Wabak Sepanjang Jalan

  • View
    1.886

  • Download
    25

Embed Size (px)

Transcript

WABAK SEPANJANG JALAN OBJEKTIF :

1. Membongkar masalah yang sering dihadapi gerakan Islam sepanjang zaman iaitu masalah dalaman yang mengganggu perjalanan gerakan Islam 2. Memberi jalan penyelesaian kepada masalah yang dihadapi berkaitan ahli dan pendukung gerakan Islam sendiri. 3. Memberi suntikan baru kepada ahli untuk lebih komited dalam perjuangan dengan memahami tentang cabaran dan dugaan yang akan dihadapi.

WABAK PERTAMA : AL-FUTUR (terhenti dan melengah-lengah) Pengertian Dari sudut bahasa :(1) Terputus atau terhenti sesudah berjalan, atau diam sesudah bergerak. (2) Malas, menangguh, melengah-lengahkan sesudah bergerak aktif dan bersungguh-sungguh. Dari sudut istilah :Tahap al-Futur dibahagi kepada dua iaitu (1) Paling rendah malas, menangguh-nangguh, dan melengah-lengahkan (2) Paling tinggi berhenti terus atau diam sesudah bergerak cergas secara berterusan Sebab berlakunya al-Futur I. Sikap keterlaluan dan berlebih-lebihan di dalam agama

Sikap melampaui batas dalam melakukan ketaatan kepada Allah atau menafikan hak kerehatan yang diperlukan oleh badan. Ini boleh membawa kepada keletihan dan kejemuan. Seterusnya melahirkan sikap cuai, lalai dan sambil lewa. Manusia mempunyai kemampuan dan keupayaan yang terhad, apabila ia bertindak melapaui keupayaannya, ia pasti akan berhadapan dengan al Futur dan tidak mampu meneruskan perjuangan. II. Membazir dan melampaui batasan dalam menggunakan sesuatu yang diharuskan Sikap ini akan memberi kesan negatif kepada tubuh badan; seperti badan menjadi gemuk dan meningkatnya rangsangan syahwat. Akibatnya, dia merasa malas bertindak. Allah berfirman yang bermaksud: Wahai anak Adam ambillah (pakaian) perhiasan kamu (tutup aurat) pada setiap kali memasuki masjid. (sembahyang) Makan dan minumlah kamu asalkan jangan berlebihan. Sesungguhnya Allah tidak kasih atau suka orang-orang yang boros (orang yang melampaui) (al-Araaf-31) III. Mufaraqah (meninggalkan) jemaah dan memilih hidup beruzlah dan berseorangan Meninggalkan perjuangan bersama jemaah dengan memilih untuk berjuang sendirian akan menyebabkan kehilangan teman yang dapat memberansangkan , menggalakkan dan menasihati diri tentang Tuhan. Lama-kelamaan akan menyebabkan ia lemah dan jemu. Islam sentiasa menegaskan agar kita sentiasa bersama jemaah sebagaimana firman Allah S.W.T yang bermaksud : Berpegang teguhlah kamu dengan tali Allah (agama) dan jangan kamu berpecah belah. IV. Kurang mengingati mati dan hari akhirat (Ali Imran : 103)

