Sistem Pencatatan Akuntansi Singapura

  • Published on
    05-Dec-2015

  • View
    23

  • Download
    13

Embed Size (px)

DESCRIPTION

akutansi

Transcript

<p>SISTEM PENCATATAN AKUNTANSI SINGAPURA </p> <p>Artikel ini adalah artikel pertama dalam serangkaian artikel yang disiapkan oleh Janus Corporate Solutions untuk memberikan pedoman umum mengenai standar akuntansi di Singapura. Harap dicatat bahwa ini bukan sebuah kompilasi komprehensif standar atau nasihat profesional tapi hanya gambaran luas materi pelajaran.</p> <p>LATAR BELAKANG</p> <p>Badan usaha di seluruh dunia melaporkan kinerja keuangan mereka melalui pelaporan keuangan. Secara historis, format pelaporan keuangan telah bervariasi dari satu negara ke negara lain dan praktek keuangan masing-masing negara pelaporan mengikuti seperangkat prinsip, aturan, atau konvensi yang berkembang dalam lingkungan politik, hukum, ekonomi, dan budaya dari negara itu. Laporan keuangan akibatnya sering kekurangan comprehensibility internasional dan penerimaan.</p> <p>Dalam dunia global saat ini, informasi keuangan yang sebanding, transparan, dan dapat diandalkan merupakan dasar untuk kelancaran fungsi pasar modal global. Oleh karena itu, kebutuhan untuk standar sebanding pelaporan keuangan telah menjadi penting karena pertumbuhan dramatis dalam jumlah, mencapai, dan ukuran perusahaan multinasional, investasi langsung asing, lintas-perbatasan pembelian dan penjualan efek, serta jumlah asing sekuritas listing di bursa efek.</p> <p>Standar akuntansi terdiri dari seperangkat prinsip dan praktek pemerintahan untuk pengobatan berbagai transaksi keuangan. Tujuan utama dari standar akuntansi adalah untuk menetapkan pengakuan, pengukuran, penyajian dan pengungkapan yang berhubungan dengan transaksi dan peristiwa yang penting dalam laporan keuangan untuk tujuan umum. Pernyataan ini memberikan informasi tentang kinerja, posisi dan arus kas yang berguna untuk berbagai pengguna dalam membuat keputusan keuangan. Para pengguna laporan keuangan meliputi investor sekarang dan potensial, karyawan, pemberi pinjaman, pemasok dan kreditur usaha lainnya, pelanggan, pemerintah dan badan-badan mereka dan masyarakat umum. Mereka menggunakan laporan keuangan untuk memenuhi beberapa kebutuhan yang berbeda mereka untuk informasi.</p> <p>Kekuatan pendorong yang paling penting dalam pengembangan standar akuntansi internasional adalah International Accounting Standards Board (IASB) - independen, penetapan standar akuntansi tubuh Yayasan IFRS. Tujuan umum dari IASB adalah untuk memajukan harmonisasi praktek akuntansi melalui perumusan standar akuntansi dan untuk mempromosikan penerimaan mereka di seluruh dunia. Standar Pelaporan Keuangan Internasional (IFRS) yang dikeluarkan oleh IASB secara luas digunakan sebagai tolak ukur untuk mengukur kesehatan keuangan usaha. Keandalan dan kualitas kerangka kerja yang tinggi tetapi panjang dan rumit.</p> <p>STANDAR AKUNTANSI DI SINGAPURA</p> <p>Di Singapura, standar akuntansi dikenal sebagai Singapore Pelaporan Standar Akuntansi Keuangan (SFR) dan didasarkan pada IFRS. Semua perusahaan dengan periode keuangan yang dimulai pada atau setelah tanggal 1 Januari 2003 memiliki mematuhi SFRs.</p> <p>Akrual berbasis akuntansi adalah salah satu pelaku utama dari standar akuntansi Singapura. Laporan keuangan disusun atas dasar akrual. Di bawah dasar ini, pengaruh transaksi dan peristiwa lainnya diakui ketika mereka terjadi (dan bukan sebagai kas atau setara kas diterima atau dibayar) dan mereka dicatat dalam catatan akuntansi dan dilaporkan dalam laporan keuangan periode yang mereka berhubungan . Laporan keuangan yang disusun atas dasar akrual menginformasikan pengguna tidak hanya transaksi masa lalu yang melibatkan pembayaran dan penerimaan kas tetapi juga kewajiban untuk membayar tunai di masa depan dan sumber daya yang merupakan kas yang akan diterima di masa depan.