RMK SIA (Budaya, Kecendrungan Resiko, Dan Persepsi Resiko)

  • Published on
    21-Jul-2015

  • View
    82

  • Download
    0

Embed Size (px)

Transcript

<p>STUDI TENTANG LINTAS BUDAYA PENINGKATAN KOMITMEN DALAM PERILAKU PROYEK PERANGKAT LUNAK ABSTRAK Salah satu keputusan paling sulit bagi seorang manajer adalah menghadapi apakah akan melanjutkan atau meninggalkan proyek bermasalah. Studi yang dipublikasikan menunjukkan bahwa proyek perangkat lunak gagal sering diizinkan untuk dilanjutkan terlalu lama sebelum tindakan manajemen yang tepat diambil untuk menghentikannya. Tingkat sunk cost yang terkait dengan proyek-proyek tersebut telah ditawarkan sebagai satu penjelasan untuk eskalasi perilaku komitmen ini. Mengapa penelitian sebelumnya gagal untuk mempertimbangkannya adalah karena konsep-konsep dari teori pengambilan risiko (seperti kecenderungan risiko dan persepsi risiko) mempengaruhi kesediaan para pengambil keputusan untuk melanjutkan proyek. Untuk lebih memahami faktor-faktor yang dapat menyebabkan pengambil keputusan untuk melanjutkan proyek semacam itu, studi ini meneliti tingkat dari sunk cost bersama dengan kecenderungan risiko dan persepsi risiko para pengambil keputusan. Faktor-faktor ini dinilai untuk cross-budaya menggunakan percobaan laboratorium, dilakukan pencocokan tiga budaya (Finlandia, Belanda, dan Singapura). Hasil yang diperoleh tingkat sunk cost dan persepsi risiko para pengambil keputusan memberikan kontribusi signifikan terhadap kesediaan mereka untuk melanjutkan proyek. Selain itu, kecenderungan risiko pembuat keputusan berbanding terbalik dengan persepsi risiko. Hubungan terbalik secara signifikan lebih kuat di Singapura (rendah penghindaran budaya ketidakpastian) daripada di Finlandia dan Belanda (menghindari budaya ketidakpastian yang tinggi). Hasil ini mengungkapkan beberapa faktor di balik kemauan para pengambil keputusan ' untuk melanjutkan proyek. LANDASAN TEORI DAN HIPOTESIS Persepsi risiko proyek adalah "penilaian pembuat keputusan tergantung dari risiko yang melekat dalam situasi "(Sitkin dan Pablo 1992). Berdasarkan definisi kita tentang risiko, peristiwa dianggap berisiko jika hasilnya tidak pasti dan dapat mengakibatkan kerugian (Barki et al 1993;. Mellers dan Chang 1994). Risiko kecenderungan adalah kecenderungan pembuat keputusan untuk mengambil tindakan berisiko (Kogan dan Wallach 1964; Sitkin dan Pablo 1992) . Pengambilan teori risiko menunjukkan bahwa persepsi risiko dan kecenderungan individu mempengaruhi resiko mereka dalam berperilaku (Sitkin dan Pablo 1992). Karena kecenderungan risiko dan persepsi risiko adalah faktor individu, mereka mungkin dibentuk oleh latar belakang budaya pengambil keputusan. Faktor budaya yang berhubungan dengan kecenderungan risiko dan persepsi risiko adalah menghindari ketidakpastian, didefinisikan sebagai sejauh mana orang berbudaya merasa terancam oleh situasi yang tidak diketahui (Hofstede 1991). Tingginya budaya penghindaran ketidakpastian dimiliki oleh sejumlah mayoritas orang yang hanya menerima risiko yang telah dikenali dan takut situasi ambigu. Sebaliknya, budaya orang yang menghindari ketidakpastian rendah cenderung merasa nyaman dengan situasi ambigu dan risiko baru H1 : Dalam semua kebudayaan, kecenderungan risiko akan memiliki efek terbalik yang signifikan pada persepsi risiko dan H1a : hubungan terbalik antara kecenderungan risiko dan persepsi risiko akan lebih kuat dalam budaya yang lebih rendah pada penghindaran resiko. Literatur empiris menunjukkan bahwa kecenderungan mengambil risiko mempengaruhi pemahaman atas risiko (Brockhaus 1980; Vlek dan Stallen 1980). Orang-orang dengan kecenderungan risiko tinggi mungkin memiliki persepsi risiko yang sangat rendah sementara orang dengan kecenderungan risiko rendah mungkin masih memiliki persepsi risiko yang tepat. H2 : Dalam semua budaya, persepsi risiko akan memiliki efek terbalik yang signifikan pada kesediaan untuk melanjutkan proyek. Pengambil keputusan cenderung lebih bersedia untuk melanjutkan proyek ketika persepsi risiko mereka rendah. Sitkin dan Weingart (1995) melaporkan bahwa pengambil keputusan cenderung membuat keputusan yang lebih berisiko ketika persepsi risiko mereka rendah. Penyedia hasil mereka dukungan untuk hubungan terbalik antara persepsi risiko dan kemauan pengambil keputusan 'untuk melanjutkan proyek</p> <p>H3 : Dalam semua kebudayaan, kecenderungan risiko yang akan memiliki efek langsung yang signifikan pada kesediaan untuk melanjutkan proyek. Oleh karena itu, kecenderungan risiko dapat menjadi penentu perilaku para pengambil keputusan 'ketika mereka berada di fronted dengan pilihan berisiko, termasuk keputusan-keputusan tentang apakah akan melanjutkan atau tidak sebuah proyek. H4 : Dalam semua kebudayaan, tingkat biaya terpendam akan memiliki pengaruh negative yang signifikan pada persepsi risiko, dan H4a : hubungan negative antara tingkat persepsi resiko dan biaya terpendam akan lebih kuat dalam budaya yang penghindaran ketidakpastiannya lebih rendah. Ada hubungan terbalik antara tingkat biaya terpendam dan persepsi risiko. Hubungan semacam ini mungkin saja terjadi, misalnya, jika pembuat keputusan menyamakan tingkat biaya terpendam dengan tingkat penyelesaian proyek. Ini kemungkinan tidak dapat diabaikan karena tingkat biaya terpendam dan tingkat penyelesaian proyek sering kali dimanipulasi bersama-sama dalam percobaan. H5 : Dalam semua kebudayaan, tingkat biaya terpendam akan memiliki efek langsung yang signifikan terhadap kesediaan untuk melanjutkan proyek. untuk menilai apakah hubungan ini secara langsung, dimediasi, atau sebagian langsung dan sebagian dimediasi, adalah perlu untuk menambahkan sebuah hipotesis yang menyatakan tingkat biaya terpendam memiliki efek langsung pada kesediaan pembuat keputusan untuk melanjutkan proyek. HASIL PENELITIAN</p> <p>Tabel diatas menunjukkan H1, H2, dan H5 terbukti berpengaruh secara signifikan, sedangkan H3 dan H4 tidak berpengaruh secara signifikan.</p> <p>Hasil penelitian menunjukkan bahwa koefisien jalur dari kecenderungan resiko terhadap risiko persepsi dalam struktur model untuk Singapura secara signifikan lebih kuat dari koefisien jalur yang sesuai dalam struktural model untuk Finlandia (t = 11,57, p </p>