Sikap ini akan menyebabkan tumpulnya keazaman dan hasrat, juga akan menjadikannya lengah dalam melakukan tindakan amal jamaah. Justeru kita haruslah memperhatikan suruhan Rasulullah S.A.W yang menganjurkan kita menziarahi kubur dalam sabdanya yang bermaksud : Aku telah melarang kamu menziarah kubur, sekarang ziarahlah,semoga kamu mendapat pengajaran. V. Pengabaian melakukan ibadat harian Pengabaian terhadap ibadah harian seperti ibadah fardhu dan lainlain ibadah sunat akan meninggalkankesan yang negatif. Thap yang paling rendah bagi kesan tadi ialah al Futur di mana ia akan malas dan begitu berat untuk menunaikan tugas atau berhenti terus dari menjalankan tugasnya. VI. Mengambil makanan yang haram atau syubahah Sikap kurang berhati-hati dalam hal ini akan menyebabkan sifat malas untuk melakukan ibadah atau tidak melakukannya langsung, atau tidak merasai kelazatan beribadah hasil dari sumber haram yang menjadi darah daging. Islam menyeru umatnya menjauhkan diri dari mengambil makanan yang haram sekalipun makanan itu di tahap syubhahnya yang paling rendah. Firman Allah S.W.T yang bermaksud : Wahai manusia makanlah pa yang ada di dunia, makanan yang halal dan baik (bersih), janganlah kamu mengikuti jejak syaitan kerana sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata. (Al Baqarah : 168) VII. Penumpuan amilin ke atas sudut tertentu dari ajaran Islam Sikap menekankan sudut tertentu sahaja dalam ajaran Islam dengan menolak sebahagian yang lain contohnya menumpukan usaha kepada amal akhirat dan tata susila kemasyarakatan dengan

mengenepikan sudut-sudut laindalam agama boleh mendorong kepada al Futur. Keaadaan ini berlaku lantaran kurangnya penghayatan Islam dalam bentuk yang syumul dan menyeluruh. Firman Allah yang bermaksud : Wahai orang yang beriman masuklah islam secara keseluruhan dan janganlah mengikut jejak syaitan, sesungguhnya syaitan bagi kamu adalah musuh yang nyata. (Al Baqarah : 208) VIII. Gagal memahami sunnatullah tentang alam dan penghidupan Tindakan ini biasanya terjadi lantaran salah faham terhadap sunnatullah bagi alam dan penghidupan iaitu keperluan kepada melakukan kerja secara bertahap. Sunnatullah meletakkan kemenangan itu diberi kepada mereka yang paling bertakwa dan kalau tidak yang bertakwa, yang paling kuat dan setiap sesuatu itu ditentukan masa yang tidak mungkin didahulukan atau dikemudiankan. Apabila mereka berhadapan dengan realiti bahawa tindakan mereka itu tidak menepati apa yang dicita dan diharapkan, berlakulah al Futur dalam gerak kerja mereka sama ada dalam bentuk malas, melengah-lengah atau berhenti terus. IX. Mengabaikan hak tubuh badan kerana bebanan tugas dan tanggungjawab di samping kekurangan tenaga amilin Sikap ini akan menyebabkan mereka tidak mampu bertahan untuk meneruskan gerak kerja lantaran kelemahan tubuh badan mereka sendiri.Rasulullah S.A.W sentiasa menegaskan tentang memberi hak ke atas tubuh badan sekalipun terdapat pelbagai alasan sebagaimana sabdanya : Sesungguhnya kepada Tuhan kamu hendaklah diberi hak dan sesungguhnya kepada diri kamu hendaklah diberi hak dan kepada keluarga kamu hendaklah diberi hak, maka berilah hak kepada mereka yang mempunyai haknya.

X. Tidak bersedia dalam menghadapi halangan dan cabaran dalam perjuangan Terdapat pelbagai halangan yang bakal dihadapi dalam perjuangan yang kadangkala datangnya dari kalangan keluarga, juga ujian dan tekanan dalam bentuk kesusahan dan lain-lain lagi. Kegagalan mengatasinya akan menyebabkan patah di pertengahan jalan dan menjurus pula kepada tidak aktif dan malas untuk turut serta dalam amal jamaah dan yang berkemungkinan meninggalkan terus perjuangan yang diceburi selama ini. Firman Allah S.W.T yang bermaksud : Ketahuilah harta kamu dan anak-anak kamu adalah fitnah Anfaal : 28) XI. Mendampingi golongan yang tidak berjiwa besar Tindakan ini boleh menyebabkan ia dijangkiti penyakit golongan tadi iaitu dengan kata lain, mereka akan menjadi al Futur. Rasulullah sendiri menekankan untuk memilih sahabat yang baik sebagaimana sabdanya : Seseorang itu mengikut deen (cara hidup) sahabatnya, maka hendaklah salah seorang dari kamu melihat dengan siapa ia bersahabat. XII. Sambil lewa menjalankan tugas sama ada di peringkat individu atau peringkat jemaah Mengenepikan manhaj amal dan tidak bersistematik dan memberi keutamaan kepada perkara-perkara yang kurang penting ke atas perkara pokok yang lebih utama adalah antara contoh sikap sambil lewa. Keadaan yang timbul hasil dari sikap ini akan menjadikan seseorang itu malas dan terhenti (al Futur) dari meneruskan kerja jamai. XIII. Terlibat dengan perbuatan jahat dan maksiat terutamanya melakukan dosa kecil serta memandangnya sebagai remeh (al