</p> <p>Set keseluruhan standar akuntansi di Singapura mengandung sekitar 39 standar yang berbeda dengan masing-masing dinamakan sebagai standar FRS X misalnya FRS 1. Setiap standar mencakup topik tertentu seperti penyajian laporan keuangan, pengakuan pendapatan, akuntansi untuk persediaan, dan sebagainya.</p> <p>SINGAPURA STANDAR AKUNTANSI UNTUK BADAN KECIL</p> <p>Dalam dunia yang terus berubah dan menuntut, standar akuntansi semakin menjadi lebih kompleks. Hal ini membuatnya lebih dan lebih sulit bagi usaha kecil untuk merasa yakin bahwa mereka berada dalam kepatuhan. Mengikuti SFRs penuh sulit bagi entitas ukuran kecil dan menengah (UKM), karena mereka menemukan persyaratan untuk menjadi beban pada sumber daya yang berharga kecil mereka. Seperti di banyak negara lain, UKM merupakan bagian terbesar dari perusahaan yang beroperasi di Singapura.</p> <p>Sebagai ukuran untuk mengatasi kebutuhan spesifik dari internasional UKM IASB mengeluarkan IFRS khusus untuk UKM pada tahun 2009. Setelah ini, Dewan Standar Akuntansi (ASC) dari Singapura juga mengumumkan penerbitan Singapore Financial Reporting Standard (SFR) untuk Entitas Kecil pada November 2010.</p> <p>Para SFRs untuk Entitas Kecil merupakan kerangka alternatif SFRs penuh untuk entitas yang memenuhi syarat di Singapura. SFRs untuk SE berkaitan erat dengan IFRS untuk Entitas Kecil, dan itu dikeluarkan setelah berkonsultasi rumit dengan stakeholder. Ini memberikan standar pelaporan keuangan opsional untuk entitas kecil untuk melaporkan periode yang dimulai pada atau setelah 1 Januari 2011.</p> <p>Tujuan dari SFRs untuk SE adalah untuk memberikan beberapa bantuan kepada entitas kecil dari sesuai dengan SFRs penuh sambil memastikan kualitas, transparansi dan komparatif, yang dapat bermanfaat bagi komunitas investasi dan pengguna laporan keuangan lainnya.</p> <p>Sebuah perusahaan Singapura yang didirikan atau cabang Singapura perusahaan asing yang memenuhi syarat untuk menerapkan SFRs untuk SE disediakan -</p> <p>Hal ini tidak akuntabelIni menerbitkan tujuan umum laporan keuangan untuk pengguna eksternalIni adalah entitas kecil. Entitas memenuhi syarat sebagai entitas kecil jika memenuhi setidaknya dua dari tiga kriteria berikut: \Jumlah pendapatan tahunan tidak lebih dari S $ 10.000.000Jumlah aset bruto tidak lebih dari S $ 10.000.000Total jumlah karyawan tidak lebih dari 50Harus dicatat bahwa SFRs untuk SE berlaku efektif sejak 1 Januari 2011 dan dalam rangka memenuhi persyaratan untuk SFRs disederhanakan, suatu entitas harus memenuhi kriteria untuk masing-masing dua tahun sebelumnya berturut-turut. Sebuah entitas yang memenuhi syarat di bawah kriteria dapat mematuhi standar sampai jatuh keluar dari ambang ukuran untuk dua periode pelaporan berturut-turut dan dalam kasus seperti itu perusahaan harus mengikuti SFRs penuh.</p> <p>Sebuah anak perusahaan dari perusahaan induk yang mengikuti SFRs penuh masih bisa mengadopsi SFRs untuk UKM, disediakan, itu memenuhi kriteria yang ditentukan.</p> <p>Pertimbangan</p> <p>Sampai saat ini semua entitas terdaftar di Singapura terlepas dari ukuran yang mengikuti SFRs penuh. Sekarang ada SFRs terutama untuk entitas kecil, perusahaan yang memenuhi syarat untuk standar baru harus mempertimbangkan beberapa poin penting sebelum mengadopsi SFRs untuk SE. Perusahaan juga harus meninjau rencana pertumbuhan mereka dan sifat usaha mereka sebelum penerapan standar tersebut. Beberapa masalah yang perlu diteliti adalah</p> <p>Transisi biaya - biaya pelatihan, sistem akuntansi dan perangkat lunakMasa Depan rencana - Rencana untuk IPO, kemungkinan bisnis melebihi ambang batas ukuranKelompok pertimbangan - dampak terhadap perusahaan pemegangPembiayaan - Lembaga keuangan dan pemberi pinjaman mencari pernyataan penuh SFRs</p> <p>Perusahaan marjinal yang berada di ambang melanggar ambang ukuran akan lebih baik mengikuti SFRs penuh daripada terombang-ambing antara standar. Demikian juga, perusahaan yang terbiasa dengan SFRs penuh, mereka milik kelompok atau dimiliki oleh perusahaan induk yang mengikuti SFRs penuh dan perusahaan, yang akan terpengaruh secara negatif oleh pengobatan beberapa elemen akuntansi di bawah versi sederhana, harus menahan diri dari mengadopsi SFRs untuk SE.