitas maupun status</p><p>neurologis. Dari pemeriksaan status gizi, didapatkan BB 13 kg dan TB 90 cm.</p><p>Status gizi secara klinis dan dari perhitungan antropometri kesan gizi baik.</p><p>V. DAFTAR MASALAH</p><p> Kemampuan bahasa setara dengan usia13 bulan</p><p>VI.DIAGNOSA BANDING</p><p> Speech delayed development Stimulisasi kurang</p><p>VII. DIAGNOSIS KERJA</p></li><li><p>7/22/2019 Preskes Pedsos Speech Delay</p><p> 11/32</p><p> Speech delayed development Gizi baik</p><p>VIII. PENATALAKSANAAN</p><p>a. Menunggu hasil tes BERA</p><p>b. Konsul RM untuk terapi wicara</p><p>c. Edukasi:</p><p> Motivasi keluarga mengenai kondisi pasien Konseling</p><p>IX. PROGNOSIS</p><p>Ad vitam : bonam</p><p>Ad sanam : bonam</p><p>Ad fungsionam : bonam</p></li><li><p>7/22/2019 Preskes Pedsos Speech Delay</p><p> 12/32</p><p>BAB II</p><p>TINJAUAN PUSTAKA</p><p>A. PENGERTIAN GANGGUAN BAHASA DAN BICARA</p><p>Ada perbedaan antara bicara dan bahasa. Bicara adalah pengucapan, yang</p><p>menunjukkan keterampilan seseorang mengucapkan suara dalam suatu kata.</p><p>Bahasa berarti menyatakan dan menerima informasi dalam suatu cara tertentu.</p><p>Bahasa merupakan salah satu cara berkomunikasi.</p><p>Bahasa reseptif adalah kemampuan untuk mengerti apa yang dilihat dan</p><p>apa yang didengar. Bahasa ekspresif adalah kemampuan untuk berkomunikasi</p><p>secara simbolis baik visual (menulis, memberi tanda) atau auditorik. Seorang</p><p>anak yang mengalami gangguan berbahasa mungkin saja dapat mengucapkan</p><p>suatu kata dengan jelas tetapi ia tidak dapat menyusun dua kata dengan baik.</p><p>Sebaliknya, ucapan seorang anak mungkin sedikit sulit untuk dimengerti, tetapi ia</p><p>dapat menyusun katakata yang benar untuk menyatakan keinginannya. Masalah</p><p>bicara dan bahasa sebenarnya berbeda tetapi kedua masalah ini sering kali</p><p>tumpang tindih.</p><p>Gangguan bicara dan bahasa terdiri dari masalah artikulasi, masalah suara,</p><p>masalah kelancaran berbicara (gagap), afasia (kesulitan dalam menggunakan</p><p>katakata, biasanya akibat cedera otak) serta keterlambatan dalam bicara atau</p><p>bahasa. Keterlambatan bicara dan bahasa dapat disebabkan oleh berbagai faktor</p><p>termasuk faktor lingkungan atau hilangnya pendengaran.</p><p>Gangguan bicara dan bahasa juga berhubungan erat dengan area lain yang</p><p>mendukung seperti fungsi otot mulut dan fungsi pendengaran. Keterlambatan dan</p><p>gangguan bisa mulai dari bentuk yang sederhana seperti bunyi suara yang tidak</p><p>normal (sengau, serak) sampai dengan ketidakmampuan untuk mengerti atau</p></li><li><p>7/22/2019 Preskes Pedsos Speech Delay</p><p> 13/32</p><p>menggunakan bahasa, atau ketidakmampuan mekanisme oralmotor dalam</p><p>fungsinya untuk bicara dan makan.</p><p>Gangguan perkembangan artikulasi meliputi kegagalan mengucapkan satu</p><p>huruf sampai beberapa huruf. Sering terjadi penghilangan atau penggantian bunyi</p><p>huruf itu sehingga menimbulkan kesan bahwa bicaranya seperti anak kecil. Selain</p><p>itu juga dapat berupa gangguan dalam pitch, volume atau kualitas suara.</p><p>Afasia yaitu kehilangan kemampuan untuk membentuk kata-kata atau</p><p>kehilangan kemampuan untuk menangkap arti kata-kata sehingga pembicaraan</p><p>tidak dapat berlangsung dengan baik. Anakanak dengan afasia didapat memiliki</p><p>riwayat perkembangan bahasa awal yang normal, dan memiliki onset setelah</p><p>trauma kepala atau gangguan neurologis lain (sebagai contohnya kejang).</p><p>Gagap adalah gangguan kelancaran atau abnormalitas dalam kecepatan</p><p>atau irama bicara. Terdapat pengulangan suara, suku kata atau kata, atau suatu</p><p>bloking yang spasmodik, bisa terjadi spasme tonik dari otot-otot bicara seperti</p><p>lidah, bibir, dan laring. Terdapat kecenderungan adanya riwayat gagap dalam</p><p>keluarga. Selain itu, gagap juga dapat disebabkan oleh tekanan dari orang tua agar</p><p>anak bicara dengan jelas, gangguan lateralisasi, rasa tidak aman, dan kepribadian</p><p>anak.