Sekilas tentang Logging Sumur

  • Published on
    11-Jan-2016

  • View
    11

  • Download
    0

Embed Size (px)

DESCRIPTION

materi

Transcript

Mengenal sekilas logging sumurLoging sumur (well logging) juga dikenal dengan borehole logging adalah cara untuk mendapatkan rekaman log yang detail mengenai formasi geologi yang terpenetrasi dalam lubang bor. Log dapat berupa pengamatan visual sampel yang diambil dari lubang bor (geological log), atau dalam pengukuran fisika yang dieroleh dari respon piranti instrumen yang di pasang didalam sumur (geohysical log). Well loging dapat digunakan dalam bidang eksplorasi minyak dan gas, groundwater, mineral, environmental and geotechnical.Geophysical well logsIndustri minyak dan gas merekam properti batuan dan fluida untuk mencari zona hidrokarbon dalam formasi geologi yang menarik dengan borehole. Prosedur logging terdiri dari menurunkan logging toolpada wireline kedalam sumur minyak atau lubang, untuk mengukur properti batuan dan fluida pada formasi. Interpretasi dari pengukuran ini digunakan untuk menentukan letak kedalaman potensial dari zona yang mengandung minyak dan gas (hydrocarbon). Alat loging dikembangkan selama puluhan tahun untuk mengukur kelistikan, akustik, radioaktif, elektromagnetik, dan properti lain pada batuan. Logging biasanya dilakukan dengan menggunakan alat logging yang ditarik keluar dari lubang sumur. Data direkam dalam bentuk print kertas yang biasa disebut sebagai Well log dan dikirim ke kantor dalam bentuk digital. Log sumur merekam pada interval tertentu saat pengeboran pada lubang sumur dan kedalaman pengeboran berkisar antara 300m sampai 8000m (1000 ft sampai 25000 ft) atau lebih.

WIRELINE DAN WHILE DRILLING WELL LOGGINGLogging sumur adalah pengukuran dalam lubang sumur menggunakan instrumen yang ditematkan pada ujung kabel wireline dalam lubang bor. Wireline terdiri atas outer wire rope dan inner wire group of wires. Kabel luar memberikan kekuatan untuk menurunkan dan mengangkat instrumen dan kabel dalam berupa transmisi untuk mengatur peralatan logging dan untukmentelemetrikan data uphole ke perangkat perekaman di permukaan.Pada tahun 1980an, teknik baru ditemukan, Logging While Drilling (LWD), diperkenalkan degan menghasilkan informasi tentang sumur. Pada sensor yang terletak diujung kabel wireline, sensor terintegrasi dengan drill string dan pengukuran dilakuka saat pengeboran. Ketika melakukan loging sumur setelah drill string dikeluarkan dari sumur. LWD mengukur parameter geologi didalam sumur yang telah dibor. Karena terdapat dua kabel yang terkoneksi dengan permukaan, data direkam kebawah dan diangkat kembali ketika drill string dikeluarkan dalam lubang. Subset kecil dari data pengukuran dapat ditransmisikan ke permukaan real time menggunakan pressure pulses dalam wells mud fluid colomn. data telemetri dari dalam tanah mempunyai bandwidth yang kecil kurang dari 100bit per detik, sehingga informasi dapat didapat real time dengan bandwidth yang kecil.