</p> <p>Singkatnya SFRs disederhanakan untuk entitas kecil akan ideal untuk perusahaan startup dan perusahaan yang menemukan masalah dengan SFRs penuh dan perusahaan-perusahaan yang laporan keuangannya tidak digunakan oleh pihak eksternal.</p> <p>Set lengkap Standar Akuntansi Singapura tersedia di Standar Akuntansi Dewan Singapura.</p> <p>Pada dasarnya standar akuntansi merupakan pengumuman atau ketentuan resmi yang dikeluarkan badan berwenang di lingkungan tertentu tentang pedoman umum yang dapat digunakan manajemen untuk menghasilkan laporan keuangan. Dengan adanya standar akuntansi, laporankeuangan diharapkan dapat menyajikan informasi yang relevan dan dapat dipercaya kebenarannya. Standar akuntansi juga digunakan oleh pemakai laporan keuangan seperti investor, kreditor, pemerintah, dan masyarakat umum sebagai acuan untuk memahami dan menganalisis laporan keuangan sehingga memungkinkan mereka untuk mengambil keputusan yang benar. Dengan demikian, standar akuntansi memiliki peranan penting bagi pihak penyusun dan pemakai laporan keuangan sehingga timbul keseragaman atau kesamaan interpretasi atas informasi yang terdapat dalam laporan keuangan.</p> <p>Secara garis besar ada empat hal pokok yang diatur dalam standar akuntansi. Yang pertama berkaitan dengan definisi elemen laporan keuangan atau informasi lain yang berkaitan. Definisi digunakan dalam standar akuntansi untuk menentukan apakah transaksi tertentu harus dicatat dan dikelompokkan ke dalam aktiva, hutang, modal, pendapatan dan biaya. Yang kedua adalah pengukuran dan penilaian. Pedoman ini digunakan untuk menentukan nilai dari suatu elemen laporan keuangan baik pada saat terjadinya transaksi keuangan maupun pada saat penyajian laporan keuangan (pada tanggal neraca). Hal ketiga yang dimuat dalam standar adalah pengakuan, yaitu kriteria yang digunakan untuk mengakui elemen laporan keuangan sehingga elemen tersebut dapat disajikan dalam laporan keuangan. Yang terakhir adalah penyajian dan pengungkapan laporan keuangan. Komponen keempat ini digunakan untuk menentukan jenis informasi dan bagaimana informasi tersebut disajikan dan diungkapkan dalam laporan keuangan. Suatu informasi dapat disajikan dalam badan laporan (Neraca, Laporan Laba/Rugi) atau berupa penjelasan (notes) yang menyertai laporan keuangan.</p> <p>Nah yang akan dibahas adalah praktik akuntansi yang ada di Singapura. DiSingapura adopsi penuh Standar Akuntansi Internasional tidaklah menjadi masalah. Regulator di negara ini telah meminta perusahaan di Singapura untuk mengikutiSingapore Reporting Standards (FRS)mulai 1 Januari 2003 dan FRS sendiri diadopsi dari AIS. Sampai April 2005 Singapura telah mengadopsi semua Standar Akuntansi Keuangan yang dikeluarkan oleh IASB, kecuali AIS No.40 tentangInvestment Property, yang direvisi oleh IASB dan berlaku pada 1 Januari 2005, sehingga untuk hal tersebut Dewan Standar Singapura memberlakukan secara efektif pada 1 Januari 2007.</p> <p>Singapore Standar Pelaporan Keuangan (FRSs) adalah standar akuntansi yang diatur dalam Singapore Companies Act. Para FRSs yang dikeluarkan oleh Dewan Standar Akuntansi (ASC), yang dibentuk oleh Departemen Keuangan. Perusahaan asing tercatat di bursa efek Singapura mungkin menyiapkan laporan keuangan sesuai dengan standar akuntansi tertentu yang diakui secara internasional seperti SAK. The FRSs erat model setelah SAK, dengan modifikasi tertentu untuk tanggal efektif dan ketentuan transisi, persyaratan pengukuran terhadap sifat kembali sebelum suatu tanggal tertentu, dan kriteria pengecualian untuk konsolidasi, akuntansi ekuitas atau konsolidasi proporsional.