</p><p>Stimulasi yaitu kegiatan merangsang kemampuan dasar anak agar anak</p><p>tumbuh dan berkembang secara optimal. Setiap anak perlu mendapat stimulasi</p><p>rutin sedini mungkin dan terus menerus pada setiap kesempatan yang dapat</p><p>dilakukan oleh ibu, ayah, pengasuh, maupun orangorang terdekat dalam</p><p>kehidupan seharihari. Kurangnya stimulasi dapat menyebabkan gangguan yang</p><p>menetap.</p><p>Gangguan bicara menurut para ahli adalah sebagai berikut :</p><p>1. Menurut Van Riper</p><p>Berbicara dikatakan terganggu bila berbicara itu sendiri membawa perhatian</p><p>yang tidak menyenangkan pada si pembicara, komunikasi itu sendiri</p><p>terganggu, atau menyebabkan si pembicara menjadi kesulitan untuk</p></li><li><p>7/22/2019 Preskes Pedsos Speech Delay</p><p> 14/32</p><p>menempatkan diri (terlihat aneh, tidak terdengar jelas, dan tidak</p><p>menyenangkan).</p><p>2. Menurut Berry and Eisenson</p><p>Gangguan pada berbicara: (1) Tidak mudah didengar, (2) Tidak langsung</p><p>terdengar dengan jelas, (3) Secara vocal terdengar tidak enak, (4) Terdapat</p><p>kesalahan pada bunyi-bunyi tertentu, (5) bicara itu sendiri sulit diucapkannya,</p><p>kekurangan nada dan ritme yang normal, (6) Terdapat kekurangan dari sisi</p><p>linguistik, (7) Tidak sesuai dengan umur, jenis kelamin, dan perkembangan</p><p>fisik pembicara, dan (8) Terlihat tidak menyenangkan bila ia berbicara.</p><p>B. PROSES FISIOLOGIS BICARA</p><p>Menurut beberapa ahli komunikasi, bicara adalah kemampuan anak untuk</p><p>berkomunikasi dengan bahasa oral (mulut) yang membutuhkan kombinasi yang</p><p>serasi dari sistem neuromuskular untuk mengeluarkan fonasi dan artikulasi suara.</p><p>Proses bicara melibatkan beberapa sistem dan fungsi tubuh, melibatkan sistem</p><p>pernapasan, pusat khusus pengatur bicara di otak dalam korteks serebri, pusat</p><p>respirasi di dalam batang otak dan struktur artikulasi, resonansi dari mulut serta</p><p>rongga hidung.</p><p>Terdapat 2 hal proses terjadinya bicara, yaitu proses sensoris dan motoris.</p><p>Aspek sensoris meliputi pendengaran, penglihatan, dan rasa raba berfungsi untuk</p><p>memahami apa yang didengar, dilihat dan dirasa. Aspek motorik yaitu mengatur</p><p>laring, alat-alat untuk artikulasi, tindakan artikulasi dan laring yang bertanggung</p><p>jawab untuk pengeluaran suara.</p><p>Di dalam otak terdapat 3 pusat yang mengatur mekanisme berbahasa, dua</p><p>pusat bersifat reseptif yang mengurus penangkapan bahasa lisan dan tulisan serta</p><p>satu pusat lainnya bersifat ekspresif yang mengurus pelaksanaan bahsa lisan dan</p><p>tulisan. Ketiganya berada di hemisfer dominan dari otak atau sistem susunan saraf</p><p>pusat.</p></li><li><p>7/22/2019 Preskes Pedsos Speech Delay</p><p> 15/32</p><p>Kedua pusat bahasa reseptif tersebut adalah area 41 dan 42 disebut area</p><p>wernick, merupakan pusat persepsi auditoro-leksik yaitu mengurus pengenalan</p><p>dan pengertian segala sesuatu yang berkaitan dengan bahasa lisan (verbal). Area</p><p>39 broadman adalah pusat persepsi visuo-leksik yang mengurus pengenalan dan</p><p>pengertian segala sesuatu yang bersangkutan dengan bahasa tulis. Sedangkan area</p><p>Broca adalah pusat bahsa ekspresif. Ketiga pusat tersebut berhubungan satu sama</p><p>lain melalui serabut asosiasi.</p><p>Saat mendengar pembicaraan maka getaran udara yang ditimbulkan akan</p><p>masuk melalui lubang telinga luar kemudian menimbulkan getaran pada</p><p>membrane timpani. Dari sini rangsangan diteruskan oleh ketiga tulang kecil</p><p>dalam telinga tengah ke telinga bagian dalam. Di telinga bagian dalam terdapat</p><p>reseptor sensoris untuk pendengaran yang disebut Coclea. Saat gelombang suara</p><p>menca...</p></li></ul>