Geological logsDalam industri perminyakan, log geologi umumnya disebut mud logs, mud loging digunakan untuk membawa cutting dari batuan yang hancur akibat terkena mata bor (bits), ke permukaan melalui rotary drilling.Wellsite Geologist atau mudloger, mendiskripsikan cutting, memonitor jejak gas alam didalam lumpur (mud), didalam operasi rig baik dalam fase peneboran ataupun tidak. geologist menganalisa cutting yang merambat ke atas dalam lubang bor yang bercampur dengan lumpur (mud) atau drilling fluid yang terpompa kedalam lubang bor melalui drilling string/ pipa dan kembali ke permukaan melalui flow line. Cutting kemudian terpisah dari drilling fluid yang bergerak melewati shale shakers dan tersempel pada interval kedalaman pengeboran (dideterminasi dengan menggunakan operator, tetapi interval 10, 20, 30 dan 50 adalah interval yang bisananya digunakan pada penampang yang berbeda dari lubang bor), di analisis dan didiskripsikan oleh logging geologist pada saat tugas. Tipikal mud log memperlihatkan formasi gas (unit gas atau ppm), rata rata penetrasi (ROP, dalam unit dari inverse kecepatan, atau T/L); sempel lithologi didiskripsikan, geologi interpretatif berbasis ROP, formasi gas/oil cut-stain-flourescense, dan kurva gas termasuk kurva total gas (unit gas = ppm/1000) dan berat methane, dan informasi tambahan dari wellbore (deviasi survey), casing shoe depth dan formation top.

CoringContoh batuan yang diambil dari bawah permukaan, dan core umumnya diambil pada kedalaman tertentu yang prospektif,Data core merupakan data yang paling baik untuk mengetahui kondisi bawah permukaan.Data-data yang didapat dari core:- Data Analisa inti batuan secara kualitatif- Data Analisa inti batuan secara kuantitaifData Analisa inti batuan secara kualitatifAnalisa ini dapat dengan cepat mendeterminasi jenis dari litologi,kedalaman yang diteliti dari litologi,zona hidrokarbon,komposisi formasi,serta informasi paleontologi. Karena pada inti batuan dapat terlihat jenis litologi,kumpulan fauna,struktur sedimen,tekstur batuan,tanda-tanda ada atau tidaknya hidrokarbon,juga kedalaman sampel inti batuanInformasi dari inti batuan yang penting diantaranya:a. Pemerian batuan secara lengkapb. Fosil yang terkandung dalam inti batuan dapat dipakai sebagai petunjuk di dalam pemboran selanjutnya, dan penunjuk arah kemana harus dilakukan pemboran selanjutnya apabila dikorelasikan dengan data dari sumur lainc. Menunjukan sifat-sifat fasies dalam sedimen klastik,selanjutnya dapat diketahui fasies sedimenter pada sumur bor yang bersangkutand. Untuk batuan yang mempunyai perlapisan,inti batuan dapat diukur jurus dan kemiringannyaAnalisa inti batuan secara kuantitatifHasil dari analisa ini adalah harga porositas,permeabilitas dan kejenuhan cairan yang terkandung di dalam inti batuan dari batuan reservoar yang akan ditentukan cadangan hidrokarbonnya.Pemilihan inti batuan yang akan dianalisa terutama pada daerah kontak,baik kontak minyak dan gas maupun kontak air dan gas,biasanya kontak-kontak tersebut mempunyai jenis batuan yang sifatnya lempungan,terutama kontak antara gas dan minyak.disamping pada daerah kontak inti batuan juga dianalisa pada daerah yang kejenuhan hidrokarbonnya relatif tinggi,terutama pada daerah minyakAnalisis ini Batuan ditinjau dari Sedimentologi dan Geologi ReservoarAnalisis core lebih dititikberatkan pada analisis sedimentologi dalam penentuan lingkungan pengendapan.Deskripsi core dan analisis petrografi adalah pelengkap analisis core untuk menentukan baberapa faktor seperti lingkungan pengendapan,pengindentifikasian rekahan dan mineralogi dan pengaruhnya terhadap kualitas batuan dan produksi.Analisis tersebut digunakan untuk menentukan:1.Deskripsi detil batuan sedimen2.Hubungan dan konektivitas dari matrik dan porositas rekahan3.Tipe batuan dan karakteristik tekstur4.Mineralogi dan asal butiran5.Komposisi mineralogi dari pada matrik dan semen6.Hubungan antara butiran,semen,matrik dan porositas

Recommended

View more >