</p> <p>Beberapa contoh Standar Akuntansi di Singapura,adalah sebagai berikut:FRS 2 Persediaanstandar akuntansi menyediakan persyaratan dan pedoman akuntansi persediaan. Standar ini menawarkan panduan untuk menentukan biaya dan pengakuan selanjutnya sebagai beban, termasuk setiap penurunan ke nilai realisasi bersih. Hal ini juga memberikan pedoman rumus biaya yang digunakan untuk menentukan biaya persediaan.</p> <p>PSAK 2Ketika persediaan yang dijual, nilai tercatat persediaan tersebut harus diakui sebagai beban pada periode di mana pendapatan terkait diakui.Biaya persediaan harus diberikandengan menggunakan rumus biaya yang pertama-in, first-kami (FIFO) atau rata-rata tertimbang.Persediaan harus diukur pada biaya yang lebih rendah dan nilai realisasi bersih.</p> <p> FRS 18 PendapatanTujuan PSAK 18 standar akuntansi adalah mengatur perlakuan akuntansi atas pendapatan yang dihasilkan selama perjalanan bisnis. Masalah utama dalam akuntansi untuk pendapatan adalah menentukan kapan mengakui pendapatan.</p> <p>PSAK 18Pendapatan dari penjualan barang harus diakui pada saat itu kemungkinan manfaat ekonomi yang dihubungkan dengan transaksi akan mengalir ke entitas.Pengakuan pendapatan dengan mengacu pada tingkat penyelesaian dari suatu transaksi sering disebut sebagai metode persentase penyelesaian.Pendapatan harus diukur dengan nilai pasar wajar dari penerimaan atau piutang.SISTEM PENCATATAN AKUNTANSI SINGAPURA </p> <p>Artikel ini adalah artikel pertama dalam serangkaian artikel yang disiapkan oleh Janus Corporate Solutions untuk memberikan pedoman umum mengenai standar akuntansi di Singapura. Harap dicatat bahwa ini bukan sebuah kompilasi komprehensif standar atau nasihat profesional tapi hanya gambaran luas materi pelajaran.</p> <p>LATAR BELAKANG</p> <p>Badan usaha di seluruh dunia melaporkan kinerja keuangan mereka melalui pelaporan keuangan. Secara historis, format pelaporan keuangan telah bervariasi dari satu negara ke negara lain dan praktek keuangan masing-masing negara pelaporan mengikuti seperangkat prinsip, aturan, atau konvensi yang berkembang dalam lingkungan politik, hukum, ekonomi, dan budaya dari negara itu. Laporan keuangan akibatnya sering kekurangan comprehensibility internasional dan penerimaan.</p> <p>Dalam dunia global saat ini, informasi keuangan yang sebanding, transparan, dan dapat diandalkan merupakan dasar untuk kelancaran fungsi pasar modal global. Oleh karena itu, kebutuhan untuk standar sebanding pelaporan keuangan telah menjadi penting karena pertumbuhan dramatis dalam jumlah, mencapai, dan ukuran perusahaan multinasional, investasi langsung asing, lintas-perbatasan pembelian dan penjualan efek, serta jumlah asing sekuritas listing di bursa efek.</p> <p>Standar akuntansi terdiri dari seperangkat prinsip dan praktek pemerintahan untuk pengobatan berbagai transaksi keuangan. Tujuan utama dari standar akuntansi adalah untuk menetapkan pengakuan, pengukuran, penyajian dan pengungkapan yang berhubungan dengan transaksi dan peristiwa yang penting dalam laporan keuangan untuk tujuan umum. Pernyataan ini memberikan informasi tentang kinerja, posisi dan arus kas yang berguna untuk berbagai pengguna dalam membuat keputusan keuangan. Para pengguna laporan keuangan meliputi investor sekarang dan potensial, karyawan, pemberi pinjaman, pemasok dan kreditur usaha lainnya, pelanggan, pemerintah dan badan-badan mereka dan masyarakat umum. Mereka menggunakan laporan keuangan untuk memenuhi beberapa kebutuhan yang berbeda mereka untuk informasi.</p> <p>Kekuatan pendorong yang paling penting dalam pengembangan standar akuntansi...</p>