Bab II Kelas XI Seni Budaya

  • Published on
    19-Jul-2015

  • View
    4.960

  • Download
    24

Embed Size (px)

Transcript

<ul><li><p>5Seni Budaya</p><p>Proses pengkajian seni rupa dengan pendekatan saintifik (mengamati, menanyakan, mencoba, menalar, dan menyajikan) mencakup aspek visual (menguraikan keberadaan rupa dengan kata-kata), aspek proses kreasi seni (menguraikan tahapan teknis penciptaan, skill atau keterampilan), aspek konseptual (menemukan inspirasi dan gagasan seni) dan aspek kreativitas (menetapkan tingkat pencapaian kreativitas). Pada Gambar 4.1, 4.2, dan 4.3 disajikan 3 reproduksi karya seni rupa, sebagai objek pengamatan dan latihan mengapresiasi seni.</p><p>Setiap siswa dapat memilih 1 karya untuk diapresiasi secara tertulis, dengan urutan seperti di bawah ini:4.1 Kajian Aspek Visual4.2 Kajian Aspek Keterampilan4.3 Kajian Aspek Konseptual4.4 Kajian Aspek Kreativitas 4.5 Kesimpulan</p><p>Pengkajian Seni Rupa</p><p>BAB</p><p>2</p><p>Sumber: Katalog Pameran</p><p>Gambar 4.1 I. Ketut Nurija, Konfigurasi 1, Keprihatinan, 1998. Fire Clay, tinggi 50 cm</p></li><li><p>6 kelas XI SMA/SMK/MA/MAK semester 2</p><p>Yang dimaksud dengan keramik ialah berbagai macam benda yang dibuat dari bahan-bahan anorganik yang berasal dari bumi, yang secara umum disebut tanah liat, dan melalui proses pembakaran dengan suhu cukup tinggi akhirnya menjadi keras dan awet. Dikenal adanya tiga kualitas keramik, yang dihasilkan dari perbedaan komposisi unsur-unsur bahan dan suhu pembakaran yang lebih rendah atau tinggi, yaitu gerabah lunak yang juga disebut earthenware atau aardewerk, benda batu atau stoneware, dan porselen.</p><p>Secara garis besar konsep seniman instalasi ditunjukkan dalam sikap berkesenian. Mereka menawarkan suatu sikap yang paling ekstrim dan nyata-nyata keberatan dengan media konvensional. Dalam berkarya mereka mencari alternatif yang paling radikal dan sungguh-sungguh diperjuangkan dalam karyanya.</p><p>Pada seni kubisme seniman lebih banyak mengungkapkan tema alam benda, manusia dan lingkungan. Selain itu banyak yang mengungkapkan tentang warna, garis, bentuk dan komposisi, yang memperlihatkan visi yang berbeda-beda dari setiap seminam.Tema yang mempunyai pengaruh besar pada kubisme adalah lingkungan sosial, baik sebelum maupun sesudah perang dunia. </p><p>Sumber: Katalog Pameran</p><p>Gambar 4.2 Karya seni instalasi, bukan saja mengekspresikan makna denotatif, melainkan juga makna konotatif.</p></li><li><p>7Seni Budaya</p><p>Kubisme cukup konsisten dalam penggarapan objek dan latar belakangnya, penggunaan warna dipikirkan secara rasional, dengan menselaraskan objek dengan latar belakangnya. Pada karya But Muchtar kehadiran objek sudah demikian tersamar dalam kesatuan kepingan komposisi bidang-bidang warna.</p><p>Sumber: Katalog Pameran</p><p>Gambar 4.3 But Muchtar, Sitting Girl, cat minyak pada kanvas, 75 x 90 cm.</p></li></ul>