Kesan perlakuan di atas sudah pasti berakhir dengan terhenti (al Futur) dari meneruskan perjuangan. Amaran tentang perkara ini dapat difahami melalui sabda Rasulullah S.A.W : Hendaklah kamu berjaga-jaga dari melakukan dosa-dosa keci. Sesungguhnya dosa-dosa kecil akan berlonggok di atas seseorang sehingga ia membiasakannya. Kesan al-Futur Kesan tersebut boleh dirasai sama ada amilin ataupun gerakan Islam itu sendiri. a) Kesan ke atas para amilin Kurang perhatian dan tumpuan mereka untuk melakukan ketaatan kepada Allah (kesan yang minima). Kemungkinan sikap al-Futur ini akan terus kekal hingga akhir hayatnya. Maka mereka akan berjumpa Allah dalam keadaan tidak bertanggungjawab dan tidak patuh kepada Allah. b) Kesan ke atas gerakan Islam Gerakan Islam terpaksa merempuh jalan yang panjang dalam perjuangannya, juga bebanan yang berat dan pengorbanan yang banyak. Ini kerana Allah tidak akan memberi kemenangan dan kekuasaan kepada orang yang malas, lalai, dan tidak konsisten dalam perjuangan. Cara mengatasi al-Futur Oleh kerana al-Futur boleh meninggalkan kesan negatif dan membahayakan, maka sewajarnya dihindari. Para amilin hendaklah menjaga dan membersihkan diri mereka dari penyakit tersebut dengan melakukan perkara berikut :i. Menjauhkan diri dari melakukan maksiat sama ada yang besar ataupun yang kecil

Maksiat merupakan api yang membakar hati dan mendatangkan kemurkaan Allah. Firman Allah S.W.T yang bermaksud : Dan barangsiapa ditimpa oleh kemurkaanKu maka sesengguhnya binasalah dia. (Toha : 81) ii. Berterusan melakukan ibadat harian Berterusan melakukan ibadah harian, sama ada berzikir, berdoa, membaca al Quran, solat dhuha, qiamulail dan lain-lain lagi. Kesemua bentuk pengabdian ini mencetuskan keimanan yang kukuh serta menggerak bermaksud : Dan Dia pula yang menjadikan malam dan siang silih berganti bagi orang yang ingin mengambil pengajaran atau orang yang ingin bersyukur. Furqan : 62) iii. Mengintai waktu-waktu yang afdhal untuk beramal dan melakukan ibadat Amalan yang demikian akan mencerdaskanjiwa dan menguatkankeazaman. Nabi Muhamad S.A.W bersabda : Maka hendaklah kamu perbetulkan, hampirkan dan gembirakan (dengan Allah) dan hendaklah kamu memohonpertolongan (dari Allah) pagi dan petang dan sedikit masa di waktu malam. iv. Membebaskan diri dari begitu keterlaluan di dalam agama. Tindakan ini dapat membantu menyegarkan dan membantu untuk terus konsisten dalam amalan. Apa yang dimaksudkan di sini ialah berjimat dan bersederhana di samping terus memelihara apa yang biasa dilakukan daripada ibadat, bukan bererti kita meninggalkan terus atau mengabaikannya. v. Meletakkan diri dalam dakapan jamaah. (al dan mencergaskan jiwa. Firman Allah S.W.T yang

Meletakkan diri dalam dakapan jamaah dan tidak memencilkan diri dari jemaah atau melakukan sesuatu ya